Kemurungan: jiwa dalam lokap

Christiane Fux belajar kewartawanan dan psikologi di Hamburg. Editor perubatan yang berpengalaman telah menulis artikel majalah, berita dan teks fakta mengenai semua topik kesihatan yang dapat difikirkan sejak tahun 2001. Selain bekerja untuk, Christiane Fux juga aktif dalam bidang prosa. Novel jenayah pertamanya diterbitkan pada tahun 2012, dan dia juga menulis, merancang dan menerbitkan drama jenayahnya sendiri.

Lagi kiriman oleh Christiane Fux Semua kandungan diperiksa oleh wartawan perubatan.

Kehidupan pada jarak jauh: Sebilangan besar orang menganggap langkah-langkah untuk mengatasi pandemi itu menindas. Walau bagaimanapun, bagi orang yang mengalami kemurungan, batasannya mempunyai dimensi yang sama sekali berbeza: mereka merampas sokongan yang menstabilkan kesihatan mental mereka.

Semasa wabak ini, para saintis yang bekerjasama dengan Prof Ulrich Hegerl, Ketua Lembaga Yayasan Bantuan Kemurungan Jerman, menanyakan kepada orang-orang dengan dan tanpa kemurungan mengenai kesan yang boleh dihadapi oleh sekatan dan langkah-langkah lain terhadap mereka. Hasil "Barometer Depresi Jerman" mereka adalah jelas: Orang yang mengalami kemurungan terkena wabak penyakit ini.

Orang yang tertekan lebih banyak dibebani oleh tindakan korona dan lebih lama

Orang yang mengalami kemurungan tidak lebih takut dijangkiti virus korona daripada penduduk lain (43 peratus berbanding 42 peratus). Namun, mereka mengalami penguncian lebih kerap sebagai tekanan (74 peratus berbanding 59 peratus). Dan dalam jangka panjang juga: Pada bulan Julai tahun ini, 68 peratus dari mereka mengatakan bahawa mereka mendapati keadaannya menyedihkan. Pada populasi umum hanya 36 peratus.

Orang yang mengalami penutupan sebagai orang yang mengalami kemurungan adalah Lena Ulrich. Wanita berusia 37 tahun itu melaporkan mengenai pengalaman peribadinya pada sidang media untuk persembahan barometer kemurungan. Ulrich telah hidup dengan penyakit mentalnya selama bertahun-tahun, tetapi telah belajar menanganinya.

Apabila penyokong melepaskan diri

Tiang yang berbeza sangat menentukan kestabilannya. Ada pekerjaannya sebagai freelancer, yang selain keselamatan kewangan, juga memerlukan pertukaran dengan orang lain. Terdapat rangkaian rakan yang menguatkan mereka. Di samping itu, terdapat latihan rutin di studio kecergasan, kerana sukan, seperti yang diketahui oleh para pakar dan mereka yang terkena dampak, menyokong kestabilan mental kemurungan dengan cukup banyak.

"Semua ini berpisah dari satu hari ke hari berikutnya dalam penguncian," kenang Ulrich. Kesannya cepat dirasakan. Daripada episod kemurungan ringan yang masih menghantui dia dari semasa ke semasa, dia jatuh ke dalam lubang kemurungan utama untuk pertama kalinya selama bertahun-tahun. "Rasanya seperti anda membayangkan neraka semasa kecil," kata Ulrich.

10 tahun kurang seumur hidup

"Fasa seperti itu tidak dapat dibandingkan dengan perasaan dalam suasana hati yang buruk yang dialami orang yang sihat secara mental dari semasa ke semasa," kata Hegerl. Kemurungan adalah penyakit yang serius. Jangka hayat mereka yang terjejas dipendekkan sekitar sepuluh tahun.

Salah satu kesan penyakit ini ialah mereka yang terjejas kurang dapat mengurus diri sendiri - kurang bersenam, kurang pemakanan, dan sering kali lebih banyak alkohol dan rokok. Di samping itu, terdapat insomnia dan tekanan berterusan, yang antara lain boleh merosakkan sistem kardiovaskular dengan serius.

Oleh itu, tidak menghairankan bagi psikiatri bahawa, menurut kajian semasa, orang yang mengalami kemurungan cenderung jatuh sakit serius dengan Covid-19. "Depresi adalah penyakit yang mempengaruhi tubuh secara negatif di banyak bidang, misalnya sistem kekebalan tubuh."

Merenung di atas katil

Dalam penguncian, tinjauan Barometer menunjukkan, tingkah laku yang memberi kesan buruk terhadap kemurungan meningkat. Sebagai contoh, tinjauan Barometer Depresi menunjukkan bahawa orang dalam fasa tertekan hampir dua kali lebih mungkin menderita kekurangan struktur harian (75 persen) dan penderitaan (89 persen) daripada populasi umum (39 dan 41 persen). Dalam keadaan terasing di rumah, pesakit yang mengalami kemurungan sering kali tidur di tempat tidur (48 peratus berbanding 21 peratus).

