Apendiks

dan Sabine Schrör, wartawan perubatan

Sophie Matzik adalah penulis bebas untuk pasukan perubatan

Lebih banyak mengenai pakar

Sabine Schrör adalah penulis bebas untuk pasukan perubatan Dia belajar pentadbiran perniagaan dan perhubungan awam di Cologne. Sebagai editor bebas, dia telah berada di rumah dalam pelbagai industri selama lebih dari 15 tahun. Kesihatan adalah salah satu subjek kegemarannya.

Lebih banyak mengenai pakar Semua kandungan diperiksa oleh wartawan perubatan.

Dalam apendisitis, secara tegas, hanya lampiran, lampiran apendiks, yang meradang. Gejala khas adalah sakit di bahagian bawah kanan perut, sering disertai dengan kehilangan selera makan dan loya. Untuk mengelakkan komplikasi yang mengancam nyawa seperti pecahnya usus, operasi hampir selalu dilakukan sekiranya berlaku radang usus buntu. Ketahui semua yang perlu anda ketahui mengenai apendisitis - gejala, sebab, diagnosis, rawatan dan prognosis.

Kod ICD untuk penyakit ini: Kod ICD adalah kod yang diiktiraf di peringkat antarabangsa untuk diagnosis perubatan. Mereka boleh didapati, misalnya, dalam surat doktor atau sijil ketidakupayaan untuk bekerja. K37K35

Gambaran ringkas

  • Gejala: menikam atau menarik sakit perut - biasanya di bahagian bawah perut kanan, kehilangan selera makan, loya, muntah, cirit-birit atau sembelit, lidah berlapis, demam, kadang-kadang peningkatan nadi dan berpeluh malam.
  • Punca: Lampiran disekat oleh kotoran yang mengeras (batu tinja) atau lokasi yang tidak baik (keriting), lebih jarang oleh badan asing atau cacing usus. Penyakit radang usus lain seperti jangkitan enterokokus, penyakit Crohn, atau kolitis ulseratif.
  • Rawatan: Penghapusan lengkap apendiks yang meradang dengan pembedahan klasik atau laparoskopi (kaedah lubang kunci).
  • Kemungkinan komplikasi: Jika tidak dirawat, usus dapat menembusi (perforasi) dengan peradangan yang mengancam nyawa berikutnya (peritonitis). Kelumpuhan usus, penyumbatan usus. Keradangan juga boleh merebak ke kawasan usus yang lain. Pembentukan fistula mungkin berlaku pada pesakit penyakit Crohn.
  • Prognosis: Dengan rawatan yang cepat, apendisitis biasanya sembuh sepenuhnya dan tidak meninggalkan kerosakan kekal.

Apendisitis: gejala

Doktor membahagikan apendisitis menjadi dua bentuk, bergantung kepada keparahannya - apendisitis sederhana dan merosakkan:

Dalam apendisitis sederhana (apendisitis simplex), tisu meradang tetapi tidak musnah. Terdapat dua peringkat penyakit di sini:

  • Pada tahap catarrhal, apendiks yang meradang membengkak dan memerah, tetapi tidak ada bentuk nanah. Keradangan boleh hilang secara spontan.
  • Pada tahap seropurulen, apendiks meradang dan nanah terkumpul. Radang usus buntu boleh berkembang dalam masa 24 hingga 48 jam:

Dalam apendisitis yang merosakkan (apendisitis destructiva), tisu yang meradang secara beransur-ansur terurai. Lampiran boleh pecah terbuka (perforasi usus, perforasi). Kandungan keradangan (bakteria) masuk ke rongga perut, yang juga dapat mengobarkan peritoneum (peritonitis atau peritonitis).

Apendiks yang meradang - kecil tetapi berbahaya

Pada radang usus buntu, biasanya hanya apendiks, apendiks apendiks, menjadi radang.

Peritonitis boleh mengancam nyawa! Risiko komplikasi ini meningkat dengan mendadak setelah kira-kira 48 jam dengan radang usus buntu. Sekiranya anda mengesyaki radang usus buntu, anda mesti berjumpa doktor dengan segera!

