Sindrom Jantung Patah

Marian Grosser belajar perubatan manusia di Munich. Di samping itu, doktor, yang berminat dalam banyak perkara, berani membuat jalan memutar yang menarik: mempelajari falsafah dan sejarah seni, bekerja di radio dan, akhirnya, juga untuk seorang Netdoctor.

Lebih banyak mengenai pakar Semua kandungan diperiksa oleh wartawan perubatan.

Sindrom patah jantung (tako tsubo cardiomyopathy) adalah permulaan penyakit otot jantung secara tiba-tiba yang dipicu oleh tekanan emosi yang besar. Orang yang terkena mempunyai simptom yang serupa dengan serangan jantung dengan kegagalan jantung yang disertakan. Berbeza dengan banyak penyakit otot jantung yang lain, bentuk ini sembuh sepenuhnya pada kebanyakan pesakit setelah beberapa minggu. Baca semua mengenai Sindrom Hati Patah di sini!

Kod ICD untuk penyakit ini: Kod ICD adalah kod yang diiktiraf di peringkat antarabangsa untuk diagnosis perubatan. Mereka boleh didapati, misalnya, dalam surat doktor atau sijil ketidakupayaan untuk bekerja. I42

Sindrom jantung patah: keterangan

Broken Heart Syndrome adalah gangguan fungsi ventrikel kiri secara tiba-tiba yang disebabkan oleh tekanan yang teruk. Ia adalah salah satu penyakit otot jantung utama (kardiomiopati).

Oleh itu, ia hanya mempengaruhi hati dan bukan bawaan, tetapi berlaku dalam perjalanan hidup. Nama lain untuk penyakit ini adalah cardiomyopathy stres dan cardiomyopathy Tako-Tsubo atau sindrom Tako-Tsubo.

Biasanya sindrom patah jantung pada mulanya disalah anggap sebagai serangan jantung kerana mencetuskan gejala yang sama. Berbeza dengan ini, tidak ada oklusi arteri koronari pada mereka yang terjejas. Walaupun sindrom patah jantung kurang mengancam nyawa daripada serangan jantung, komplikasi serius dapat terjadi.

Siapa yang Mempengaruhi Sindrom Jantung Patah?

Kardiomiopati Tako Tsubo pertama kali dijelaskan pada tahun 1990-an dan hanya dikaji pada kumpulan pesakit kecil sejak itu. Oleh itu, belum ada sejumlah besar data yang dapat digunakan untuk menentukan frekuensi penyakit ini.

Walau bagaimanapun, sindrom patah hati dapat dilihat lebih kerap pada wanita daripada pada lelaki. Sebilangan besar kes (lebih 90 peratus) adalah wanita pascamenopause (> 60 tahun). Setelah mula-mula muncul bahawa bentuk penyakit otot jantung ini berlaku terutamanya di Asia, kini telah diperhatikan di seluruh dunia.

Dianggarkan bahawa sekitar dua peratus dari semua pesakit dan bahkan tujuh peratus wanita yang baik yang dimasukkan ke hospital dengan disyaki serangan jantung (dengan peningkatan ST) mengalami sindrom jantung yang patah.

Sindrom jantung patah: gejala

Gejala sindrom patah jantung tidak dapat dibezakan dengan penyakit jantung. Mereka yang terkena menderita sesak nafas, merasa sesak di dada dan kadang-kadang mengalami kesakitan yang teruk di sana, yang juga dikenali sebagai kesakitan pemusnahan. Selalunya tekanan darah turun (hipotensi), degupan jantung mempercepat (takikardia) dan berpeluh, mual dan muntah berlaku.

Oleh kerana gangguan fungsi jantung, gejala kekurangan jantung (kegagalan jantung) sering berlaku. Contohnya, darah naik ke paru-paru dan saluran vena kerana jantung tidak dapat lagi mengepamnya ke dalam peredaran darah dengan cukup. Ini boleh mengakibatkan pengumpulan cecair (edema) di paru-paru dan kaki. Aduan ini sering mencetuskan rasa takut akan kematian.

