Retinopati diabetes

dan Martina Feichter, penyunting perubatan dan ahli biologi

Dr. med. Julia Schwarz adalah penulis bebas di jabatan perubatan

Lebih banyak mengenai pakar

Martina Feichter belajar biologi dengan farmasi subjek elektif di Innsbruck dan juga melibatkan diri dalam dunia tanaman perubatan. Dari situ tidak jauh dari topik perubatan lain yang masih memikatnya hingga ke hari ini. Dia dilatih sebagai wartawan di Axel Springer Academy di Hamburg dan telah bekerja di sejak 2007 - pertama sebagai penyunting dan sejak 2012 sebagai penulis bebas.

Lebih banyak mengenai pakar Semua kandungan diperiksa oleh wartawan perubatan.

Retinopati diabetes adalah penyakit sekunder diabetes (diabetes mellitus). Pada mereka yang terkena, gula darah tinggi telah merosakkan retina, sehingga penglihatan merosot. Beberapa pesakit malah buta.Pesakit kencing manis harus memeriksakan matanya secara berkala agar kerosakan pada retina dapat dikesan lebih awal. Baca lebih lanjut mengenai retinopati diabetes!

Kod ICD untuk penyakit ini: Kod ICD adalah kod yang diiktiraf di peringkat antarabangsa untuk diagnosis perubatan. Mereka boleh didapati, misalnya, dalam surat doktor atau sijil ketidakupayaan untuk bekerja. E11E10E13O24H36E12E14

Retinopati diabetes: keterangan

Retinopati diabetes (penyakit retina diabetes) bermaksud kerosakan pada retina pada mata kerana kadar gula darah yang tinggi. Ia boleh berlaku pada diabetes jenis 1 dan jenis 2.

Retina terdiri daripada sel saraf khusus (fotoreseptor) yang mengubah sinar cahaya jatuh ke mata menjadi impuls saraf. Tahap gula dalam darah yang tinggi merosakkan saluran darah kecil di retina sehingga fotoreseptor menerima oksigen terlalu sedikit. Pada peringkat lanjut, saluran darah baru tetapi tidak stabil terbentuk di retina. Mereka yang terjejas melihat penglihatan yang semakin lemah dan dalam kes yang teruk bahkan boleh buta. Retinopati diabetes adalah penyebab utama kebutaan pertengahan umur di negara maju.

Doktor membezakan antara dua peringkat penyakit yang berbeza dalam neuralgia yang berkaitan dengan diabetes: Peringkat awal adalah retinopati diabetes bukan proliferatif. Bertahun-tahun kemudian, ini boleh berubah menjadi retinopati diabetes proliferatif, dengan risiko kebutaan. Sebagai tambahan kepada kedua tahap ini, terdapat juga bentuk khas penyakit di mana retina rosak, terutama di kawasan makula (bintik kuning, titik penglihatan paling tajam): makulopati diabetes.

Retinopati diabetes bukan proliferatif

"Non-proliferatif" bermaksud bahawa tidak ada saluran retina baru yang terbentuk pada tahap penyakit ini. Tetapi tisu tisu mata tidak cukup dibekalkan dengan darah, sehingga sel-sel retina menerima oksigen terlalu sedikit.

Ini pengurangan aliran darah mencetuskan perubahan struktur khas pada retina, yang dapat dilihat oleh pakar oftalmologi ketika memeriksa fundus. Pada peringkat ini, pesakit sendiri sering tidak menyedari penyakitnya. Hanya sebilangan pesakit yang melaporkan kehilangan bidang penglihatan (dari pendarahan di retina) dan kemerosotan penglihatan secara beransur-ansur.

Retinopati diabetes proliferatif

Pada peringkat lanjut retinopati diabetes, tubuh berusaha untuk mengimbangi kekurangan oksigen di retina dengan membentuk saluran darah baru dalam humor vitreous. Walau bagaimanapun, ini sangat tidak stabil dan cenderung terkoyak atau pecah. Hasilnya adalah pendarahan dan pengumpulan cecair yang kerap di retina. Pembuluh baru seperti itu juga terbentuk di iris (rubeosis iridis) dan sekitar titik di mana saraf optik bergabung dengan retina (papilla saraf optik).