Apendisitis: gejala pada peringkat awal

Pada awal radang usus buntu, biasanya terdapat gejala tidak spesifik yang juga dapat menunjukkan penyakit lain. Ramai pesakit pada mulanya merasa menikam atau menarik sakit di bahagian atas perut atau pada tahap pusar, yang pada mulanya dapat disalahtafsirkan sebagai masalah perut. Gejala lebih lanjut muncul dalam beberapa jam.

Apendisitis: gejala pada fasa akut

Pada fasa akut, rasa sakit berpindah ke perut bawah kanan dan meningkat di sana. Mereka juga boleh memancar ke bahagian kiri perut bawah atau mempengaruhi seluruh perut. Di mana tepatnya sakit bergantung pada lokasi lampiran, yang boleh berbeza-beza dari orang ke orang. Di samping itu, lampiran boleh mengubah kedudukannya, misalnya semasa kehamilan.

Lazimnya fasa akut apendisitis adalah bahawa rasa sakit tiba-tiba menjadi lebih teruk, terutamanya ketika berjalan. Selain itu, mereka yang terjejas tidak dapat mengangkat kaki kanan mereka tanpa rasa sakit, sehingga mereka menariknya seperti bangau ketika berjalan (lemas). Oleh itu, ini adalah sebahagian daripada rutin perubatan jika usus buntu disyaki untuk memeriksa sama ada pesakit boleh melompat tanpa rasa sakit.

Gejala-gejala apendisitis lain dalam fasa akut adalah:

  • Demam hingga 39 darjah, jarang demam tinggi
  • Hilang selera makan
  • loya
  • Muntah
  • Cirit-birit atau sembelit
  • lidah bersalut
  • kadang-kadang meningkat nadi dan berpeluh malam

Apendisitis pada kanak-kanak, wanita hamil dan orang tua

Pada kanak-kanak, wanita hamil dan orang tua, radang usus buntu sering berkembang secara berbeza, yang boleh membuat diagnosis sukar:

Kanak-kanak biasanya mengalami gejala yang lebih teruk daripada orang tua. Di samping itu, rasa sakit pada pesakit kecil sering meluas ke seluruh rongga perut dan disertai dengan loya yang teruk.

Pada orang tua, bagaimanapun, gejala apendisitis seperti sakit dan muntah biasanya kurang sengit. Demam juga jarang berlaku.

Pada wanita hamil, apendiks dipindahkan dari perut bawah ke perut kanan atas dan tengah kerana anak yang belum lahir. Ciri sakit apendisitis kemudian berlaku di lokasi yang tidak biasa, bahkan di bahagian belakang.

Apendisitis kronik: gejala

Apendisitis kronik tidak terhad pada jangka masa tertentu, tetapi berlaku berulang kali. Gejala khas muncul hanya sebentar selama beberapa tahun dan mereda selepas beberapa jam. Doktor juga menyebutnya sebagai radang usus buntu berulang.

Apendisitis: rawatan

Dalam kes radang usus buntu, operasi biasanya dilakukan: Pakar bedah membuang apendiks yang meradang (apendektomi).

Radang usus buntu kini jarang dirawat tanpa pembedahan (secara konservatif) (meninggalkan makanan, rehat di tempat tidur, antibiotik). Sekiranya tidak dirawat, ia boleh menyebabkan komplikasi dengan cepat.

Terdapat dua kaedah untuk appendektomi: apendektomi klasik dengan sayatan perut besar (laparotomi) dan kaedah invasif (laparoskopi) minimum. Kedua-duanya dilakukan dalam keadaan anestesia umum dan memakan masa sekitar 20 minit.

Apendektomi klasik

Dalam operasi klasik dan terbuka, pakar bedah membuka perut bawah kanan dengan sayatan sepanjang lima sentimeter (laparotomi). Dia memotong lampiran yang meradang dan kemudian menjahit tepi luka. Kaedah ini dapat meninggalkan parut di bahagian bawah perut.