Komplikasi

Walaupun mekanisme yang membawa kepada gejala sama sekali berbeza dengan serangan jantung, sindrom patah jantung juga dapat dikaitkan dengan komplikasi serius, kadang-kadang mengancam nyawa. Sebagai contoh, sebilangan kecil mereka yang terkena mengalami aritmia jantung yang besar, yang dalam keadaan terburuk, boleh menyebabkan kematian jantung secara tiba-tiba.

Sekiranya jantung mengepam lemah, kejutan kardiogenik juga boleh berlaku. Tekanan darah kemudian turun sehingga badan tidak lagi dibekalkan dengan oksigen. Tanpa rawatan tepat pada masanya, komplikasi ini juga sering membawa maut.

Kira-kira separuh pesakit sindrom patah jantung mengalami komplikasi kardiovaskular.

Sindrom jantung patah: penyebab dan faktor risiko

Dalam kebanyakan kes, sindrom patah hati didahului oleh tekanan emosi yang besar. Ini boleh, misalnya, perpisahan atau kematian orang yang disayangi, yang menjelaskan nama penyakit ini. Kejadian trauma seperti bencana alam atau jenayah ganas serta situasi yang mengancam nyawa seperti kehilangan pekerjaan juga boleh menyebabkan sindrom patah hati.

Penyelidikan baru-baru ini juga menunjukkan bahawa tekanan yang positif bahkan boleh menyebabkan kardiomiopati Tako Tsubo. Oleh itu, acara gembira seperti perkahwinan, ulang tahun atau memenangi loteri juga merupakan sebab yang mungkin untuk penyakit otot jantung ini, walaupun tekanan yang kerap.

Di samping itu, para penyelidik pada masa ini juga menganggap kecenderungan genetik mungkin. Perubahan genetik yang diperiksa juga mempengaruhi penyakit lain seperti barah atau kegemukan. Gen untuk tekanan darah dan fungsi tiroid sangat berubah.

Betapa tepatnya tekanan emosi yang menyebabkan disfungsi otot jantung dan gejala fizikal serangan jantung belum difahami sepenuhnya. Walau bagaimanapun, banyak pesakit dengan sindrom patah jantung mengalami peningkatan tahap hormon stres tertentu dalam darah mereka.

Apa yang disebut katekolamin seperti adrenalin dan noradrenalin semakin banyak dikeluarkan oleh badan. Para penyelidik mengesyaki bahawa hormon stres bertindak pada otot jantung dan menyebabkan gangguan peredaran darah dan kekejangan di sana.

Hormon seks wanita (estrogen) mempunyai kesan perlindungan pada jantung. Oleh kerana kepekatan mereka dalam darah menurun selepas menopaus, ini adalah satu penjelasan yang mungkin untuk fakta bahawa wanita yang lebih tua terkena sindrom patah jantung.

Sindrom Hati Patah: Penyelidikan dan Diagnosis

Khususnya, penyiasatan pertama sindrom patah jantung tidak berbeza dengan serangan jantung. Dalam kedua kes tersebut, doktor melakukan diagnostik yang luas secepat mungkin, dengan bantuannya dia dapat mengenal pasti atau mengesampingkan serangan jantung.

Sindrom patah hati menunjukkan banyak hasil yang serupa dalam kajian, tetapi juga menunjukkan perbezaan yang menentukan:

Ekokardiografi

Pemeriksaan ultrasound jantung (ekokardiografi) mendedahkan gangguan pergerakan khas ventrikel kiri jantung, kebanyakannya berada di bahagian puncak jantung, sekiranya berlaku sindrom patah jantung. Otot di sana sangat sedikit bergerak (akinesia) dan kelihatan kembung. Beginilah nama alternatif penyakit ini:

Pada akhir degupan jantung (systole), jantung kelihatan seperti kendi dengan leher pendek. Bentuk ini mengingatkan pada perangkap gurita Jepun yang disebut "Tako-Tsubo".

