"Kami adalah boneka mikroba usus kita"

Dr. Andrea Bannert telah bersama sejak 2013. Doktor penyunting biologi dan perubatan pada mulanya melakukan penyelidikan dalam mikrobiologi dan merupakan ahli pasukan mengenai perkara-perkara kecil: bakteria, virus, molekul dan gen.Dia juga bekerja sebagai freelancer untuk Bayerischer Rundfunk dan pelbagai majalah sains dan menulis novel fantasi dan kisah kanak-kanak.

Lebih banyak mengenai pakar Semua kandungan diperiksa oleh wartawan perubatan.

Trilion mikroba merambat di usus setiap manusia. Pengaruh mereka sampai ke otak. Apa kesannya terhadap jiwa manusia?

Manusia tidak pernah bersendirian. Dianggarkan 40 trilion rakan sebilik tinggal di usus: bakteria usus. Bersama-sama mereka berat dua paun. Jadi beratnya lebih banyak daripada otak manusia. Dan organ inilah yang mempengaruhi mikroba dengan cara yang tidak dijangka.

"Sama seperti pengukir kayu Geppetto membiarkan boneka kayu Pinocchio menari melalui ruangan dengan tali, mikroba usus mengawal kita." Prof John Cryan dari University College di Cork, Ireland suka merumuskan tesisnya mengenai pengaruh mikroba pada otak di cara provokatif.

Pakar neurologi dengan wajah bulat dan cermin mata hitam berpakaian dawai itu sendiri mempunyai kemiripan dengan lukisan mikroba yang comel dalam kuliahnya. Dengan pasukan penyelidiknya, dia telah menemukan petunjuk dalam pelbagai kajian mengenai seberapa kuat pembantu usus dapat mempengaruhi jiwa.

Memindahkan perasaan dengan najis

Untuk eksperimen mereka sekarang, saintis memindahkan kuman usus dari orang yang mengalami kemurungan ke tikus makmal. Untuk melakukan ini, mereka memberi haiwan itu kotoran pesakit yang dibersihkan, di mana banyak mikroba berkeliaran.

Agar tidak memalsukan kesannya, para penyelidik membiakkan tikus bebas kuman terutama untuk tujuan ini. Ini bermaksud bahawa tidak ada satu mikroorganisma yang hidup di dalam haiwan ini. "Cara termudah untuk mengetahui bagaimana sesuatu mempengaruhinya adalah dengan membuang faktor itu," kata Cryan. Oleh itu, anda dapat dengan cepat melihat apa yang berlaku ketika itu. Kerana kemandulan tentu tidak dapat dicapai dengan subjek ujian manusia, para saintis bekerja dengan model haiwan.

Sebenarnya, haiwan itu mengubah tingkah laku mereka sebagai hasilnya. Mereka bertindak balas dengan lebih takut daripada sebelumnya. Tikus yang menerima mikroba dari orang yang stabil secara mental tidak menunjukkan gejala kemurungan.

Trauma meninggalkan tanda pada usus

Tetapi bolehkah hasil dari eksperimen haiwan seperti itu ditransfer ke manusia? Sebenarnya, terdapat pelbagai kajian yang menunjukkan bahawa mikrobioma usus berbeza pada orang yang mempunyai penyakit mental berbanding orang yang sihat. Ini berlaku untuk kemurungan serta autisme atau skizofrenia.

Walau bagaimanapun, hubungan ini belum membuktikan bahawa komposisi mikrobioma usus yang berubah juga mencetuskan penyakit ini. Sebagai contoh, flora usus boleh berubah akibat gangguan mental.

Walau bagaimanapun, satu lagi kajian oleh Cryan dan pasukannya menentang perkara ini. "Kami dapat membaca dari mikrobioma apakah seseorang terdedah kepada tekanan psikologi yang teruk pada usia awal mereka," kata penyelidik. Contohnya adalah pengalaman traumatik seperti penderaan, pengabaian atau kematian ibu bapa.

