Diet tanpa daging, tulang rapuh?

Christiane Fux belajar kewartawanan dan psikologi di Hamburg. Editor perubatan yang berpengalaman telah menulis artikel majalah, berita dan teks fakta mengenai semua topik kesihatan yang dapat difikirkan sejak tahun 2001. Selain bekerja untuk, Christiane Fux juga aktif dalam bidang prosa. Novel jenayah pertamanya diterbitkan pada tahun 2012, dan dia juga menulis, merancang dan menerbitkan drama jenayahnya sendiri.

Lagi kiriman oleh Christiane Fux Semua kandungan diperiksa oleh wartawan perubatan.

Vegan, tetapi juga vegetarian, lebih cenderung menderita patah tulang. Risiko osteoporosis juga dapat dikurangi dengan cara yang disasarkan dengan diet bebas daging.

Terdapat banyak hujah yang menyokong diet bebas daging: Ia membantu iklim, melayani kesejahteraan haiwan - tetapi di atas semua itu harus lebih sihat. Paling tidak untuk tulang, bagaimanapun, menjauhkan diri dari daging boleh membawa akibat negatif: Vegan khususnya, tetapi juga vegetarian dan orang-orang yang melakukan tanpa daging tetapi bukan ikan, lebih kerap mengalami patah tulang.

Ini ditunjukkan oleh kajian jangka panjang Britain yang besar. Dia menemani 55,000 orang dengan tabiat makan yang berbeza selama rata-rata 18 tahun.

Risiko patah tulang 43 peratus lebih tinggi

Pada akhirnya, mereka yang mengikuti diet vegan mempunyai risiko patah tulang 43 peratus lebih tinggi. Hubungan ini paling ketara berkaitan dengan patah tulang pinggul. Di sini, para saintis juga menemui risiko yang jauh lebih tinggi bagi vegetarian dan orang yang makan ikan tetapi tanpa daging.

Sama ada tulang peserta sebenarnya lebih rapuh kerana diet mereka, atau, misalnya, mereka mengalami kemalangan yang lebih kerap - data tersebut tidak memberikan maklumat. Walau bagaimanapun, memang terdapat keadaan dalam diet tanpa daging yang boleh memihak kepada osteoporosis.

Mereka yang makan tanpa daging harus lebih memperhatikan kalsium dan protein

Kerana dengan diet nabati, berbagai landasan diet yang sihat kurang mudah dilaksanakan, khususnya pengambilan protein yang mencukupi dan bekalan kalsium yang mencukupi.

Oleh kerana lebih banyak makanan dihilangkan dengan diet vegan, ini adalah cabaran yang lebih besar bagi orang yang sepenuhnya menghindari produk haiwan untuk memenuhi keperluan mereka. Tetapi mungkin.

Protein

Pengambilan protein harian yang disarankan 0,8 hingga 1,2 gram per kilogram berat badan dapat dicapai dengan menggunakan kacang, tahu, biji-bijian seperti dieja dan gandum dan kacang. Vegetarian juga dapat meningkatkan pengambilan protein mereka dengan produk tenusu dan telur.

kalsium

Produk tenusu juga sesuai untuk memenuhi keperluan kalsium harian antara 800 hingga 1000 mg sehari. Makanan bukan haiwan seperti air mineral, brokoli dan kangkung, badam, buah ara kering, roket, bijan, kacang dan tauhu juga kaya dengan kalsium.

Vitamin D

Tulang yang stabil juga memerlukan vitamin D. Pada bulan-bulan musim sejuk, tubuh tidak dapat menghasilkan vitamin itu sendiri dengan bantuan cahaya matahari di garis lintang yang jauh dari khatulistiwa. Sekiranya anda makan sekurang-kurangnya ikan, sekurang-kurangnya anda boleh mengisi sebahagian vitamin D anda dengan ikan laut berlemak.

Telur juga mengandung vitamin D. Namun, syarat itu tidak dapat dipenuhi melalui makanan saja, itulah sebabnya kedua orang yang hidup tanpa daging dan pemakan daging disarankan untuk mengambil vitamin tersebut dalam bentuk makanan tambahan setelah berunding dengan doktor.

Asid lemak omega-3

Asid lemak omega-3 juga nampaknya menurunkan risiko osteoporosis dan patah tulang. Mereka mempunyai kesan anti-radang. Asid docosahexaenoic asid lemak omega-3 (DHA) dan asid eicosapentaenoic (EPA) sangat berharga. Mereka dijumpai di salmon liar, ikan laut berminyak dan alga. Biji rami, walnut dan zaitun mengandungi asid alpha-linolenic, dari mana tubuh dapat menghasilkan EPA dan DHA itu sendiri.

Seberapa sihat tanpa daging?

Walaupun bekalan nutrien yang kritikal, diet vegetarian dan vegan dikatakan jauh lebih sihat daripada diet berasaskan daging, kata penyokong. Sebenarnya, vegetarian dan vegan rata-rata lebih langsing, jarang menderita diabetes dan penyakit kardiovaskular, dan cenderung untuk menghidap barah.

Namun, sama ada ini hanya disebabkan oleh diet atau mungkin berkaitan dengan fakta bahawa vegetarian, misalnya, lebih banyak bersenam, kurang merokok atau minum lebih banyak alkohol, perlu diteliti dengan lebih terperinci. Khususnya, diet vegan yang lebih ketat belum dapat dikaji sepenuhnya.

Tags.:  Penyakit penjagaan kaki rawatan rumah 

Artikel Yang Menarik

add