Adakah psikoterapi melambatkan keradangan kronik?

Christiane Fux belajar kewartawanan dan psikologi di Hamburg. Editor perubatan yang berpengalaman telah menulis artikel majalah, berita dan teks fakta mengenai semua topik kesihatan yang dapat difikirkan sejak tahun 2001. Selain bekerja untuk, Christiane Fux juga aktif dalam bidang prosa. Novel jenayah pertamanya diterbitkan pada tahun 2012, dan dia juga menulis, merancang dan menerbitkan drama jenayahnya sendiri.

Lagi kiriman oleh Christiane Fux Semua kandungan diperiksa oleh wartawan perubatan.

Proses keradangan kronik sering berjalan tanpa disedari di dalam badan. Antara lain, mereka menggemari dan memperburuk penyakit jantung atau diabetes, tetapi juga penyakit kemurungan dan neurodegeneratif. Langkah bebas dadah dapat melindungi dari ini: psikoterapi.

Biasanya, rawatan psikoterapi digunakan terutamanya ketika tujuannya adalah untuk mengurangkan penyakit mental - seperti gangguan kecemasan atau kemurungan.

Tetapi badan dan jiwa saling bertukar melalui banyak saluran dan saling mempengaruhi. Oleh itu, apabila psikoterapi mengurangkan tekanan emosi, tubuh juga mendapat faedah.

Sistem saraf autonomi mempengaruhi keradangan

"Proses keradangan dapat dipromosikan oleh perubahan sistem saraf autonomi, yang diketahui sangat responsif terhadap tekanan," jelas Dr. George Slavich dari University of California di Los Angeles (UKLA) memberitahu

Sebagai contoh, sistem saraf vegetatif dengan bahan utusannya memberi sumbangan penting dalam pertukaran. Ia terbahagi kepada simpatik dan parasimpatis. Dengan banyak gentian saraf, ia secara bebas mengawal sebahagian besar fungsi tubuh penting. Terdapat juga bahan utusan seperti neurotransmitter dan hormon

Psikoterapi mungkin secara langsung mempengaruhi aktiviti sistem saraf simpatik dan dengan itu mengurangkan keradangan.

Slavich dan rakannya menilai sebanyak 56 kajian dengan lebih daripada 4600 subjek ujian mengenai topik ini. Mereka termasuk kesan pelbagai tindakan psikoterapi pada sistem kekebalan tubuh dan, khususnya, pada proses keradangan.

Untuk penilaian mereka, para penyelidik menggunakan sejauh mana langkah-langkah mempengaruhi penanda biologi khas yang menggambarkan aktiviti sistem imun. Ini termasuk tahap sitokin pro-inflamasi dan anti-radang, tahap antibodi, jumlah sel imun, aktiviti sel pembunuh semula jadi dan viral load.

Kesan ketara pada fungsi imun

Bergantung pada kaedah psikoterapi, fungsi sistem kekebalan tubuh yang baik meningkat sebanyak 5,7 hingga 23,8 persen (rata-rata 15 peratus), pengaruh yang tidak baik menurun sebanyak 7,2 hingga 28,8 persen (rata-rata 18 persen). "Di sini semangat nampaknya menang atas perkara," kata Slavich.

Secara khusus, sitokin pro-inflamasi (pro-radang) dapat diatur melalui intervensi psikoterapi. Bahan-bahan utusan imun ini secara signifikan terlibat dalam proses keradangan yang ditujukan terhadap jangkitan akut. Sitokin tertentu juga dapat dijumpai dalam peningkatan jumlah darah dalam keradangan kronik.

Terapi tingkah laku kognitif berfungsi paling baik

"Dari semua intervensi yang diperiksa, terapi tingkah laku kognitif adalah kaedah yang paling berkesan untuk mengurangkan penanda keradangan," lapor ketua Jabatan Psikiatri dan Biosafety UCLA. Kesan positif ini berlangsung selama enam bulan.

"Sejauh ini kita hanya dapat membuat spekulasi tentang bagaimana psikoterapi dapat membawa perubahan dalam sistem kekebalan tubuh," kata Slavich. Walau bagaimanapun, psikoterapi seperti terapi tingkah laku kognitif dapat mengubah cara kita berfikir tentang diri kita dan dunia, menurut saintis itu.

Sebagai sebahagian daripada terapi, konsep kendiri negatif dan corak pemikiran berbahaya yang tersingkap ditemui, diperiksa dan diubah. Persepsi yang berubah secara positif terhadap diri sendiri dan persekitaran seseorang dapat membebaskan jiwa dengan sangat besar - dan dengan itu mengurangkan tahap tekanan.

Gaya hidup yang lebih sihat berkat terapi?

"Ada juga kemungkinan bahawa psikoterapi menyokong orang untuk terlibat dalam tingkah laku kesihatan yang lebih positif yang dapat mengurangkan keradangan. Contohnya, membuat lebih banyak hubungan sosial, makan makanan yang lebih sihat atau lebih kerap bersenam, ‚ÄĚkata saintis itu. Semua faktor ini memberi kesan langsung kepada keradangan di dalam badan.

Hasil kajian ini menunjukkan bahawa psikoterapi boleh menjadi strategi yang efektif dan berpatutan untuk mengurangkan risiko penyakit kronik yang berkaitan dengan keradangan, tulis para penyelidik.

Psikoterapi - lebih daripada sekadar mengatasi penyakit?

Kajian terdahulu menunjukkan bahawa rawatan psikoterapi juga dapat menyokong rawatan penyakit yang ada.

Salah satu contohnya ialah artritis reumatoid. Di sini kaedah psikoterapi dapat menyokong pesakit untuk mengatasi kesakitan dan batasan yang berkaitan dengan penyakit.

Untuk beberapa waktu sekarang, para pakar juga telah membincangkan sama ada pengurangan tekanan yang berkaitan dengan psikoterapi juga boleh memberi kesan yang baik terhadap penyakit itu sendiri atau adakah ia dapat mengurangkan dos ubat-ubatan anti-radang. Paling tidak, tekanan diketahui menjadi pencetus utama kepada pelbagai penyakit radang.

"Perlu kajian lebih lanjut"

Slavich juga berharap bahawa hasil penyelidikannya akan menyumbang kepada rawatan penyakit yang lebih baik di mana proses keradangan terlibat. "Dalam kajian ini, bagaimanapun, kami hanya meneliti bagaimana intervensi psikososial dikaitkan dengan fungsi sistem kekebalan tubuh," kata penyelidik.

Lebih banyak penyelidikan diperlukan untuk menunjukkan hubungan antara psikoterapi dan masalah kesihatan yang berkaitan dengan keradangan. Masih belum jelas apakah dan sejauh mana psikoterapi dapat mempengaruhi perjalanan penyakit ini.

Tags.:  kesihatan digital tcm sistem organ 

Artikel Yang Menarik

add