Para saintis kemudian menemui perubahan tipikal dalam "komuniti kediaman usus". Maksudnya, mikroorganisma tertentu lebih biasa daripada pada orang yang mengalami kurang tekanan. Bakteria lain kurang biasa.

Sebenarnya, kanak-kanak dengan pengalaman traumatik lebih cenderung menghidap penyakit mental kemudian. Perubahan dalam flora usus yang dijumpai oleh Cryan dan rakan-rakannya mungkin juga berperanan dalam hal ini.

Pemindahan najis untuk orang autistik

Rosa Krajmalnik-Brown dari Institut Biodesign di Arizona State University juga mempercayai pengaruh penduduk usus terhadap jiwa dan keperibadian. Dia memindahkan campuran mikroorganisma dari penderma yang sihat kepada 18 pesakit autisme berusia antara tujuh hingga 16 tahun. Dengan menggunakan endoskopi, serupa dengan kolonoskopi, seorang doktor membawa najis yang bersih dan bersih ke dalam usus pesakit.

Kedengarannya agak menjijikkan pada mulanya, tetapi ia pasti memberi kesan. Kemahiran sosial subjek muda meningkat rata-rata 20 hingga 25 peratus. Sebenarnya, komposisi penduduk kecil usus telah berubah sebagai hasil rawatan. Kepelbagaian meningkat, terutama satu genus yang meningkat: bakteria Prevotella, yang biasanya menjajah usus pada kanak-kanak autis dalam jumlah kecil.

Mental lebih stabil melalui yogurt?

Sekiranya penjajahan usus yang tidak seimbang benar-benar membuat anda sakit, persoalannya secara semula jadi timbul sama ada anda boleh menetap rakan sebilik baru untuk menjadi lebih sihat. Probiotik yang disebut mengandungi mikroorganisma hidup. Lactobacillus and Co., misalnya, boleh didapati di setiap yoghurt dan banyak pengeluar mengiklankan kesan yang memajukan kesihatan, walaupun tidak berkaitan langsung dengan jiwa. Bolehkah makanan ini berfungsi di otak?

Untuk menjawab soalan ini, tikus makmal aseptik Cryan kembali bermain. "Kami memberi makan haiwan laktobakteria tertentu. Mereka kemudian bereaksi kurang kuat terhadap tekanan. Mereka bertindak seperti berada di Valium, ”kata Cryan. Selari dengan tingkah laku yang berubah, para penyelidik juga dapat mengesan perubahan aktiviti otak yang dapat diukur.

Walau bagaimanapun, percubaan itu tidak berjaya pada manusia. Pada beberapa wanita yang telah minum minuman yogurt probiotik, terdapat aktiviti otak yang berubah di kawasan yang sama seperti pada tikus. Probiotik tidak memberi kesan kepada subjek ujian yang lain. "Kesannya mungkin sangat individu. Nampaknya sebilangan bakteria berfungsi untuk beberapa dan bukan untuk yang lain. "

Pelbagai budaya di dalam usus

Terlepas dari probiotik, diet pada umumnya juga memberi kesan pada mikrobioma usus. "Kami tahu bahawa kebiasaan makan juga mempengaruhi penghuni usus," kata Cryan. Sebagai contoh, serat mempromosikan kepelbagaian rakan sebilik kecil, sementara makanan berlemak cenderung mengurangkan ini.

Terdapat banyak petunjuk bahawa komuniti mikroba yang paling berwarna mungkin memberi kesan positif kepada kesihatan. Kerana pada kebanyakan pesakit dengan penyakit mental dan fizikal, keanekaragaman hayati dalam usus berkurang.

Walaupun banyak pertanyaan dalam penyelidikan mikrobioma masih terbuka, Cryan mengesyorkan: “Anda harus makan bervariasi dan seimbang mungkin. Juga agar tidak membahayakan jiwa. ”Penyelidik otak yakin bahawa rakan sebilik kecil itu menarik banyak tali di otak kita. Penyelidikan masa depan mesti menunjukkan betapa besar pengaruh mereka sebenarnya.

Tags.:  tumbuh-tumbuhan racun toadstool rawatan rumah nilai makmal 

Artikel Yang Menarik

add