Vaksinasi pertusis semasa kehamilan

Semua kandungan diperiksa oleh wartawan perubatan.

MunichBatuk sesuai, nafas berbunyi dan sesak nafas - batuk rejan adalah bahaya besar bagi bayi. Itulah sebabnya mengapa vaksinasi dianjurkan di negara ini dari bulan kedua kehidupan. Tetapi sebilangan kanak-kanak dijangkiti lebih awal. Satu kajian baru sekarang menunjukkan faedah memvaksinasi wanita hamil untuk anak.

Imunisasi terhadap batuk rejan adalah salah satu yang paling penting pada masa kanak-kanak. Kerana dengan jangkitan, lendir cepat terkumpul di paru-paru. Sekiranya ini tidak dapat batuk, ada risiko tiba-tiba berhenti pernafasan.

Vaksinasi terlambat?

Akan tetapi, vaksinasi dari bulan kedua kehidupan, seperti yang disarankan oleh Institut Robert Koch di Jerman, mungkin terlambat. Ini menjadi jelas pada tahun 2012 dengan contoh Great Britain. Batuk rejan berleluasa di kalangan orang dewasa di sana, yang juga menjangkiti banyak bayi baru lahir di bawah usia dua bulan. Oleh itu, untuk melindungi bayi, negara ini memulakan program vaksinasi untuk wanita hamil - ini harus melindungi anak-anak dari kelahiran. Kajian oleh pasukan saintis Britain yang diketuai oleh Gayatri Amirthlingam menunjukkan betapa berjayanya langkah ini. Penyelidik memasukkan data 26,684 ibu dalam kajian mereka. Dari jumlah tersebut pada tahun 2012, rata-rata 64 persen telah menjalani vaksin batuk rejan selama kehamilan mereka.

Vaksinasi ibu yang berjaya

Ternyata pada tahun 2012 440 bayi yang baru lahir di bawah usia tiga bulan harus dirawat di hospital untuk pertusis, pada tahun 2013 ia adalah 140 keturunan. Jumlah kanak-kanak yang menderita jangkitan juga turun secara mendadak - dari sepuluh hingga dua mangsa. Penurunan jumlah penyakit seperti itu tidak dapat dilihat pada kanak-kanak dan orang dewasa yang lebih tua.

Akhirnya, dalam sampel rawak, para penyelidik melihat status vaksinasi ibu 82 bayi yang baru lahir dengan batuk rejan. Hanya enam dari mereka yang diberi vaksin semasa kehamilan mereka. Vaksinasi ibu memberi perlindungan kepada anak-anak sekitar 90 peratus.

Dua kesan bertanggungjawab

Menurut penyelidik, dua kesan bertanggungjawab terhadap keberkesanannya. Di satu pihak, anak yang belum lahir mengembangkan antibodi terhadap patogen di dalam badan ibu sekiranya ibu diberi vaksin. Sebaliknya, ibu juga cenderung menghidap batuk rejan dan oleh itu tidak dapat menjangkiti anak.

Di Jerman, sekitar 130 daripada 100,000 orang dijangkiti batuk rejan setiap tahun. Sebilangan besar - sekitar 92 peratus - sudah dewasa ketika dijangkiti. Kira-kira 90 peratus kanak-kanak usia sekolah diberi vaksin terhadap pertusis, tetapi banyak yang lupa vaksinasi penggalak yang diperlukan. (jb)

Sumber: Amirthlingam G. et al: "Keberkesanan vaksinasi pertusis ibu di England: kajian pemerhatian", The Lancet. 05/11/2014

Tags.:  majalah gigi kehamilan 

Artikel Yang Menarik

add