Retinopati diabetes proliferatif menimbulkan ancaman serius terhadap penglihatan pesakit. Sebilangan besar masa, penglihatan sudah terganggu teruk. Namun, pada tahap ini, terdapat risiko kebutaan sepenuhnya.

Makulopati diabetes

Makulopati diabetes adalah bentuk khas retinopati diabetes. Tempat penglihatan paling tajam (makula) di kawasan retina terutama dipengaruhi oleh peningkatan kadar gula dalam darah. Cecair menumpuk di tisu. Oleh itu, pesakit mengalami kesukaran besar dalam kehidupan seharian, misalnya ketika memandu atau membaca.

Retinopati diabetes: gejala

Akibat kerosakan sel saraf di retina, penglihatan menjadi semakin buruk. Itu berlarutan selama beberapa tahun. Kerosakan sering berlaku perlahan-lahan, terutama pada beberapa tahun pertama penyakit ini, tetapi dapat mempercepat kemudian. Biasanya disedari oleh mereka yang terjejas.

Di samping itu, retinopati diabetes juga boleh menyebabkan gejala akut: jika saluran retina pecah dan pendarahan berlaku di retina, bintik-bintik gelap tiba-tiba dapat muncul di bidang penglihatan. Sekiranya pendarahan berlebihan, darah juga dapat memasuki humor vitreous mata dan menyebabkan apa yang dikenali sebagai pendarahan vitreous. Mereka yang terjejas melihat titik hitam mengalir oleh ("hujan jelaga").

Di samping itu, retinopati diabetes boleh menyebabkan detasmen retina (ablatio retinae) pada tahap lanjut. Ini dapat dilihat, misalnya, melalui kilatan cahaya dan kehilangan medan visual secara tiba-tiba.

Retinopati diabetes: penyebab dan faktor risiko

Retinopati diabetes disebabkan oleh kadar gula darah yang tinggi secara kekal. Semakin teruk tahap gula dalam darah, semakin besar kemungkinan retinopati diabetes akan berkembang.

Pada mereka yang terjejas, banyak molekul gula dalam darah merosakkan dinding dalaman saluran darah terkecil (kapilari). Kerosakan ini juga disebut mikroangiopati. Ia mempengaruhi semua kapal kecil di dalam badan, tetapi terutama saluran retina dan saluran buah pinggang.

Sekiranya sel-sel saraf retina tidak lagi dibekalkan dengan darah dan oksigen kerana kerosakan vaskular, ia akan mati. Selain itu, kapilari yang rosak boleh bocor. Kebocoran darah yang dihasilkan juga merosakkan sel-sel saraf retina.

Selain peningkatan gula darah, faktor risiko lain juga menyumbang kepada kerosakan pada saluran kecil di mata. Ini termasuk:

  • tekanan darah tinggi (hipertensi arteri)
  • merokok
  • peningkatan kolesterol (dan kadar lemak lain dalam darah)
  • perubahan hormon, misalnya semasa akil baligh atau kehamilan

Retinopati diabetes: pemeriksaan dan diagnosis

Diagnosis "retinopati diabetes" biasanya dibuat oleh pakar oftalmologi. Biasanya, dia pertama kali melakukan perbincangan terperinci dengan anda sebagai pesakit untuk mengumpulkan sejarah perubatan anda (anamnesis). Terangkan gejala anda kepada pakar oftalmologi secara terperinci. Doktor sering mengemukakan soalan seperti:

  • Berapa lama anda menghidap diabetes?
  • Adakah anda melihat banyak penglihatan kabur sejak kebelakangan ini?
  • Adakah anda kadang-kadang melihat titik hitam yang kelihatan terbang?
  • Adakah anda menderita tekanan darah tinggi?
  • Adakah anda merokok?
  • Adakah anda diketahui mempunyai lipid darah tinggi atau kadar kolesterol tinggi?

Fundoscopy adalah pemeriksaan yang paling penting untuk mendiagnosis retinopati diabetes. Doktor melihat fundus, yang sama sekali tidak menyakitkan bagi pesakit.