Apendektomi laparoskopi

Laparoskopi juga dikenali sebagai kaedah laparoskopi operasi atau lubang kunci. Prosedur ini melibatkan membuat tiga sayatan perut yang sangat kecil. Pakar bedah memandu alat seperti batang (laparoskop) melalui salah satu sayatan ke dalam perut. Sumber cahaya dan kamera disambungkan ke laparoskop. Kamera memancarkan gambar perut secara langsung di monitor sehingga pakar bedah dapat melihat apa yang sedang dilakukannya. Doktor memperkenalkan alat yang diperlukan melalui dua luka lain. Dengan ini, dia mengeluarkan lampiran - seperti dalam operasi klasik - dan kemudian menjahit luka.

Untuk pandangan yang lebih baik, rongga perut dipenuhi dengan gas (karbon dioksida) untuk prosedur.

Kaedah laparoskopi mempunyai pelbagai kelebihan: Contohnya, sayatan perut kecil biasanya tidak meninggalkan bekas luka yang kelihatan. kesakitan selepas pembedahan laparoskopi umumnya kurang daripada selepas pembedahan terbuka. Selain itu, jangkitan pada luka jarang berlaku. Bagaimanapun, pendarahan dalaman tidak dapat dihentikan begitu juga dengan pembedahan terbuka. Di samping itu, masa operasi sedikit lebih lama daripada dengan prosedur terbuka.

Kaedah lubang kunci sangat sesuai pada peringkat awal apendisitis. Sekiranya keradangan lebih maju, doktor biasanya lebih suka kaedah pembedahan klasik.

Selepas operasi

Setelah lampiran dikeluarkan, anda biasanya harus tinggal di hospital selama beberapa hari. Selama ini, para doktor memantau fungsi usus: Mereka melihat apakah usus cepat kembali melakukan aktiviti normalnya. Kadang-kadang anda akan diberi cairan IV untuk memastikan badan anda mendapat nutrien dan cecair yang mencukupi.

Anda biasanya boleh minum pada waktu petang selepas operasi. Walau bagaimanapun, anda tidak boleh makan makanan pejal lagi sehingga keesokan harinya.

Selepas prosedur, berjalan kaki pada mulanya mungkin menyakitkan dan anda harus berehat selama beberapa hari. Untuk melakukan ini, anda biasanya akan cuti sakit selama dua hingga tiga minggu.

Banyak klinik hari ini menggunakan jahitan larut diri untuk menjahit dinding perut. Jahitan yang tidak larut dengan sendirinya biasanya ditarik pada minggu selepas pembedahan. Ini juga boleh dilakukan secara rawat jalan.

Kadang-kadang semasa operasi apendiks, pakar bedah meletakkan saliran, tiub nipis yang mengalirkan cecair luka atau nanah dari rongga perut ke luar. Tiub ini dikeluarkan beberapa hari selepas prosedur.

Kemungkinan komplikasi

Seperti operasi lain, pendarahan atau jangkitan dapat terjadi setelah operasi apendiks. Risiko ini agak rendah, bagaimanapun, kerana prosedur ini dilakukan sangat kerap dan oleh itu adalah rutin bagi banyak pakar bedah.

Beberapa hari selepas operasi, nanah mungkin terbentuk di bawah dinding perut yang perlu disalirkan. Doktor kemudian bercakap mengenai abses dinding perut.

Sekiranya demam dan sakit di kawasan usus tiba-tiba berlaku kira-kira seminggu selepas operasi, ini dapat menunjukkan apa yang disebut abses rongga perut. Kemudian nanah telah terkumpul di bahagian paling dalam rongga perut. Abses rongga perut dirawat dengan operasi lain.

Parut (lekatan) di perut adalah komplikasi yang jarang berlaku tetapi serius selepas operasi apendiks. Mereka melekatkan organ perut, seperti gelung usus, sehingga najis tidak lagi dapat diangkut tanpa halangan. Komplikasi ini muncul dalam tiga minggu pertama selepas prosedur pembedahan. Dalam kebanyakan kes, operasi baru perlu dilakukan.

Apendisitis: penyebab dan faktor risiko

Istilah apendisitis adalah biasa tetapi tidak betul dari segi perubatan. Kerana sebenarnya ia adalah radang apendiks, yang melekat pada apendiks. Ini mengenai ukuran jari kelingking dan tidak berfungsi untuk pencernaan.

