Ujian asma pesat baru: setetes darah sudah mencukupi

Lisa Vogel belajar jurnalisme jabatan dengan fokus pada perubatan dan biosains di Universiti Ansbach dan memperdalam pengetahuan kewartawanannya dalam peringkat sarjana dalam maklumat dan komunikasi multimedia. Ini diikuti oleh latihan dalam pasukan editorial Sejak September 2020 dia menulis sebagai wartawan bebas untuk

Lagi catatan oleh Lisa Vogel Semua kandungan diperiksa oleh wartawan perubatan.

Ujian cepat baru seharusnya menjadikan diagnosis asma yang lebih mudah: hanya setetes darah yang cukup untuk mendedahkan penyakit pernafasan.

Sesak di dada, sesak nafas seperti serangan, batuk dan suara bernafas: Pada orang dewasa, seorang doktor biasanya mengenali asma dengan menerangkan simptomnya. Diagnosis sering sukar pada kanak-kanak, terutama yang muda.

Mereka juga sering mengalami bentuk keradangan saluran udara yang lain, misalnya disebabkan oleh jangkitan. Ini sukar dibezakan dengan asma sebenar. Selain itu, mereka sering terlalu muda untuk menjalani ujian fungsi paru-paru.

Pasukan penyelidik yang diketuai oleh Dr. Daniel Rapoport dari Fraunhofer Institute for Marine Biotechnology and Cell Technology telah mengembangkan kaedah ujian baru untuk asma. Setitik darah cukup untuk analisis.

Sel imun melambatkan asma

Dengan mikroskop khas yang baru dikembangkan, para penyelidik mencatat pergerakan sel-sel imun tertentu dalam darah pesakit: neutrofil. Para penyelidik sudah mengetahui dari kajian sebelumnya bahawa sel-sel darah putih ini kelihatan perlahan pada pesakit asma.

Sebab berlakunya perlambatan adalah kerana saluran udara bawah (bronkus) pada pesakit asma mengalami keradangan secara kekal. Sistem kekebalan tubuh anda berada dalam keadaan tertekan. "Kami mengesyaki bahawa sel-sel kurang waspada terhadap peradangan kerana mereka terbiasa sampai batas tertentu," jelas Rapoport.

Kecerdasan buatan mengenali corak pergerakan yang mencurigakan

Mikroskop berprestasi tinggi yang digunakan penyelidik dapat melihat 2.000 hingga 3.000 sel dalam setetes darah dalam masa nyata. Pergerakan neutrofil dinilai dengan bantuan program berdasarkan kecerdasan buatan. Dengan menggunakan sekitar 200 sampel darah, program ini sebelumnya belajar mengenali pola pergerakan sel penghidap asma. Ia dapat membezakan antara darah pesakit asma dan darah orang sihat.

Hasil selepas 60 hingga 90 minit

Komputer memerlukan 60 hingga 90 minit untuk ini. Maka ada hasilnya. Namun, belum jelas seberapa tepat ujian cepat untuk diagnosisnya. Untuk menentukannya, pasukan penyelidik memerlukan lebih banyak sampel darah dari pesakit asma. Berkat kecerdasan buatan yang digunakan, program ini juga sentiasa belajar dan berfungsi dengan lebih berkesan.

"Kami masih tengah mengembangkan metode ini," kata Daniel Rapoport, "kami belum dapat mengatakan apakah kami dapat memperoleh persetujuan". Rapoport menganggarkan bahawa ujian itu dapat dipasarkan dalam sekitar tiga hingga empat tahun.

Diagnosis awal adalah penting!

Diagnosis awal asma pada masa kanak-kanak sangat penting. Sekiranya tidak dirawat, penyakit ini akan bertambah buruk dan boleh merosakkan paru-paru secara kekal. Di samping itu, mungkin terdapat gangguan perkembangan dan pertumbuhan pada pesakit kecil.

Asma bronkial adalah penyakit keradangan kronik saluran udara, yang sering dikaitkan dengan alergi. Bronkus bertindak balas terlalu sensitif terhadap rangsangan yang sebenarnya tidak berbahaya. Mereka menyempit, membengkak dan menghasilkan lendir berlebihan. Orang yang terjejas tidak lagi dapat bernafas tanpa henti, hingga sesak nafas sekiranya berlaku serangan asma.

Lebih daripada satu daripada sepuluh kanak-kanak menghidap asma

Asma menyerang semakin banyak kanak-kanak di Jerman.Sepuluh hingga 15 peratus kanak-kanak kini menderita penyakit itu. Asma hanya hilang sendiri dalam kira-kira 40 peratus kes.

Ibu bapa harus memberi perhatian sekiranya anak-anak sesak nafas setelah sekejap-sekejap ketika bersantai atau jika mereka berhenti dari aktiviti yang berat. Gejala awal yang mungkin berlaku ialah mengi ketika bernafas (mengi), masalah bernafas, dan sesak dada. Batuk berterusan juga biasa, terutama pada waktu malam atau ketika anak sedang bersenam.

Tags.:  kaki sihat tidur pencegahan 

Artikel Yang Menarik

add