Tatu: berisiko untuk jantung

Christiane Fux belajar kewartawanan dan psikologi di Hamburg. Editor perubatan yang berpengalaman telah menulis artikel majalah, berita dan teks fakta mengenai semua topik kesihatan yang dapat difikirkan sejak tahun 2001. Selain bekerja untuk, Christiane Fux juga aktif dalam bidang prosa. Novel jenayah pertamanya diterbitkan pada tahun 2012, dan dia juga menulis, merancang dan menerbitkan drama jenayahnya sendiri.

Lagi kiriman oleh Christiane Fux Semua kandungan diperiksa oleh wartawan perubatan.

Suhu yang meningkat tidak hanya membawa bunga ke kulit, tetapi juga kulit berwarna cerah: Lebih daripada setiap warga Jerman ketiga memakai tatu. Walau bagaimanapun, suntikan warna hiasan tidak berbahaya sepenuhnya pada kulit.

Jangkitan berlaku pada 0,5 hingga 6 peratus daripada semua orang yang bertatu. Dalam beberapa kes, mereka merebak ke jantung. Yayasan Jantung Jerman memberi amaran terhadap perkara ini dan memberi nasihat kepada pesakit jantung khususnya terhadap hiasan kulit yang kekal.

Risiko injap jantung yang berpenyakit

Ini termasuk orang dengan penyakit jantung kongenital, penyakit injap jantung atau peningkatan risiko keradangan lapisan dalam jantung. "Bakteria yang diperkenalkan dengan cara ini dengan mudah menjangkiti injap jantung yang berpenyakit atau dikendalikan," kata Prof Thomas Meinertz dari Lembaga Penasihat Ilmiah Yayasan Jantung Jerman.

Tatu adalah pintu masuk kuman

Semasa tatu, kulit cedera sehingga patogen seperti streptokokus, kulat, herpes atau papillomavirus dapat menjajah luka. Di samping itu, kuman boleh masuk terus ke dalam badan melalui dakwat, pelarut atau jarum tatu yang tercemar.

Selalunya, keradangan setempat berkembang, yang kadang-kadang tidak diperhatikan oleh orang yang bersangkutan. Ia boleh sembuh secara spontan. Tetapi, jika kuman masuk ke lapisan kulit yang lebih dalam melalui sistem darah dan limfa, ia menjadi masalah: Dalam beberapa kes, radang yang sangat bernanah seperti abses akan berkembang.

Keradangan jantung dan sepsis

Akibatnya boleh menjadi sangat dramatik sekiranya kuman masuk ke saluran darah yang besar di dalam badan dan dengan itu menjangkau pelbagai organ. "Endokarditis kemudian berkembang di jantung, radang pada lapisan dalam jantung, biasanya disebabkan oleh bakteria," jelas Meinertz. "Jangkitan ini mengancam nyawa dan sering berakhir dengan operasi jantung atau bahkan kematian." Akibat yang mungkin terjadi adalah sepsis, iaitu keracunan darah, yang juga dapat membawa maut.

Tinta tinta sebagai pencetus alergi

Risiko lain yang menimbulkan tatu adalah alahan. Bahan kimia yang berwarna-warni yang ditumbuk oleh artis tatu di bawah kulit pelanggan boleh menyebabkan reaksi alergi yang teruk. Pigmen merah khususnya, tetapi juga nikel, kromium, mangan dan formaldehid diketahui sebagai pemicu alergi.

Alahan biasanya tetap dilokalisasi dan menyebabkan kemerahan, gatal dan terbakar. Ini sering menyebabkan pengerasan dan nodul sukar dikeluarkan.

Namun, dalam kes yang jarang berlaku, alergi juga dapat memicu kejutan anafilaksis yang mengancam nyawa, dengan kegagalan peredaran darah dan kekejangan saluran udara.

Akibat jangka panjang masih belum jelas

Tidak banyak yang diketahui mengenai bagaimana tatu mempengaruhi badan dalam jangka masa panjang. Sebilangan besar pigmen disimpan di kelenjar getah bening terdekat, menurut satu kajian oleh Institut Persekutuan untuk Penilaian Risiko dari tahun 2017. Walau bagaimanapun, nanopartikel kecil juga dapat menyebar ke seluruh badan melalui saluran darah dan limfa. Masih belum jelas apakah ia boleh menyebabkan kerosakan dengan cara ini.

Tags.:  nilai makmal merokok kelahiran kehamilan 

Artikel Yang Menarik

add