Long Covid: Pesakit yang Lupa

Christiane Fux belajar kewartawanan dan psikologi di Hamburg. Editor perubatan yang berpengalaman telah menulis artikel majalah, berita dan teks fakta mengenai semua topik kesihatan yang dapat difikirkan sejak tahun 2001. Selain bekerja untuk, Christiane Fux juga aktif dalam bidang prosa. Novel jenayah pertamanya diterbitkan pada tahun 2012, dan dia juga menulis, merancang dan menerbitkan drama jenayahnya sendiri.

Lagi kiriman oleh Christiane Fux Semua kandungan diperiksa oleh wartawan perubatan.

Pada asalnya, Rieke hanya sedikit sakit dengan Corona. Tetapi sekarang pelajar itu tidak dapat berdiri dengan betul selama berbulan-bulan. Ratusan ribu seperti dia - hampir tidak ada pertolongan.

Mac 2020: Matahari bersinar, salji turun di bawah papan. Rieke dan rakannya Ben, kedua-dua pelajar dari Kiel, bermain ski di Tyrol. Tetapi percutian berakhir sebelum waktunya: semua tetamu harus pergi, tergesa-gesa membuang ski yang menumpuk di depan kedai sewa.

Terdapat kekacauan di St. Anton, sebuah kota kecil yang berjarak 15 kilometer dari Ischgl ketika burung gagak terbang - pusat peranginan ski yang tidak lama kemudian menjadi hab Corona pan-Eropah. Virus korona telah merebak di resort ski Austria: musim akan berakhir sebelum waktunya dan tiba-tiba.

"Kami berdua dijangkiti," jelas Rieke dalam temu bual dengan Mereka akan terbatuk di kereta yang ditempah dengan tergesa-gesa ke utara. Rieke dan teman lelakinya menjalani kursus Covid-19 seperti selesema, yang masih termasuk dalam kategori "mudah": Ramai yang tidak menyedari apa maksudnya - demam, batuk, sakit kepala yang teruk dan sakit otot, menggigil.

Sesak nafas ketika berjalan

Tetapi sementara Ben dapat meneruskan kehidupan normalnya setelah dua setengah minggu yang baik, dengan belajar dan bersukan, Rieke tidak dapat berdiri semula. Walaupun hari ini, 15 bulan selepas jangkitan, dia masih tidak sihat.

Sebelum dijangkiti, dia berjoging empat kali seminggu, sekarang dia hampir tidak dapat berbicara dengan seorang teman sambil berjalan-jalan: "Berlari atau bercakap - saya tidak memiliki cukup udara untuk keduanya pada waktu yang sama," katanya.

Dia entah bagaimana menyeret kajiannya mengenai reka bentuk komunikasi. Dia mengambil kursus yang lebih sedikit daripada yang dirancang dan harus berbaring pada siang hari setiap hari untuk melewati hari itu sama sekali. "Sejujurnya, penguncian itu bernasib baik bagi saya," katanya. Tanpa seminar dalam talian, dia tidak akan dapat menghadapi tahun akademik sama sekali.

Dia menghabiskan hampir enam bulan di atas katil dan di sofa. Asma anda bertambah cepat setelah dijangkiti korona. Dia tidak dapat membezakan gejala mana yang berasal dari jangkitan dan yang disebabkan oleh asma.

"Orang yang mencari pertolongan masuk ke gerai saya"

Jördis Frommhold, doktor pemulihan di Klinik Heiligendamm, mengetahui kes seperti Rieke: orang yang mudah sakit dengan Covid-19, tetapi masih berjuang beberapa bulan kemudian dengan gangguan yang ketara: dengan sesak nafas dan keletihan yang melampau, tetapi juga, tidak seperti Rieke, dengan Gejala seperti masalah konsentrasi besar-besaran, yang disebut "kabus otak", atau keguguran rambut. Frommhold menggambarkan mereka sebagai "kumpulan ketiga" bersama mereka yang telah pulih sepenuhnya dan mereka yang sakit parah.

"Mereka yang mencari pertolongan sekarang memasuki gerai saya", Frommhold melaporkan dalam temu bual dengan Waktu menunggu tempat klinik di Heiligendamm sudah tujuh bulan. Untuk menarik perhatian kepada masalah ini, doktor pemulihan telah bergerak selama berbulan-bulan dalam format televisyen dari Maischberger ke Tagesschau.

Ratusan ribu terjejas

Kerana di bawah radar masyarakat dan politik, gelombang korona yang berlainan telah lama terbentuk. Menurut kajian awal, sekurang-kurangnya satu dari sepuluh pesakit Covid 19 masih mempunyai simptom enam bulan selepas jangkitan. Doktor merujuk kepada kesan jangka panjang jangkitan itu sebagai "Long Covid" atau "Post Covid Syndom".Kira-kira 350,000 orang akan terjejas di Jerman. "Tetapi itu hanya perkiraan, mungkin ada dua kali lebih banyak," kata Frommhold. Sebilangan besar mereka yang terjejas mengalami celah kerana doktor keluarga dan pakar masih mengalami kerugian ketika menghadapi masalah.

