Virus Zika: Penemuan Baru

Semua kandungan diperiksa oleh wartawan perubatan.

Virus Zika terus merebak dengan cepat di negara-negara tropika. Kini telah terbukti bahawa patogen juga dapat menular semasa hubungan seks. Dan kecurigaan bahawa penyakit yang paling tidak berbahaya boleh membahayakan bukan sahaja kepada bayi yang belum lahir tetapi juga orang dewasa dalam kes-kes individu sepertinya dapat disahkan. Gambaran keseluruhan pengetahuan semasa mengenai Zika.

Bagaimana penyakit ini ditularkan?

Melalui nyamuk: Dalam kebanyakan kasus, Zika ditularkan melalui gigitan nyamuk, terutama nyamuk harimau Mesir, dan mungkin juga oleh nyamuk harimau Asia yang berkaitan.

Dari ibu ke anak: Jika wanita hamil dijangkiti, virus itu dapat menular ke anak.

Semasa hubungan seks: Virus Zika dijumpai di air mani lelaki yang sakit beberapa waktu lalu. Sementara itu, kecurigaan penularan seksual telah disahkan. Satu kes seperti itu baru dikenali di Perancis. Di sana seorang wanita dijangkiti dari pasangannya yang telah kembali dari perjalanan ke Brazil. Walau bagaimanapun, kebarangkalian penularan semasa hubungan seks berkali-kali lebih rendah daripada gigitan nyamuk yang dijangkiti.

Jalan penularan lain: Belum diketahui apakah virus Zika juga dapat menular melalui darah, air kencing dan air liur, dan jika demikian, berapa tinggi risiko jangkitan dengan cara ini.

Seberapa berbahaya penyakit ini?

Untuk bayi yang belum lahir: Jangkitan boleh menjadi yang paling berbahaya bagi bayi yang belum lahir. Kini dianggap sangat mungkin bahawa jangkitan virus Zika pada ibu boleh menyebabkan kerosakan otak yang teruk pada anak yang belum lahir.

Di Brazil, misalnya, di mana demam Zika telah meningkat sejak 2015, kecacatan tengkorak tertentu pada bayi baru lahir tiba-tiba meningkat - yang disebut microcephaly. Kini terdapat 500 kes yang disahkan dan beratus-ratus disyaki. Dengan gangguan perkembangan ini, kepala anak terlalu kecil. Kerosakan dan kecacatan otak adalah hasilnya. Walaupun bukti akhir hubungan masih belum selesai, para pakar (termasuk Pejabat Luar Negeri Jerman) memberi amaran kepada wanita hamil agar tidak melakukan perjalanan ke wilayah Zika.

Bagi orang dewasa yang sihat: Jangkitan pada orang dewasa biasanya ringan dan hanya satu dari lima orang yang dijangkiti mengalami gejala penyakit. Tanda-tanda khas jangkitan adalah demam ringan, ruam kulit kental, sakit sendi, dan mata kadang-kadang kemerahan akibat konjungtivitis. Namun, sebilangan pesakit merasa sangat sakit dan juga menderita sakit kepala dan sakit otot, ada juga yang mengalami pening, sakit perut, mual dengan muntah dan cirit-birit. Kursus penyakit teruk seperti yang diketahui oleh demam denggi atau kuning yang berkaitan, sangat jarang berlaku.

Komplikasi yang luar biasa Sindrom Guillain-Barré (GBS): Dalam kes terpencil, virus itu nampaknya boleh menyebabkan kerosakan saraf yang teruk dalam jangka panjang: sebagai contoh, setelah wabak di pulau-pulau Polinesia Perancis, kadar kejadian Guillain-Barré yang jarang berlaku Sindrom (GBS) meningkat dua puluh kali ganda. Menurut unjuran terbaru, 24 dari 100,000 orang yang dijangkiti Zika dipercayai menghidap GBS. Dalam penyakit ini, sistem imun menyerang penutup pelindung dari serat saraf. Kemudian kelumpuhan dan kepekaan yang ketara berlaku, terutama pada anggota badan. Kerosakan saraf juga boleh mempengaruhi jantung dan pernafasan, membahayakan nyawa.

