Jangkitan korona yang disasarkan untuk penyelidikan?

Hanna Helder belajar bahasa dan sastera Jerman di Universiti Albert Ludwig di Freiburg. Selain pelajarannya, dia telah memperoleh banyak pengalaman dalam jurnalisme radio dan cetak melalui magang dan pekerjaan bebas. Dia telah berada di Burda School of Journalism sejak Oktober 2018 dan menulis, antara lain, sebagai pelatih untuk

Lebih banyak mengenai pakar Semua kandungan diperiksa oleh wartawan perubatan.

Pasukan penyelidik antarabangsa telah bersuara untuk menyiapkan kajian dengan sukarelawan yang telah dijangkiti ketika membuat vaksin terhadap koronavirus. Pertimbangan seperti itu masih bersifat teori. Mungkinkah ia menjadi kenyataan?

Sekumpulan sukarelawan dapat dijangkiti virus yang berpotensi mematikan untuk dapat melindungi umat manusia daripadanya dengan lebih cepat: Apa yang terdengar seperti sesuatu dari filem fiksyen ilmiah, pemula kempen "1Day Sooner" sebenarnya ada dalam fikiran .

Pasukan yang diketuai oleh pelajar kedoktoran AS Chris Bakerlee dari Universiti Harvard mencari orang yang berpotensi bersedia untuk kontrak Covid-19 untuk mempercepat pengembangan vaksin. Lebih daripada 14,000 orang dari lebih dari 100 negara telah mendaftar.

Perbezaan dari kajian sebelumnya

Ujian klinikal untuk mengembangkan vaksin terdiri daripada beberapa fasa. Pertama sekali, bahan aktif diuji keserasian, antara lain, dan kemudian keberkesanannya. Untuk tujuan ini, beberapa subjek ujian diberi bahan aktif, kumpulan kedua menerima plasebo atau terapi standard. Lazimnya, seseorang menunggu sehingga cukup banyak orang yang diuji dengan patogen masing-masing untuk dapat menilai keberkesanan calon vaksin.

Masalahnya: Sekiranya patogen tidak meluas, berpuluh-puluh ribu peserta kajian mungkin diperlukan. Sebagai tambahan, fasa ujian ini boleh memakan masa yang sangat lama. Di sinilah munculnya idea "1Day Sooner": Jangkitan yang disasarkan kepada orang yang diuji secara sukarela dengan coronavirus dapat mempercepat fasa ujian yang sesuai, berpendapat para pemula.

Pendekatan kontroversial

Tetapi "Ujian Pencabar Manusia" seperti itu - istilah teknikal berbahasa Inggeris - kontroversi di kalangan saintis. Sebilangan orang menekankan manfaat besar yang dapat dilakukan oleh kajian tersebut untuk seluruh masyarakat. Yang lain menyatakan kebimbangan etika dan menunjukkan risiko kesihatan yang sangat besar yang dijangkiti jangkitan dengan patogen seperti Sars-CoV-2 yang masih belum dapat diterokai dalam banyak aspek.

"Mengingat keadaan khusus dari pandemi, model kerangka kerja dan analisis kami mendukung untuk meletakkan dasar untuk tantangan Sars-CoV-2," tulis sebuah pasukan yang diketuai oleh penulis pertama Seema Shah dari Northwestern University di Chicago dalam jurnal itu. Sains. Walau bagaimanapun, penulis juga menekankan bahawa risiko untuk peserta kajian, kakitangan dan pihak ketiga mesti dikurangkan.

Pemula "1Day Sooner" merujuk kepada "Human Challenge Trials" pada masa lalu di laman utama mereka. Sebagai contoh, pada tahun 1970-an, subjek ujian di AS secara khusus dijangkiti kolera untuk menguji keberkesanan calon vaksin. Dalam pelbagai kajian, sukarelawan juga diberi patogen malaria.

"Kajian cabaran akan menjadi pengecualian mutlak"

Di Jerman, tidak pernah ada kajian yang setanding dengan orang yang dijangkiti secara sukarela dalam bentuk ini, kata sejarawan perubatan Norbert Paul dari Pusat Perubatan Universiti Mainz. Tetapi apakah mereka dapat dibayangkan dalam krisis korona saat ini? Secara teori, ya - kedua-dua Institut Paul Ehrlich (PEI) dan sebuah jawatankuasa etika perlu menyetujui. Presiden PEI Klaus Cichutek baru-baru ini menyatakan: "Terdapat perbincangan teknikal tertentu mengenai apa yang disebut Ujian Cabaran Manusia. Kita mungkin dapat menanganinya lagi nanti. Tetapi itu bukan trendnya."

"Kajian cabaran seperti itu akan menjadi pengecualian mutlak," menekankan Joerg Hasford, ketua kumpulan kerja untuk komisi etika perubatan di Jerman, dengan merujuk kepada peraturan nilai Jerman. "Kerana, setelah pengalaman Reich Ketiga, kami memiliki standard etika dan undang-undang yang sangat tinggi di Jerman." Sosialis Nasional melakukan eksperimen perubatan yang kejam ke atas tahanan di kem tahanan.

Muzik masa depan

"Percubaan Cabaran Manusia" untuk menguji vaksin korona masih jauh. Hanya sebilangan kecil daripada lebih daripada 100 projek vaksin yang sedang dijalankan di seluruh dunia sedang diuji dalam ujian klinikal dengan sukarelawan. Dengan andaian anda ingin merancang "Percubaan Cabaran Manusia" di Jerman, menurut Hasford, yang memerlukan sedikit masa: "Kurang dari enam bulan tentu tidak realistik." (jj / dpa)

Tags.:  kecergasan terapi ubatan alternatif 

Artikel Yang Menarik

add