Kanser payudara: kejutan diagnostik mempunyai kesan yang berpanjangan

Semua kandungan diperiksa oleh wartawan perubatan.

Mendiagnosis barah payudara adalah pengalaman traumatik. Pada banyak pesakit, kejutan itu bertahan lama. Selama setahun setelah diagnosis, mereka masih menderita gejala psikologi yang khas dari gangguan tekanan pasca-trauma. Contohnya, pemikiran mereka selalu berputar di sekitar keadaan, merasa kebas secara emosional atau mudah marah, rentan terhadap kemarahan, atau terlalu gelisah.

Dr. Kerstin Hermelink dari Pusat Kanser Payudara di University of Munich dan pelajar kedoktorannya Varinka Voigt memberikan sokongan saintifik kepada lebih daripada 160 pesakit barah payudara dalam jangka masa satu tahun. Selama ini, mereka memeriksa peserta tiga kali menggunakan soal selidik psikologi untuk tanda-tanda tekanan selepas trauma.

Masih menderita setelah setahun

Sebelum rawatan dimulakan, 82.5 peratus daripada semua pesakit mempunyai gejala seperti ini. Setahun kemudian, lebih daripada separuh (57.3 peratus) masih mengalami gejala pasca trauma. Dua peratus telah mengalami gangguan tekanan pasca-trauma (PTSB) yang berkembang sepenuhnya. "Adalah luar biasa bahawa tekanan emosi yang tinggi yang disebabkan oleh penyakit ini berlanjutan dalam jangka masa yang lama," kata Hermelink.

Berapa banyak diagnosis kanser yang mengejutkan wanita juga ditunjukkan oleh perbandingan berikut: Dari pesakit yang telah mengalami trauma sebelum penyakit dan diagnosis mereka - seperti kemalangan serius atau serangan ganas - 40 peratus berpendapat bahawa diagnosis kanser payudara adalah lebih buruk pengalaman.

Pendidikan melindungi daripada trauma

Para penyelidik belum dapat menjelaskan mengapa beberapa pesakit terhindar dari gejala tekanan pasca-trauma dan yang lain menderita mereka untuk jangka masa yang lama. Jenis pembedahan atau kemoterapi nampaknya tidak mempunyai pengaruh dalam hal ini. Walau bagaimanapun, wanita yang lebih berpendidikan cenderung pulih dengan lebih cepat daripada kejutan diagnosis.

Hasil kajian bertentangan dengan garis panduan yang berlaku sekarang untuk diagnosis psikiatri, DSM. Sejak 2013, penyakit yang mengancam nyawa tidak lagi disenaraikan sebagai potensi pencetus trauma. Ahli psikologi-onkologi Hermelink: "Dengan latar belakang hasil kajian kami dan pengalaman saya dari bekerja dengan pesakit barah payudara, saya rasa itu salah." Sebaliknya, doktor harus bersedia untuk fakta bahawa setelah diagnosis kanser payudara, majoriti pesakit mengalami gejala stres pasca-trauma dan memerlukan sokongan yang sesuai. (rujuk)

Varinka Voigt et al .: Tekanan posttraumatic yang dinilai secara klinikal pada pesakit dengan barah payudara pada tahun pertama selepas diagnosis dalam kajian COGNICARES yang prospektif, membujur, Psikologi Onkologi, 22 FEB 2016, DOI: 10.1002 / pon. 4102

Tags.:  kelahiran kehamilan remaja tumbuh-tumbuhan racun toadstool 

Artikel Yang Menarik

add