USA membenarkan rawatan Covid-19 dengan plasma darah

Lisa Vogel belajar jurnalisme jabatan dengan fokus pada perubatan dan biosains di Universiti Ansbach dan memperdalam pengetahuan kewartawanannya dalam peringkat sarjana dalam maklumat dan komunikasi multimedia. Ini diikuti oleh latihan dalam pasukan editorial Sejak September 2020 dia menulis sebagai wartawan bebas untuk

Lagi catatan oleh Lisa Vogel Semua kandungan diperiksa oleh wartawan perubatan.

Proses ini telah diketahui selama lebih dari 100 tahun. Walau bagaimanapun, bukti keberkesanan rawatan plasma imun untuk Covid-19 masih kurang. Ia kini lebih kerap digunakan di Amerika Syarikat. Presiden Trump meraikan ini sebagai "kejayaan".

Kerajaan AS memberikan kelulusan darurat untuk rawatan Covid-19 dengan plasma darah yang mengandungi antibodi terhadap coronavirus. Dalam terapi plasma imun yang disebut, pesakit menerima plasma dari orang yang telah membentuk antibodi setelah jangkitan semula jadi.

Plasma telah digunakan selama lebih dari 100 tahun dan dianggap selamat untuk pesakit. Namun, setakat ini, masih belum jelas seberapa berkesan plasma dalam mengurangkan kadar kematian Covid. Ketua Pentadbiran Makanan dan Dadah (FDA) yang bertanggungjawab, Stephen Hahn, berbicara mengenai data yang terhad, tetapi "menjanjikan" setakat ini mengenai keberkesanannya.

Trump meraikan "kejayaan yang sangat bersejarah"

Presiden AS Donald Trump, yang baru-baru ini memberi tekanan kepada masyarakat untuk mengumumkan kemajuan yang lebih pantas, menyifatkan kelulusan darurat itu sebagai "kejayaan yang sangat bersejarah". Pengumuman yang dibuat pada petang Ahad (waktu tempatan) harus berguna untuk Trump: konvensyen parti Republik bermula pada hari Isnin malam, di mana dia akan secara rasmi dicalonkan sebagai calon untuk pemilihan November minggu ini.

Kaedah rawatan dengan plasma sudah meluas di Amerika Syarikat. Oleh itu, untuk membincangkan satu kejayaan, nampaknya agak berlebihan. Menurut FDA, sekitar 70,000 orang telah menerima plasma di bawah lesen klinikal khas. Di samping itu, kelulusan darurat tidak sesuai dengan kelulusan formal yang mana halangan yang lebih tinggi berlaku. Bekalan plasma juga terbatas, kerana hanya dapat diperoleh dari derma darah dari pasien yang pulih.

Langkah FDA akan menjadikan perdagangan plasma lebih mudah dan harus membantu pengeluar untuk menanggung kos mereka, seperti yang dikatakan oleh mantan ketua FDA Scott Gottlieb kepada televisyen ABC terlebih dahulu. Tetapi itu hanya satu langkah kecil secara keseluruhan, katanya.

Tiada bukti keberkesanan setakat ini

Idea di sebalik rawatan plasma sangat mengagumkan: Kerana masih belum ada vaksin yang merangsang pembentukan antibodi terhadap Sars-CoV-2, pesakit diberi antibodi dari orang yang telah membentuknya setelah jangkitan semula jadi. Antibodi ini kekal di dalam badan sekurang-kurangnya beberapa saat selepas jangkitan. Oleh itu, antibodi dapat diperoleh dari darah mereka yang pulih dan kemudian diberikan kepada mereka yang sakit akut - sehingga mereka juga melawan virus di dalamnya dan mengurangkan keparahan penyakit.

Kajian sedang dijalankan di seluruh dunia mengenai proses tersebut, termasuk di Jerman. Namun, setakat ini, tidak ada bukti yang meyakinkan mengenai apakah dan berapa banyak pesakit Covid plasma benar-benar membantu.

Plasma dapat menurunkan kadar kematian

Di Amerika Syarikat, penyelidik telah mengumpulkan data dari penggunaan Mayo Clinic yang terdiri daripada 35,000 pesakit, yang kebanyakannya sakit parah. Kajian mereka yang sebelumnya tidak diterbitkan menunjukkan bahawa pesakit yang menerima transfusi tiga hari setelah didiagnosis dengan Covid-19 mempunyai kadar kematian yang sedikit lebih rendah daripada mereka yang dirawat kemudian. Walau bagaimanapun, tidak ada kumpulan kawalan dalam kajian ini, jadi hasilnya sangat terhad. Kajian lanjutan, di mana beberapa subjek ujian hanya menerima plasebo, masih dijalankan.

Pandemi korona tetap tidak terkawal di Amerika Syarikat. Pihak berkuasa setakat ini melaporkan sekitar 5.7 juta jangkitan yang disahkan dengan patogen Sars-CoV-2. Hampir 177,000 orang mati. (lv / dpa)

Tags.:  alkohol khasiat diet 

Artikel Yang Menarik

add