Semasa menggaru menjadi ketagihan

Christiane Fux belajar kewartawanan dan psikologi di Hamburg. Editor perubatan yang berpengalaman telah menulis artikel majalah, berita dan teks fakta mengenai semua topik kesihatan yang dapat difikirkan sejak tahun 2001. Selain bekerja untuk, Christiane Fux juga aktif dalam bidang prosa. Novel jenayah pertamanya diterbitkan pada tahun 2012, dan dia juga menulis, merancang dan menerbitkan drama jenayahnya sendiri.

Lagi kiriman oleh Christiane Fux Semua kandungan diperiksa oleh wartawan perubatan.

Gatal boleh membuatkan orang gila. Tetapi setelah anda mula menggaru, anda hampir tidak dapat berhenti. Kenapa? Dan apa yang benar-benar membantu?

Tidak selesa seperti itu, gatal adalah penemuan alam yang bijak. Refleks untuk menggaru dan menggosok awalnya bertujuan untuk menyingkirkan penyerang seperti nyamuk, kutu atau kutu.

Menggaru kekal bermasalah

Tetapi gatal tidak selalu datang dari luar: “Kulit gatal kronik adalah gejala utama penyakit kulit seperti neurodermatitis dan psoriasis. Tetapi ini juga merupakan gejala sampingan penyakit lain, seperti penyakit hati, ”jelas Hideki Mochizuki dari Temple University di Philadelphia. Gatal kronik juga dapat menyukarkan hidup bagi penderita diabetes dan penderita leukemia.

Sekiranya gatal berlangsung lebih lama, menggaru menjadi masalah: Sebesar mungkin dengan melegakan awal, mereka yang terus menggaru mencederakan kulit dan membuka pintu kepada bakteria dan penceroboh lain. "Rasa sakit dan, dalam kes yang melampau, kerosakan kulit kekal boleh menjadi akibatnya," peringatan Mochizuki, yang pakar dalam penyelidikan gatal.

Lingkaran gatal dan calar yang ganas

Oleh itu, mustahil bagi banyak orang yang mengalami gatal kronik untuk menahan diri daripada menyerang badan mereka sendiri - sebaliknya, mereka menggaru semakin banyak. Walaupun pada mulanya menyenangkan, manipulasi kulit yang berpanjangan sebenarnya dapat meningkatkan intensitas kegatalan. Rangsangan mekanikal kulit membebaskan zat messenger, yang seterusnya mendorong gatal - lingkaran setan diciptakan.

Mochizuki dan rakan sekerja kini telah menyiasat mengapa pada dasarnya sangat sukar untuk menahan keinginan untuk menggaru dengan bantuan imbasan otak dalam satu kajian. Untuk melakukan ini, mereka menjengkelkan lengan bawah sepuluh sukarelawan dengan gatal kronik dan sepuluh sukarelawan yang sihat dengan apa yang disebut kacang pruritik. Buah tanaman pakan ini mempunyai cangkang berbulu yang mengandungi bahan aktif mucunain. Dan gatal sangat teruk sehingga digunakan untuk membuat serbuk gatal.

Dengan bantuan pengimbas pengimejan resonans magnetik yang berfungsi, para saintis dapat memerhatikan apa yang berlaku di otak peserta ketika mereka menggaru kawasan gatal.

Sistem ganjaran yang diaktifkan

Pada semua peserta, kawasan otak yang diaktifkan menggaru adalah sebahagian daripada sistem ganjaran. Ini juga diaktifkan, sebagai contoh, apabila anda dipuji atau dibelai, menikmati makanan yang baik, melakukan hubungan seks atau mengambil alkohol dan ubat lain. Oleh itu, sistem ganjaran juga memainkan peranan penting dalam perkembangan ketagihan.

Fakta bahawa ia juga aktif ketika gatal dan menggaru berinteraksi menjelaskan mengapa menggaru mencetuskan kesejahteraan seperti itu dan mengapa sukar untuk berhenti lagi. Sangat menarik bahawa pusat ganjaran para peserta yang mengalami gatal-gatal kronik lebih banyak diaktifkan daripada subjek yang biasanya bebas gatal.

Mereka yang menderita gatal-gatal kronik tidak pudar: pusat ganjaran mereka bertindak balas terhadap goresan. "Kelebihan aktiviti ini boleh menjadi alasan untuk menggaru seperti ketagihan," tulis para penyelidik.

Kesan ini mungkin diperkuat oleh aktiviti kawasan otak lain yang bertanggungjawab untuk kawalan motor dan motivasi untuk bertindak. Perkara ini juga lebih aktif pada penyusun kronik daripada peserta bebas gatal.

"Berkat hasil kami, kami dapat lebih memahami jaringan otak yang mempengaruhi kitaran gatal dan menggaru," kata Mochizuki. Ini dapat membantu mengembangkan terapi yang lebih berkesan untuk pesakit di masa depan.

Apa yang membantu dengan kegatalan

Ubat: Antihistamin digunakan terutamanya untuk reaksi alahan. Ubat anti-gatal lain termasuk gel, krim dan salap yang mati rasa. Dalam kes yang teruk, gabapentin anti-epilepsi atau antidepresan juga digunakan. Anda harus berbincang dengan doktor anda apa yang sesuai untuk jenis gatal dan kesan sampingan apa yang boleh berlaku.

Penjagaan kulit yang konsisten: Kulit kering cenderung lebih gatal. Itulah sebabnya penting untuk menggunakan losyen secara menyeluruh. Produk dengan asid urik, yang mengikat kelembapan pada kulit, membantu kulit kering. Dapatkan nasihat doktor anda.

Menyejukkan bukan menggaru: kulit yang sejuk kurang gatal. Oleh itu, kompres sejuk, misalnya dengan yoghurt atau tab mandi sejuk, membantu dengan gatal akut. Walau bagaimanapun, kelembapan kemudian boleh memberi kesan pengeringan. Oleh itu, bincangkan dengan doktor anda apa yang masuk akal.

Mengetuk bukannya menggaru: Jika tidak ada pilihan lain, lebih baik menenangkan kawasan gatal dengan mengetuk, bukan menggaru. Sekurang-kurangnya kulit tidak cedera.

Menggaru: Gatal dapat ditipu, dan menggaru lembut di sebelah kawasan kulit yang terjejas dan sudah kemerahan membantu.

Kuku pendek: Harus jelas bahawa cakar panjang meningkatkan risiko kecederaan. Oleh itu, jaga kuku sesingkat mungkin.

Mengurangkan tekanan: Tekanan mempunyai kesan besar terhadap keadaan kulit. Sebaliknya, relaksasi dapat memperbaiki gejala kulit - dan juga gatal. Pelajari teknik relaksasi seperti latihan autogenik atau kelonggaran otot progresif.

Tags.:  anatomi pencegahan kesihatan lelaki 

Artikel Yang Menarik

add