Doktor yang tidak berdaya, pesakit yang tidak berdaya

Itu juga berlaku pada Rieke. Apabila dia tidak sembuh bahkan beberapa minggu selepas jangkitan, dia pergi ke ahli pulmonologi. Tetapi walaupun bagi ahli pulmonologi, Covid-19 masih belum diketahui wilayahnya pada awal musim panas 2020. "Dia juga tidak punya rencana," lapor Rieke. Paru-paru akan sembuh sendiri, yang memerlukan masa, adalah semua yang dapat dia berikan sebagai penghiburan dalam perjalanan. Hari ini dia melakukan jauh lebih baik daripada setahun yang lalu, "tetapi sekarang entah bagaimana ia tidak melangkah lebih jauh."

"Kami sekarang telah belajar sesuatu yang baru," kata Frommhold. Berita baiknya adalah: dalam kebanyakan kes, peningkatan yang ketara dapat dicapai dengan cepat sebagai sebahagian daripada pemulihan. Jumlah paru-paru pesakit sering kali mengejutkan, walaupun selepas penyakit teruk. Ini adalah teknik pernafasan yang kurang: "Banyak yang terbiasa bernafas salah."

Ini dapat diatasi dengan latihan pernafasan yang disasarkan serupa dengan yang digunakan dalam rawatan asma. Di samping itu, teknik yang melemaskan otot pernafasan tambahan telah terbukti bermanfaat. Dengan pernafasan yang bertambah baik, gejala lain seperti gangguan kepekatan yang teruk dan keletihan yang mendalam juga bertambah baik.

Hampir tidak ada tawaran untuk pesakit Long Covid

Satu-satunya masalah adalah: hampir tidak ada tawaran - terutama untuk terapi pesakit luar. Terutama pesakit yang telah menyembuhkan Covid-19 di rumah jatuh melalui celah-celah. "Pesakit ini tidak dapat menemui titik kontak, itu tragis," kata Frommhold.

Kini terdapat banyak jabatan pesakit luar Covid di klinik - tetapi kebanyakannya merawat pesakit dalam mereka yang sebelumnya. "Ada yang dapat bersembunyi di sana," lapor doktor pemulihan. Tetapi tempatnya terhad. Tidak ada konsep penjagaan sebenar untuk pesakit yang panjang. "Apa yang kami perlukan adalah pusat kompetensi yang dapat diakses oleh semua pasien secepat mungkin."

Kalah selepas lokap?

Frommhold yakin bahawa Rieke akhirnya dapat kembali ke tenaga lamanya melalui terapi pemulihan seperti itu. Sebaliknya, wanita muda itu masih digagalkan. Walaupun kelonggaran mengambil beban dari orang-orang di sekelilingnya, Rieke melihatnya dengan perasaan yang bercampur baur. "Dalam beberapa bulan terakhir tidak ada yang dapat melakukan sesuatu yang besar, jadi tidak dapat dilihat bahawa saya berada di rumah begitu banyak."

Selepas penguncian, ketika hidup benar-benar dimulakan lagi untuk semua orang, hidup menjadi sangat getir bagi orang-orang seperti Rieke. Yang paling penting, dia takut berakhirnya seminar dalam talian. "Sepanjang hari di universiti - entah bagaimana saya dapat bertahan begitu." Tetapi selepas itu dia akan sangat letih berhari-hari. Di samping itu, banyak rakan mungkin tidak memahami betapa teruknya dia. "Mereka kemudian berkata, saya tahu itu, saya juga selalu letih - tetapi sebenarnya terasa sama sekali berbeza."

Harga tidak aktif yang tinggi

Frommhold melaporkan bahawa dia sering ditanya dalam misi pengintaiannya berapa tinggi biaya yang akan ditanggung oleh dana pencen akibat pemulihan. "Saya tidak tahu itu. Saya seorang doktor, bukan ahli ekonomi, ā€¯katanya. Yang lebih membimbangkannya adalah kos yang akan timbul sekiranya pesakit dengan Long Covid tidak ditawarkan terapi. "Kemudian kita menghadapi masalah yang sama sekali berbeza."

Sekiranya beratus-ratus ribu mereka yang terjejas tidak memperoleh kemampuan mereka dan mungkin kekal tidak dapat bekerja. Selain tragedi individu manusia, itu akan menjadi masalah besar bagi masyarakat secara keseluruhan.

Bagaimanapun, satu perkara sudah pasti: walaupun wabak itu sudah berakhir, masih banyak yang perlu dilakukan. Juga untuk Jördis Frommhold dan pasukannya di Heiligendamm.

Tags.:  merokok kesihatan lelaki vaksinasi 

Artikel Yang Menarik

add