Homoseksual tercermin dalam genom

Semua kandungan diperiksa oleh wartawan perubatan.

Tidak ada gen seperti yang menjadikan orang gay. Ini sudah dapat dilihat dari kenyataan bahawa kembar lelaki yang serupa kadang-kadang seseorang mencintai wanita dan yang lain mencintai lelaki. Walaupun begitu, perbezaan genom dapat ditentukan - bukan secara langsung pada gen, tetapi pada suis yang mengaktifkan atau mematikannya. Atas dasar ini, orientasi seksual lelaki dapat diramalkan sebahagiannya.

Genom manusia merangkumi sekitar 40,000 gen - tetapi hanya sebahagian daripadanya yang aktif. Ini dipastikan oleh kumpulan metil, molekul yang berlabuh ke helai DNA dan mengelakkan bahagian tertentu dalam kod dibaca. Mereka berfungsi dengan cara yang serupa dengan suis yang menghidupkan atau mematikan gen.

Kesan epigenetik

Kumpulan metil seperti ini telah lama menjadi tumpuan minat penyelidikan. Kerana tidak seperti DNA itu sendiri, yang hanya diubah oleh mutasi atau kerosakan, kumpulan metil sangat fleksibel. Antara lain, mereka bergantung kepada pengaruh persekitaran. Contohnya, gaya hidup sihat boleh menyebabkan gen yang berkaitan dengan penyakit tertentu dibungkam dan sebaliknya. Para saintis menyebut proses ini sebagai "pencetakan epigenetik".

Penyelidik AS kini mendapati bahawa orientasi seksual juga dapat dibaca dalam faktor epigenetik. Untuk melakukan ini, mereka membandingkan corak kumpulan metil dari 37 pasangan kembar lelaki yang sama, di mana hanya seorang saudara lelaki yang homoseksual.

"Itu cukup sukar, kerana corak epigenetik pada kembar yang sama juga sangat serupa," kata pemimpin kajian Tuck C. Ngun dari University of California di Los Angeles. Kerana kembar tidak hanya mempunyai gen yang hampir sama, mereka juga terdedah kepada keadaan yang sama di rahim dan biasanya tumbuh di rumah yang sama - semua faktor yang mempengaruhi watak epigenetik.

"Kesamaan yang luar biasa dan jumlah data yang sangat besar menyukarkan kami untuk mengenal pasti perbezaan antara kembar dan untuk menentukan mana yang membentuk orientasi seksual," jelas Ngun.

Algoritma dengan daya ramalan

Untuk mengatasi ini, para saintis mengembangkan algoritma khas. Dengan bantuannya, mereka melacak sembilan wilayah yang tersebar di seluruh genom, berdasarkan mana orientasi seksual dapat ditentukan dengan ketepatan 70 persen. Para penyelidik kini menguji kekuatan ramalan algoritma dalam kumpulan ujian yang lebih besar dan kurang seragam. "Sepengetahuan kami, ini adalah contoh pertama model untuk meramalkan orientasi seksual berdasarkan penanda molekul," kata Ngun.

Mengapa kita menjadi siapa kita

Bagaimana metilasi DNA dalam bahagian ini mempengaruhi keutamaan seksual memerlukan kajian lebih lanjut. Ia juga terbuka faktor mana yang menyebabkan perbezaan epigenetik.

"Orientasi seksual adalah bahagian asas kehidupan yang masih banyak kita ketahui di peringkat molekul," jelas Ngun. "Saya harap penyelidikan kami dapat membantu kita memahami diri kita dengan lebih baik - dan mengapa kita menjadi seperti sekarang." (Rujuk)

Sumber: Mesyuarat Tahunan American Society of Human Genetics (ASHG) 2015 di Baltimore: Tuck C. Ngun: Algoritma Epigenetik Meramalkan Orientasi Seksual Lelaki dengan tepat, Khamis, 8 Oktober 2015

Tags.:  tekanan hujung buku majalah 

Artikel Yang Menarik

add