Akibat kekurangan jantung yang sering terjadi, echocardiography sering dapat digunakan untuk mengesan pengumpulan cecair di paru-paru. Serangan jantung boleh terjadi dengan cara yang serupa dan oleh itu tidak dapat dikesampingkan berdasarkan ekokardiografi sahaja.

Elektrokardiogram (EKG)

Di ECG juga, bentuk lengkung dalam kardiomiopati tekanan menyerupai serangan jantung. Ini kerana perubahan aktiviti elektrik jantung berlaku, yang biasanya berlaku kerana bekalan oksigen ke otot jantung tidak mencukupi. Walau bagaimanapun, perubahan ini biasanya muncul di semua lekukan (petunjuk) EKG dan bukan hanya untuk kawasan otot jantung tertentu, seperti biasanya dengan serangan jantung.

nilai darah

Seperti serangan jantung, setelah beberapa jam kepekatan enzim tertentu seperti troponin T atau kreatin kinase (CK-MB) meningkat dalam darah. Walau bagaimanapun, kenaikan biasanya lebih kecil daripada pada serangan jantung dan tidak sesuai dengan keputusan ultrasound jantung dan EKG yang dinyatakan.

Angiografi

Prosedur ini menunjukkan sama ada dan seberapa baik pelbagai arteri koronari dibekalkan dengan darah. Walaupun satu atau lebih arteri koronari tersumbat dalam serangan jantung, tidak ada penyumbatan arteri koronari dalam sindrom Tako-Tsubo. Oleh itu, angiografi adalah kaedah yang baik untuk membezakan antara kedua penyakit tersebut. Doktor biasanya melakukan angiografi sebagai sebahagian daripada pemeriksaan kateter jantung. Pada prinsipnya, pengimbas resonans magnetik (MRT) atau tomografi terkomputer (CT) - yang disokong oleh pentadbiran agen kontras - juga dapat digunakan.

Perbincangan pesakit

Semasa bercakap dengan pesakit dengan masalah jantung akut, selain simptomnya, doktor sangat berminat sama ada peristiwa itu didahului oleh situasi tekanan emosi yang sengit. Sekiranya ini tidak berlaku, sindrom patah hati tidak mungkin berlaku. Anda harus berhati-hati di sini: kerana tekanan juga boleh menyebabkan serangan jantung yang sebenar.

Sindrom jantung patah: rawatan

Tidak ada rejimen rawatan standard untuk kardiomiopati Tako Tsubo. Kerana komplikasi yang mengancam nyawa boleh berlaku, terutama dalam beberapa jam pertama, pesakit dipantau di unit perawatan intensif untuk beberapa waktu.

Kesan hormon stres dan khususnya peningkatan aktiviti sistem saraf simpatik yang merangsang dapat dibendung oleh ubat-ubatan tertentu seperti beta blocker. Mereka mengurangkan tekanan pada jantung. Aritmia jantung dan sebarang gejala kekurangan jantung juga dapat diatasi dengan ubat yang sesuai.

Sindrom patah jantung: kursus penyakit dan prognosis

Kardiomiopati Tako Tsubo mempunyai prognosis terbaik untuk semua penyakit otot jantung. Gejala sering hilang dalam beberapa jam pertama. Kerosakan jantung jarang berlaku. Walau bagaimanapun, dengan kecenderungan yang sesuai, risiko cardiomyopathy stres yang diperbaharui adalah sekitar sepuluh peratus.

Pada kebanyakan pesakit, fungsi jantung kembali normal setelah beberapa minggu tanpa tekanan. Sindrom patah hati kemudian sembuh tanpa akibat selanjutnya.

Tags.:  Diagnosis penjagaan warga tua mata 

Artikel Yang Menarik

add