Rosacea: kafein menendang kulit?

Lisa Vogel belajar jurnalisme jabatan dengan fokus pada perubatan dan biosains di Universiti Ansbach dan memperdalam pengetahuan kewartawanannya dalam peringkat sarjana dalam maklumat dan komunikasi multimedia. Ini diikuti oleh latihan dalam pasukan editorial Sejak September 2020 dia menulis sebagai wartawan bebas untuk

Lagi catatan oleh Lisa Vogel Semua kandungan diperiksa oleh wartawan perubatan.

Setakat ini, pengambilan kopi yang tinggi telah dianggap sebagai faktor risiko rosacea. Sebenarnya, sebaliknya juga berlaku: Peminum berat menghidap penyakit kulit radang lebih jarang.

Penemuan ini berdasarkan penilaian sebuah kajian di mana lebih daripada 82,700 jururawat ditanya mengenai penggunaan kopi mereka, antara lain. Hampir 5000 daripadanya didiagnosis dengan rosacea.

Peserta yang minum empat cawan kopi atau lebih sehari mengalami 25 peratus lebih jarang akibat radang kulit di wajah. Hasil yang mengejutkan, kerana sehingga kini pengambilan kopi dianggap sebagai pencetus kemungkinan penyakit ini. "Hasil kami tidak menyokong batasan pengambilan kopi sebagai langkah pencegahan rosacea," tulis para penyelidik yang diketuai oleh Dr. Suyun Li dari Qingdao University di China dan Harvard Medical School.

Kafein menyempitkan saluran darah

Satu penjelasan yang mungkin adalah kesan kafein vasokonstriksi. Pada rosacea, saluran darah di muka membesar secara tidak normal. Ini mendorong fokus keradangan untuk berkembang. Kesan kafein dapat melemahkan mekanisme ini.

Pengaruh kafein pada tahap hormon, khususnya pada kepekatan hormon stres adrenalin, noradrenalin dan kortisol, mungkin merupakan penjelasan yang mungkin. Kopi setiap hari merangsang pembebasan hormon ini, yang membuat jantung berdegup lebih cepat dan tekanan darah meningkat.

Tanpa kafein, tiada kesan

Tidak jelas sama ada kafein dalam kopi sebenarnya bertanggungjawab untuk penyambungannya. Ini disokong oleh fakta bahawa kopi tanpa kafein tidak melindungi daripada rosacea. Sebaliknya, makanan berkafein lain seperti coklat, teh dan koko tidak menunjukkan kesan perlindungan. Penjelasan lain mengenai kesan kopi: Antioksidan yang terdapat di dalamnya dapat mengurangkan risiko penyakit.

Walau bagaimanapun, tidak jelas sama ada terdapat hubungan langsung antara penggunaan kopi dan risiko rosacea yang berkurang - kajian lebih lanjut masih belum diperjelaskan. Juga dapat dibayangkan bahawa terdapat faktor biasa yang tidak diketahui sebelumnya.

Penyakit kulit dengan tekanan psikologi

Rosacea adalah penyakit kulit yang kronik. Fokus keradangan berkembang secara berkumpulan, terutama pada wajah. Selepas kulit menjadi merah, vesikel dan gumpalan kecil terbentuk. Mereka yang terkena menderita gatal dan perubahan visual pada kulit. Sekitar dua hingga lima peratus orang dewasa di Jerman menderita penyakit ini. Penyembuhan belum dapat dilakukan. Namun, dengan penjagaan yang sesuai dan perubahan gaya hidup, gejala dapat dikawal.

Tags.:  gigi Penyakit kesihatan digital 

Artikel Yang Menarik

add