Mengapa penyakit ini merebak dengan cepat?

Pada mulanya, jangkitan berlaku terutamanya di Afrika, Asia Tenggara dan kepulauan Pasifik. Sejak awal tahun 2015, penyakit ini telah merebak dengan pesat dari Brazil ke seluruh benua Amerika Selatan dan kini juga menjangkiti Amerika Utara. Sebab utama penyebaran cepat adalah bahawa jangkitan baru di Amerika Selatan dan oleh itu tidak ada kekebalan dalam populasi. Oleh kerana nyamuk yang menyebarkan penyakit ini dijumpai di seluruh Amerika Utara, Tengah dan Selatan, kecuali Chile dan Kanada, Pertubuhan Kesihatan Sedunia mengharapkan Zika menakluki seluruh Amerika. Pakar menjangkakan empat juta orang yang dijangkiti di benua Amerika dalam masa terdekat.

Bolehkah penyakit ini juga menular di Jerman?

Virus Zika biasanya ditularkan oleh nyamuk harimau Mesir. Adakah nyamuk yang berasal dari Jerman juga boleh bertindak sebagai vektor dipersoalkan dan masih diteliti. Walau bagaimanapun, spesimen nyamuk harimau Asia yang berpotensi lebih tinggi untuk menyebarkan Zika sudah dapat dijumpai di negara ini. Agar dijangkiti sengatan, haiwan itu mesti menghisap darah dari orang yang dijangkiti sebelumnya. Oleh kerana tidak ada simpanan virus di Jerman, risiko dijangkiti dengan cara ini, sekurang-kurangnya pada masa ini, hampir sifar.

Sejauh ini, kes terpencil yang didaftarkan di Jerman semuanya dijangkiti ketika melakukan perjalanan ke kawasan Zika. Namun, pelancong yang dijangkiti dapat menjangkiti pasangan seksual mereka. Oleh itu, para pakar mengesyorkan berlatih seks yang selamat untuk melindungi pasangan anda sekurang-kurangnya empat minggu selepas perjalanan ke kawasan Zika.

Bagaimana anda dapat melindungi diri anda?

Sejauh ini tidak ada ubat yang berkesan terhadap Zika - anda hanya boleh merawat simptom penyakit ini. Belum ada vaksinasi yang sesuai. Oleh itu, perlindungan terbaik bagi pelancong adalah tidak tersengat di tempat pertama. Anda juga harus memperhatikan perkara berikut:

  • Jangan pergi ke kawasan berisiko jika anda hamil.
  • Setelah melakukan perjalanan ke kawasan yang terjejas, amalkan seks selamat sekurang-kurangnya empat minggu. Ini juga berlaku sekiranya anda tidak merasa sakit.
  • Pakai pakaian berwarna terang dengan lengan panjang dan seluar ketika berada di kawasan Zika.
  • Sapukan penghalau (anti penghalau nyamuk) ke kawasan kulit yang tidak terdedah beberapa kali sehari.
  • Gunakan kelambu yang diresapi di atas katil dan di tingkap.
  • Elakkan dan hilangkan lubang penyiraman di mana nyamuk membiak.
  • Sekiranya gejala penyakit seperti demam, mata merah, ruam kulit, mual, sakit kepala dan sakit badan berlaku setelah melakukan perjalanan ke kawasan berisiko, anda harus berjumpa doktor.

(rujuk)

Sumber:

Siaran akhbar Pusat Penyelidikan Jangkitan Jerman, 2 Mac 2016

WHO, www.who.int, diakses pada 02.03.2016

Robert Koch Institute, Jawapan kepada Soalan Lazim (FAQ): Jangkitan virus Zika, pada 25 Februari 2016

 

Tags.:  hospital Anak Bayi tempat kerja yang sihat 

Artikel Yang Menarik

add