Serangan jantung: pemeriksaan risiko berganda

Semua kandungan diperiksa oleh wartawan perubatan.

MunichDeposit dalam saluran darah berbahaya. Sekiranya mereka terlepas, serangan jantung boleh berlaku. Tetapi sebilangan plak ini mudah terkoyak. Seberapa besar risikonya sebenarnya hanya dapat dianggarkan dengan menggabungkan kaedah pencitraan yang berbeza.

Untuk kajian ini, David A. Bluemke dan rakan-rakannya dari National Institutes of Health Clinical Center di Bethesda menilai hasil ujian dari 946 peserta yang pada awalnya tidak menunjukkan gejala penyakit kardiovaskular.

Peningkatan risiko serangan jantung

Kajian ini berdasarkan gambar resonans magnetik dan ultrasound yang diambil dari arteri karotid subjek. Kapal besar ini mengalir melalui leher dan membekalkan darah ke bahagian depan otak. Mereka terletak tepat di bawah kulit dan oleh itu dapat diperiksa dengan baik.

Serpihan yang terkelupas di kawasan ini boleh menyebabkan strok. Keadaan arteri karotid juga mencerminkan keadaan arteri koronari yang mendasari yang membekalkan otot jantung. Walau bagaimanapun, plak yang tersimpan di dalamnya boleh menyebabkan serangan jantung jika terkelupas.

Struktur rapuh

Telah lama diketahui bahawa ketebalan plak bukan sahaja menentukan risiko, tetapi juga strukturnya. Sebilangan simpanan lebih rapuh dan runtuh dengan lebih cepat. Ini adalah kes, misalnya, jika terdapat inti lipid yang lebih besar di dalam deposit, yang hanya dipisahkan dari bahagian dalam kapal oleh lapisan tipis tisu penghubung (penutup berserat).

Pasukan Bluemke kini dapat mengesan struktur yang mencurigakan dengan menggabungkan dua kaedah pencitraan. Mereka membandingkan hasilnya dengan serangan jantung, strok dan kematian seterusnya yang berlaku dalam 5.5 tahun kajian.

Pesakit berisiko tinggi yang dikenal pasti

Sebanyak 59 pesakit mengalami serangan jantung atau strok selama tempoh kajian. Sebagai tambahan kepada kekuatan penebalan, struktur simpanan sebenarnya juga terbukti menentukan risiko. Inti lipid ditemui di dalam dinding menebal pada hampir 50 peratus pesakit strok. Di kapal mereka yang tetap sihat, hanya 17 persen.

Dengan menggabungkan pengimejan ultrasound dan resonans magnetik, risiko sebenar peserta dapat dinilai dengan lebih baik daripada jika hanya dilakukan ultrasound arteri karotid, kata para penyelidik. Ini adalah kebiasaan pada masa ini.

"Kombinasi kedua prosedur dapat membantu mengenal pasti orang-orang yang memerlukan terapi yang lebih intensif," kata Blumeke. Secara teori, ini dapat dilaksanakan - namun, imbasan MRI jauh lebih mahal daripada ultrasound sederhana. (rujuk)

Sumber: Anna E. H. Zavodni: Morfologi dan Komposisi Plak Arteri Karotid dalam kaitannya dengan Kejadian Kardiovaskular Kejadian: Kajian Multi-Etnik Atherosclerosis (MESA); Radiologi: 13102010.1148 / radiol.14131020

Tags.:  temu ramah tidur ubat perjalanan 

Artikel Yang Menarik

add