Corona: Mengapa vaksinasi kedua sangat penting

Christiane Fux belajar kewartawanan dan psikologi di Hamburg. Editor perubatan yang berpengalaman telah menulis artikel majalah, berita dan teks fakta mengenai semua topik kesihatan yang dapat difikirkan sejak tahun 2001. Selain bekerja untuk, Christiane Fux juga aktif dalam bidang prosa. Novel jenayah pertamanya diterbitkan pada tahun 2012, dan dia juga menulis, merancang dan menerbitkan drama jenayahnya sendiri.

Lagi kiriman oleh Christiane Fux Semua kandungan diperiksa oleh wartawan perubatan.

Sebilangan besar vaksinasi terhadap Sars-CoV-2 hanya memberi kesan sepenuhnya apabila dos kedua disuntik setelah beberapa minggu. Sistem kekebalan memerlukan pusingan latihan kedua ini untuk benar-benar melawan coronavirus - ini benar terutamanya untuk varian baru. Tetapi banyak orang yang diberi vaksin pertama melangkau vaksinasi kedua. Ini membahayakan mereka secara peribadi sama seperti yang membahayakan kejayaan yang sukar dicapai dalam memerangi wabak.

Beribu-ribu kehilangan vaksinasi kedua

Laporan media menunjukkan bahawa puluhan ribu orang yang pertama kali mendapat vaksin terlepas janji temu janji kedua mereka. Perbadanan Penyiaran Jerman Utara sendiri melaporkan tahun 2000 tamat vaksinasi kedua hanya dalam satu hujung minggu untuk negeri-negeri persekutuan utara, di Saxony, menurut Palang Merah Jerman, jumlahnya hampir 7000 dalam seminggu - dan dengan itu setiap calon kesembilan.

Sebilangan mungkin ragu-ragu kerana mereka mengalami kesan sampingan yang tidak menyenangkan seperti demam dan sakit badan setelah vaksinasi pertama. Bagi yang lain, kembali ke doktor atau pusat vaksinasi terlalu membosankan - atau janji tidak sesuai dengan rancangan peribadi mereka. Atau mereka merasa selamat setelah dos pertama - kekeliruan yang mungkin juga disebabkan oleh fakta bahawa para pakar dalam beberapa bulan terakhir telah membuktikan kesan perlindungan tertentu terhadap vaksinasi pertama.

Picagari kedua membuat perbezaan

Tetapi itu berlaku untuk apa yang disebut sebagai virus liar korona, yang berleluasa pada masa itu. Namun, sementara itu, ini telah ditekan oleh mutasi, yang mana pernyataan ini tidak lagi dapat ditahan. Pertama, kerana data ini belum cukup. Kedua, bagaimanapun - dan ini adalah kebimbangan yang lebih besar - kerana, menurut pemerhatian awal, vaksinasi pertama terhadap varian Delta yang lebih menular, yang juga menyebar dengan cepat di Jerman, belum menghasilkan kesan perlindungan yang mencukupi.

Ini juga berlaku, misalnya, untuk vaksin mRNA dari BionTech / Pfizer, yang paling banyak digunakan di Jerman. Dalam majalah pakar Lancet, penyelidik Britain melaporkan bahawa sekitar empat minggu setelah vaksinasi pertama, 68 persen, iaitu dua pertiga peserta kajian, menunjukkan hanya peneutralan antigen yang lemah berbanding varian delta. Dengan bentuk liar hanya 21 persen (sekitar seperlima), dengan mutasi alpha sekitar 50 persen. Oleh itu, mereka yang diberi vaksin untuk pertama kalinya mempunyai risiko tinggi untuk dijangkiti varian Delta - dan menjangkiti orang di sekitarnya.

Dua dos vaksin juga memastikan Delta sentiasa diperiksa

Sebaliknya, vaksinasi penuh juga menawarkan perlindungan yang sangat berkesan terhadap Delta. Ini adalah hasil kajian lain, kali ini dimulakan oleh pihak berkuasa kesihatan awam Britain Public Health England (PHE). Oleh itu, tinggal di hospital diperlukan dalam jumlah yang kurang dari sepuluh peratus bagi mereka yang telah diberi vaksin sepenuhnya dengan AstraZeneca atau BionTech / Pfizer.

Perlindungan terhadap kursus simptomatik hanya sedikit lebih rendah untuk orang yang divaksinasi sepenuhnya setelah bersentuhan dengan varian delta daripada dengan bentuk liar coronavirus: Setelah vaksinasi BionTech / Pfizer, 88 persen dilindungi terhadap varian delta, 93 persen terhadap varian alpha. . Mereka yang telah divaksinasi dua kali dengan AstraZeneca dilindungi 60 peratus daripada penyakit dengan varian delta dan 66 persen dengan mutasi alpha.

Perlindungan semakin pudar setelah hanya satu vaksinasi

Kesan perlindungan yang ditentukan hanya berlaku untuk orang yang baru diberi vaksin. Lama kelamaan, kesan perlindungan dari vaksinasi menurun dengan ketara. Antibodi, yang membentuk benteng pertahanan pertama terhadap virus, hilang dengan cepat dari darah. Apabila virus bersentuhan dengan virus, pelaku lain dalam sistem imun dipanggil: ingatan imun.

Sekiranya vaksin itu hanya divaksinasi sekali, perlindungan imun dapat merosot dengan lebih cepat.Ahli virologi Sandra Ciesec menjelaskan kemas kini coronavirus di podcast NDR seperti berikut: “Dengan vaksinasi kedua, anda mencapai ingatan imunologi. Ini bermaksud bahawa tindak balas antibodi menjadi lebih kuat lagi setelah vaksinasi kedua, sepuluh kali lebih kuat, dua puluh kali lebih kuat. Anda mempunyai kesan yang lebih lama. "

Latihan berganda, kesan lebih lama

Sederhananya: serupa dengan bagaimana semua orang dapat mengingat dengan lebih baik ketika mereka mengulangi bahan pembelajaran, sistem kekebalan tubuh juga dapat mengingat virus dengan lebih baik setelah dos kedua. "Ini adalah latihan untuk sistem kekebalan tubuh menjadi lebih tepat - dan lebih cepat," kata Ciesec.

Ini juga berlaku untuk vaksin Johnson dan Johnson, yang selama ini hanya satu dos vaksin yang diberikan. Mengingat mutasi baru, vaksinasi kedua mungkin juga diperlukan di sini, mungkin dengan vaksin yang berbeza. Walau bagaimanapun, data yang tersedia pada masa ini tidak mencukupi.

Tags.:  perkongsian seks kesihatan wanita gpp 

Artikel Yang Menarik

add