Kilatan cahaya terhadap jet lag

Dr. Andrea Bannert telah bersama sejak 2013. Doktor penyunting biologi dan perubatan pada mulanya melakukan penyelidikan dalam mikrobiologi dan merupakan ahli pasukan mengenai perkara-perkara kecil: bakteria, virus, molekul dan gen. Dia juga bekerja sebagai freelancer untuk Bayerischer Rundfunk dan pelbagai majalah sains dan menulis novel fantasi dan kisah kanak-kanak.

Lebih banyak mengenai pakar Semua kandungan diperiksa oleh wartawan perubatan.

Ia berlaku berulang kali apabila waktunya berubah, tetapi juga pada penerbangan jarak jauh - jam dalaman bercampur. Keletihan atau keletihan adalah dua kemungkinan kesan sampingan. Tetapi "penggodaman biologi" jam bio dapat dilakukan dengan sekejap cahaya.

Jet lag boleh bervariasi dalam keparahan dari orang ke orang: Anda tidak boleh tertidur pada waktu petang, anda tidak dapat keluar dari bulu pada waktu pagi, dan pencernaan anda bercampur. Ada juga yang tidak fokus atau bertindak balas dengan lebih perlahan. Ini adalah gangguan berterusan bagi mereka yang sering terbang atau bekerja secara bergilir. Saintis Raymond Najjar dari Institut Penyelidikan Mata Singapura telah menemui titik permulaan baru untuk mengatasi masalah ini: retina. Telah lama diketahui bahawa alat reseptor pada retina tidak hanya ada untuk dilihat, tetapi juga mempengaruhi jam dalaman.

Ribut petir yang tidak disedari

Untuk melakukan ini, dia mempunyai 39 subjek menghabiskan satu malam di makmal tidur. Subjek ujian sebelumnya telah memperhatikan kitaran tidur-bangun yang sangat biasa selama dua minggu. Di makmal, Najjar mendedahkan para peserta kajian terhadap rangsangan cahaya selama satu jam sejurus mereka tertidur. Kumpulan satu disinari dengan cahaya berterusan yang terang, kumpulan kedua dengan kilatan cahaya pendek masing-masing dua milisaat. Di antara ada sepuluh milisaat kegelapan. Subjek ujian tidak menyedari kesan cahaya - mereka terus tidur dengan normal. Keesokan harinya, tahap melatonin hormon tidur dalam air liur subjek ujian ditentukan, dan Najjar juga menentukan bila subjek ujian menjadi letih pada waktu petang.

Kilatan cahaya terbukti berkesan: subjek ujian yang dihidupkan menjadi letih rata-rata dua jam lebih lewat daripada hari-hari sebelumnya. Kepekatan melatonin mereka juga meningkat dengan lebih perlahan dan lambat. Sebaliknya, cahaya berterusan tidak mempunyai kesan yang dapat diukur pada jam bio.

Otak terpesong

"Kilatan cahaya dapat membuka jalan baru untuk cepat menyesuaikan diri dengan perbezaan waktu," kata pengarang kanan Jamie Zeitzer dari Stanford University. Ini adalah kaedah mudah dan bebas risiko untuk bersiap sedia untuk penerbangan jarak jauh. Kerana biasanya jam dalaman kita hanya boleh berubah sekitar satu jam sehari. Masih belum ada ubat melawan jet lag. Melatonin telah diuji dalam pelbagai kajian, tetapi hasilnya tidak konsisten - ini membantu beberapa dan bukan yang lain.

Di sebalik "peretasan biologi", seperti yang disebut oleh Zeitzer, nampaknya anda dapat menipu otak dengan sekelip cahaya.Kerana cahaya adalah jam terpenting untuk jam dalaman. Ia didaftarkan oleh fotoreseptor di retina - walaupun mata ditutup. Reseptor terbiasa dengan cahaya berterusan dengan cepat dan tidak lagi menghantar isyarat ke organ pemikiran. Sebaliknya, kilatan yang cepat dan pantas selalu memberikan rangsangan baru. Dengan cara ini, otak dapat ditipu untuk berfikir bahawa ia masih siang hari, bahkan ketika seseorang sedang tidur.

Terapi kilat cahaya bukan sahaja dapat membantu orang dengan jet lag, tetapi juga berguna untuk pekerja shift, menurut para penyelidik. Ini akan membolehkan mereka terbiasa dengan peralihan irama bangun tidur mereka dengan lebih cepat.

Sumber: Raymond P. Najjar dan Jamie M. Zeitzer: Penyatuan cahaya kilat sementara oleh sistem sirkadian manusia, J Clin Invest. 2016. doi: 10.1172 / JCI82306.

Tags.:  diet kesihatan wanita bayi kecil 

Artikel Yang Menarik

add