Pakar menjangkakan gelombang selesema lemah

Victoria Becker menamatkan Sarjana Muda Sastera dalam "Penyuntingan Dalam Talian" di TH Köln dan menulis tesis praktikal di Goethe-Institut Lithuania. Dia kini belajar sains media dan komunikasi sebagai sarjana di University of Lund, Sweden, dan menulis untuk, antara lain.

Lebih banyak mengenai pakar Semua kandungan diperiksa oleh wartawan perubatan.

Batuk, demam dan sakit anggota badan: selesema adalah usaha untuk seluruh badan. Namun, menurut para ahli, musim selesema di Corona pada waktu itu bisa sangat ringan. Apa sebabnya?

Musim selesema bermula sangat ringan. Sejak akhir Ogos - laporan rasmi mengenai jangkitan selesema baru - hanya dua kes influenza yang telah dikira di Saxony-Anhalt, kata seorang jurucakap Pejabat Negara untuk Perlindungan Pengguna di Halle. Dalam tempoh yang sama tahun lalu terdapat 19 orang yang dijangkiti. Boleh dibayangkan bahawa "gelombang selesema akan lemah," kata jurucakap itu. Terdapat pelbagai sebab untuk ini.

Dijelaskan secara ringkas: gelombang selesema dan musim selesema

Menurut Robert Koch Institute (RKI), musim selesema disebut sebagai tempoh ketika virus influenza terutama beredar. Di hemisfera utara, tempoh ini biasanya antara awal Oktober dan pertengahan Mei (minggu 40 - minggu 20).

Tempoh ketika peningkatan aktiviti influenza berlaku dikenali sebagai gelombang selesema. Dalam beberapa tahun kebelakangan, ini berlangsung sekitar tiga hingga empat bulan dan biasanya bermula pada awal tahun pada bulan Januari. Anda boleh membaca lebih banyak maklumat di sini.

Lebih sedikit kenalan - lebih sedikit jangkitan

"Gelombang selesema terakhir diakhiri dengan penutupan dan penutupan sekolah," kata jurucakap pejabat negeri itu untuk musim 2019/2020. Dari akhir bulan Mac terdapat lebih sedikit kenalan dan oleh itu jangkitan lebih sedikit. Menurut maklumat itu, terdapat lebih dari 7100 kes influenza dengan 13 kematian di negara ini dari awal September 2019 hingga pertengahan April 2020.

Musim selesema yang baru dan masih muda lagi dicirikan oleh wabak. Kerana konsep yang masih berlaku dengan peraturan jarak jauh, langkah-langkah kebersihan dan cadangan untuk pengudaraan - mungkin musim selesema akan dipengaruhi secara positif, menurut jurucakap pihak berkuasa.

Topeng mengurangkan risiko regangan

"Selain itu, risiko jangkitan patogen yang dapat menular dari orang ke orang melalui saluran pernafasan dikurangkan jika topeng dipakai dan orang sakit tinggal di rumah," kata jurucakap itu. Oleh itu, keperluan topeng yang berkaitan dengan korona mungkin menyumbang kepada fakta bahawa lebih sedikit orang yang dijangkiti virus influenza.

Menurut Institut Robert Koch, selesema biasa biasanya berlaku secara tiba-tiba. Mereka yang terkena mengadu demam, sakit otot dan sakit kepala. Selesema biasanya berlangsung selama lima hingga tujuh hari. Di Saxony-Anhalt, menurut maklumat tersebut, jumlah orang yang dijangkiti selesema didaftarkan dari minggu kalendar ke-36.

Gejala selesema dan COVID serupa

Penyakit korona biasanya tidak dapat dibezakan dengan selesema. Kebanyakan orang yang dijangkiti korona hanya mengalami simptom selesema ringan seperti menggigil dan sakit tekak atau tidak ada gejala sama sekali. Walau bagaimanapun, sebilangan orang yang dijangkiti menjadi sakit parah dan mengalami masalah pernafasan atau radang paru-paru, misalnya.

Virus menyebar melalui jangkitan titisan, misalnya ketika berbicara dan batuk. Mencuci tangan dengan kerap adalah perlindungan penting.

(dpa / vb)

Tags.:  kulit kehamilan mata 

Artikel Yang Menarik

add