Pada retinopati diabetes, saluran darah yang rosak dapat dilihat di fundus, bergantung pada tahap penyakit. Selain itu, pembengkakan vaskular (aneurisma), pendarahan retina, infark retina ("fokus bulu kapas") dan deposit lemak di retina ("eksudat keras") dapat dilihat.

Siasatan lanjut

Kadang kala pemeriksaan lebih lanjut diperlukan untuk menjelaskan retinopati diabetes dengan lebih tepat. Ini termasuk, misalnya, pemeriksaan warna pada saluran retina (angiografi pendarfluor): Bahan pendarfluor disuntik sebagai agen kontras untuk memvisualisasikan kapal. Tomografi koheren optik (OCT) juga boleh digunakan untuk memeriksa lokasi penglihatan paling tajam (makula) dengan lebih terperinci.

Retinopati diabetes: rawatan

Retinopati diabetes berlaku apabila tahap gula dalam darah terlalu tinggi. Oleh itu, terapi terbaik adalah kawalan gula darah yang terbaik. Segala faktor risiko lain yang mungkin ada juga harus ditangani. Sebagai tambahan, rawatan oftalmologi khas berpotensi dapat memperlambat perkembangan penyakit ini.

Pengawalan gula dalam darah

Dalam terapi diabetes jenis 2, tahap gula darah jangka panjang (HbA1c) antara 6.5 dan 7.5 peratus umumnya bertujuan untuk. Pada diabetes jenis 1, nilainya harus di bawah 7.5 peratus. Walau bagaimanapun, dalam kes individu, doktor yang hadir dapat menentukan tujuan terapi yang berbeza:

Sebagai contoh, jika nilai gula darah tinggi pesakit telah merosakkan kapal sederhana dan besar (seperti saluran kaki atau arteri koronari), nilai HbA1c harus antara 7.0 dan 7.5 peratus. Sekiranya sudah ada kerosakan buah pinggang yang berkaitan dengan diabetes (nefropati diabetes), nilai di bawah 7.0 peratus sering bertujuan.

Rawatan faktor risiko

Segala faktor risiko kerosakan vaskular yang ada juga harus ditangani untuk mengelakkan kerosakan pada retina yang semakin meningkat. Salah satu langkah terapi yang paling penting adalah menggunakan ubat untuk menurunkan tekanan darah tinggi. Peningkatan tahap lipid darah (kolesterol, trigliserida) harus dikurangkan melalui langkah-langkah diet. Di samping itu, pesakit harus menghindari alkohol dan nikotin, kerana makanan mewah ini juga tidak baik untuk saluran darah.

Pilihan rawatan oftalmologi

Retinopati diabetes lanjut boleh dirawat dengan terapi laser dan ubat yang disuntikkan ke dalam mata (humor vitreous). Sekiranya terdapat pendarahan ke dalam badan vitreous, badan vitreous boleh dikeluarkan dan diganti dengan cecair jernih.

Terapi laser

Dalam beberapa sesi selama beberapa minggu, laser digunakan untuk membuat bekas luka yang disasarkan pada retina di bawah anestesia tempatan (pembekuan laser). Hanya kawasan retina yang telah berubah secara patologi yang mengalami parut, tetapi sel saraf terhindar sebanyak mungkin. Dengan menghilangkan kawasan retina yang diubah secara patologi, keperluan oksigen total retina dikurangkan. Ini bermakna lebih banyak oksigen tersedia pada bahagian retina yang sihat.

Terapi laser dapat mencegah kebutaan yang akan datang. Tetapi ia mempunyai kesan sampingan. Ketajaman penglihatan yang ada sebelumnya hanya terdapat pada separuh pesakit. Selepas rawatan, gangguan visual dalam kegelapan (kebutaan malam) dan sekatan bidang penglihatan mungkin berlaku. Sebagai hasil prosedur, air juga dapat terkumpul di retina (retina edema).

Suntikan ubat ke humor vitreous

Suntikan intravitreal ini dapat digunakan jika diabetes menyebabkan pembengkakan pada titik penglihatan paling tajam (edema makula) dengan penglibatan fovea. Dalam kebanyakan kes, perencat VEGF yang disebut kemudian disuntik. Bahan aktif ini dapat menghalang pertumbuhan patologi saluran darah di mata.

