Obesiti: Makanan vegetarian memastikan gula tetap terkawal

Christiane Fux belajar kewartawanan dan psikologi di Hamburg. Editor perubatan yang berpengalaman telah menulis artikel majalah, berita dan teks fakta mengenai semua topik kesihatan yang dapat difikirkan sejak tahun 2001. Selain bekerja untuk, Christiane Fux juga aktif dalam bidang prosa. Novel jenayah pertamanya diterbitkan pada tahun 2012, dan dia juga menulis, merancang dan menerbitkan drama jenayahnya sendiri.

Lagi kiriman oleh Christiane Fux Semua kandungan diperiksa oleh wartawan perubatan.

Orang yang berlebihan berat badan cenderung menghidap diabetes. Mengelakkan gula-gula dan serai pasti idea yang baik. Tetapi bukan hanya gula yang mendorong diabetes: Daging dan produk haiwan lain juga nampaknya memberi kesan buruk terhadap kadar gula darah.

Untuk menyiasatnya, penyelidik AS meletakkan 38 subjek ujian berat badan berlebihan dan gemuk pada diet vegan selama 16 minggu. Para peserta tidak perlu mengira kalori, tetapi mereka tidak perlu melakukan tanpa daging, produk tenusu dan telur. Sayur-sayuran, buah-buahan, dan biji-bijian merupakan sebahagian besar makanan mereka. Kandungan lemak hanya sepuluh peratus.

Mengurangkan gula dalam darah

Diet vegan berjaya: tahap gula darah peserta berasaskan tumbuhan adalah jauh lebih rendah daripada sebelumnya, pada waktu perut kosong dan selepas makan. Secara khusus, fungsi sel beta-nya telah bertambah baik. Sel-sel ini berada di pankreas dan menghasilkan insulin. Untuk melepaskan jumlah yang diperlukan pada bila-bila masa, sel beta secara berterusan mendaftarkan jumlah glukosa dalam darah.

Selepas diet vegan, interaksi ini berfungsi lebih baik daripada sebelumnya: Setelah makan, sel beta bertindak balas dengan lebih sensitif terhadap glukosa dalam darah dan menghasilkan lebih banyak insulin. Kesan positif ini tidak dijumpai pada kumpulan kawalan 37 orang yang berlebihan berat badan yang dibenarkan untuk terus makan seperti biasa.

BMI lebih kecil, kurang lemak perut

Subjek dalam kedua-dua kumpulan telah menurunkan berat badan. Tetapi hanya pada peserta vegan yang BMI menurun dengan ketara. Berbeza dengan kumpulan kawalan, dalam kumpulan vegan terutama lemak yang meleleh. Sebaliknya, subjek hampir tidak kehilangan jisim otot.

Khususnya, lemak viseral yang disebut di perut telah dipecah. Tidak seperti simpanan lemak lain, ia menghasilkan sebilangan besar bahan utusan yang tidak baik, terutama yang merangsang keradangan. Lemak viseral dianggap sebagai faktor risiko tersendiri untuk diabetes.

"Kajian ini memberikan maklumat penting untuk mencegah diabetes," kata pemimpin kajian Hana Kahleova dari Jawatankuasa Pakar Perubatan Bertanggungjawab di Washington. Diet berasaskan karbohidrat semata-mata berasaskan tumbuhan boleh lebih murah daripada diet yang lebih mengutamakan penjimatan karbohidrat dan banyak protein. Walau bagaimanapun, yang terakhir sangat popular sejak beberapa lama.

Diabetes semakin meningkat

90 peratus daripada semua pesakit diabetes jenis 2 mempunyai berat badan berlebihan. Sebelum penyakit ini muncul, banyak yang selama ini tidak mengetahui metabolisme glukosa yang terganggu. Doktor menyebut tahap ini sebagai prediabetes.

Sekiranya seseorang terus makan banyak, tubuh juga harus memindahkan banyak glukosa dari darah ke sel-sel badan. Ini memerlukan banyak insulin, yang berfungsi sebagai pengocok gula. Akan tetapi, pada suatu ketika, sel-sel bereaksi dengan perlahan terhadap hormon. Kemudian tahap insulin harus meningkat agar berkesan. Sel beta dapat melakukan ini untuk masa yang lama dengan menghasilkan lebih banyak insulin. Namun, pada akhirnya, mereka menjadi keletihan - barulah gula darah tergelincir.

Tags.:  kesihatan digital anatomi menopaus 

Artikel Yang Menarik

add