Penjagaan terapi jatuh di tepi jalan

Penjagaan perubatan dan terapi juga jatuh di tepi jalan: setiap orang kedua yang terlibat melaporkan bahawa janji psikiatri dan terapis telah dibatalkan - 13 peratus membatalkan janji temu itu sendiri kerana takut dijangkiti. Begitu juga, setiap penginapan di hospital yang kesepuluh telah diabaikan.

Mesyuarat kumpulan pertolongan diri, yang merupakan sokongan penting bagi banyak orang yang mengalami kemurungan, sering tidak berlaku. Ia juga melanda semua orang yang sangat menderita kemurungan untuk pertama kalinya dalam tempoh Corona. Tugas yang sukar untuk mengatur bantuan menjadi lebih sukar kerana kesan wabak tersebut.

Waktu perundingan dalam talian membantu dalam penguncian

Lena Ulrich, sebaliknya, bernasib baik dalam hal ini: terapisnya segera menukar tawarannya ke operasi dalam talian. "Itu sangat baik bagi saya," lapor Ulrich. Suasana yang sangat baik juga akan berkembang dalam talian.

Psikiatri Hegerl juga menilai tawaran dalam talian terapi secara positif. Sekiranya diagnosis telah dibuat dan ada hubungan kepercayaan antara pelanggan dan ahli terapi, itu adalah jambatan yang baik. Namun, dia melarang: "Tawaran dalam talian dapat membantu, tetapi mereka bukan pengganti sepenuhnya". Banyak isyarat hilang secara digital. "Sebagai ahli terapi, saya menilai kemungkinan menyedari peningkatan kritikal lebih tinggi jika anda duduk tepat di antara satu sama lain dan melihat ke mata."

Sebenarnya, menurut Persatuan Doktor Insurans Kesihatan Berkanun, jam konsultasi dalam talian psikoterapi bukanlah pilihan sekiranya pesakit berada dalam krisis akut atau belum mengenali ahli terapi. Namun, secara keseluruhan, penerimaan waktu perundingan dalam talian meningkat dengan ketara dalam krisis Corona.

Terapi Tingkah Laku sebagai Kursus Dalam Talian

Sokongan digital lain untuk jiwa boleh menjadi program dalam talian berdasarkan prinsip terapi tingkah laku kognitif. Dalam pelbagai modul, pesakit belajar menguraikan mekanisme penyakit dan mengembangkan cara berfikir dan tingkah laku baru. Walau bagaimanapun, program dalam talian ini paling berkesan digabungkan dengan sokongan profesional, kata Hegerl.

Memandangkan penguncian bahagian kedua, dia bimbang penderitaan dalam merawat orang yang sakit jiwa akan berulang: "Bagi orang yang mengalami kemurungan, berundur ke empat dinding mereka sendiri akan mempunyai banyak kesan negatif," meramalkan psikiatri. Penderita yang tertekan akan mempunyai lebih banyak masa untuk merenung dan dapat masuk ke dalam kemurungan. "Ini adalah aspek-aspek yang menimbulkan kebimbangan saya."

Adakah akan ada lebih banyak cubaan membunuh diri?

Dia bimbang jumlah percubaan bunuh diri akan meningkat sekiranya kualiti penjagaan menurun lagi, kata Hegerl. Orang tidak didorong untuk bunuh diri oleh masalah kewangan, tetapi kerana kemurungan yang mendasari tidak dapat dirawat dengan baik.

Statistik menunjukkan betapa pentingnya penjagaan yang baik: Dalam beberapa dekad kebelakangan ini, kemungkinan hampir separuh jumlah bunuh diri di Jerman melalui tawaran yang sesuai.

"Jangan takut wabak kemurungan"

Walau bagaimanapun, Hegerl tidak takut bahawa lebih banyak orang akan menjadi tertekan kerana lokasinya yang baru. "Kami tidak menjangkakan wabak kemurungan yang dicetuskan oleh korona," jelas saintis itu. Kerana kemurungan adalah perkara penting. "Pengaruh keadaan luaran sering ditaksir berlebihan dalam populasi," kata Hegerl. Sekiranya seseorang tidak mempunyai kecenderungan yang sesuai, dia tidak akan mengalami kemurungan walaupun pada saat dia merasa sangat teruk.

Berjoging bukan gimnasium

Ulrich, sebaliknya, menghadapi penguncian yang diperbaharui dengan yakin. "Saya menjangkakan itu akan terjadi," katanya. Buku pesanan profesionalnya, yang runtuh pada musim bunga, telah pulih, psikoterapi melalui sembang video berfungsi, dan bukannya pergi ke gim, dia kini - seperti banyak orang lain - mula berjoging. Tetapi tidak semua orang yang mengalami kemurungan mempunyai kekuatan untuk menangani masalah mereka sendiri. "Lampu kunci" tetap menjadi masalah bagi mereka.

Tags.:  alkohol temu ramah kecergasan sukan 

Artikel Yang Menarik

add