Sekiranya terapi ini tidak berfungsi, kortison dapat disuntik ke dalam humor vitreous. Ia mempunyai kesan pengedap vaskular dan dengan itu membantu melawan pembengkakan. Walau bagaimanapun, suntikan kortison meningkatkan risiko katarak dan glaukoma.

Sebilangan bahan aktif yang digunakan tidak diluluskan secara rasmi untuk suntikan intravitreal pada edema makula. Oleh itu, ia digunakan "dilabel". Mereka hanya boleh digunakan jika pesakit terlebih dahulu diberitahu secara terperinci mengenai kesan dan kesan sampingan ubat dan memberikan persetujuan bertulisnya.

Pembuangan vitreous (vitrectomy)

Dalam beberapa kes, retinopati diabetes dikaitkan dengan pendarahan ke humor vitreous atau detasmen retina. Pendarahan di badan vitreous mempengaruhi penglihatan. Selain itu, humor vitreous dapat diubah secara tidak normal, terutama apabila terdapat retinopati diabetes, dan dengan itu menyebabkan detasmen retina. Dalam situasi ini, masuk akal untuk membuang badan vitreous, yang hampir sepenuhnya terdiri dari air (vitrectomy). Ini dilakukan di bawah anestesia tempatan. Kemudian rongga yang dihasilkan diisi dengan cecair atau gas.

Risiko prosedur: Selepas vitrektomi, risiko katarak dapat meningkat.

Retinopati diabetes: kursus penyakit dan prognosis

Retinopati diabetes adalah penyakit kronik yang boleh menyebabkan kebutaan sepenuhnya dalam beberapa tahun dari bebas dari gejala. Kerana kekurangan oksigen, semakin banyak sel saraf di retina mati tidak dapat dipulihkan. Akibatnya, penglihatan semakin merosot. Di samping itu, terdapat risiko banyak komplikasi seperti peningkatan tekanan intraokular (glaukoma) dan detasmen retina. Rabun lengkap akibat retinopati diabetes diperhatikan pada kurang daripada satu peratus pesakit diabetes.

Sejauh ini penyakit ini tidak dapat disembuhkan. Namun, dengan rawatan yang betul, perkembangan mereka sering dapat diperlahankan. Faktor penentu untuk prognosis adalah, di atas semua, seberapa baik orang yang berkenaan berjaya mengawal gula darah dan menghilangkan faktor risiko lain untuk retinopati diabetes (tekanan darah tinggi, merokok, dll.).

Bilakah pesakit diabetes mesti berjumpa dengan pakar oftalmologi!

Agar retinopati diabetes dapat dikenali pada waktunya, pesakit diabetes harus mengunjungi pakar oftalmologi secara berkala:

  • Sekiranya tidak ada perubahan retina dan tidak ada risiko tertentu, pemeriksaan mata disarankan setiap dua tahun.
  • Sekiranya tidak ada perubahan retina, tetapi faktor risiko lain (seperti tekanan darah tinggi, tahap lipid darah tinggi, dll.) Terdapat selain gula darah tinggi, pemeriksaan oftalmologi harus dilakukan sekali setahun. Ini juga berlaku jika tidak jelas sama ada pesakit mempunyai faktor risiko lain.
  • Sekiranya terdapat perubahan yang berkaitan dengan diabetes di retina, pesakit harus berjumpa dengan pakar oftalmologi sekurang-kurangnya sekali setahun. Ini akan menentukan selang waktu apa yang diperlukan pemeriksaan dalam setiap kes.

Sekiranya gejala baru muncul di kawasan mata, seperti kemerosotan penglihatan baru, penglihatan kabur atau "hujan jelaga" di depan mata, pesakit diabetes harus segera berjumpa pakar oftalmologi. Dengan cara ini, retinopati diabetes atau kemerosotannya dapat dikenali pada masa yang tepat.

Tags.:  kesihatan wanita terapi gigi 

Artikel Yang Menarik

add