Keradangan apendiks (apendisitis) biasanya timbul dari kenyataan bahawa hubungan antara apendiks dan apendiks menjadi tersekat. Penyumbatan ini boleh disebabkan oleh batu najis (kotoran yang mengeras) dan, lebih jarang, oleh benda asing seperti batu ceri atau tembikai. Rembesan kemudian terbentuk di lampiran, yang bermaksud bahawa bakteria usus besar dapat membiak di sana dan mencetuskan keradangan. Walaupun lampiran terletak tidak baik dan, misalnya, keriting, rembesan dapat terkumpul di dalamnya dan menyebabkan keradangan.

Tumor atau cacing usus jarang sekali menyebabkan radang usus buntu.

Apendisitis juga dapat menyertai penyakit radang usus (penyakit Crohn, kolitis ulseratif). Keradangan boleh merebak dari tempat asal (fokus utama keradangan) ke lampiran.

Jangkitan bakteria juga merupakan kemungkinan penyebab radang usus buntu. Mereka boleh mempengaruhi bahagian usus yang berlainan, termasuk lampiran.

Apendisitis: pemeriksaan dan diagnosis

Pada awalnya terdapat riwayat perubatan (anamnesis): Doktor meminta pesakit menerangkan gejala-gejalanya secara terperinci dan bertanya mengenai penyakit yang mendasari atau sebelumnya. Kemungkinan soalan yang diajukan oleh profesional perubatan termasuk:

  • Di mana sebenarnya anda merasakan sakit perut?
  • Bolehkah anda menerangkan jenis kesakitan dengan lebih terperinci (kolik, menusuk, dll.)?
  • Adakah anda mempunyai aduan lain seperti loya, muntah atau kurang selera makan?
  • Berapa lama anda mempunyai aduan?
  • Adakah anda mempunyai penyakit sebelumnya?
  • Adakah anda pernah menjalani pembedahan perut?
  • Untuk wanita: adakah anda hamil?

Pemeriksaan fizikal

Anamnesis diikuti dengan pemeriksaan fizikal: Pertama, doktor berdebar-debar di bahagian bawah abdomen dengan tujuan untuk melihat titik-titik sakit yang khas dari apendisitis:

  1. Titik McBurny: Ia terletak di tengah garis yang menghubungkan pusar dan penonjolan kanan tulang pinggul.
  2. Titik Lanz: Ia terletak di antara kanan dan ketiga pertengahan garis penghubung antara dua penonjolan tulang pinggul.

Sekiranya doktor menekan dua perkara ini dengan ringan, orang yang sihat tidak akan merasakan kesakitan tertentu. Dalam kes apendisitis, sebaliknya, tekanan menyebabkan kesakitan yang teruk, sehingga pesakit secara refleks menegangkan dinding perut - petunjuk apendisitis yang hampir pasti.

Di samping itu, jenis kesakitan yang lain dapat menunjukkan radang usus buntu:

  • Simptom Rovsing: sakit teruk ketika usus besar dibelai dengan tekanan ringan ke arah perut bawah kanan
  • Tanda Blumberg: Kesakitan ketika melepaskan ketika doktor menekan bahagian bawah perut dan kemudian tiba-tiba melepaskannya lagi
  • Tanda Sitkowski: meregangkan kesakitan di bahagian kanan bawah perut ketika pesakit berbaring di sebelah kiri.
  • Tanda psoas: kesakitan yang teruk apabila orang yang berkenaan diminta untuk mengangkat kaki kanan untuk melawan

Oleh kerana apendisitis sering disertai demam, suhunya biasanya diukur sekali di bawah ketiak dan sekali di rektum (rektum). Perbezaan suhu adalah khas apendisitis - suhu yang diukur di rektum sekurang-kurangnya satu darjah lebih tinggi daripada yang diukur di bawah ketiak.

Ujian darah

Sekiranya disyaki usus buntu, ujian darah dilakukan. Peningkatan tahap tertentu, seperti jumlah sel darah putih (leukosit), mungkin menunjukkan keradangan di dalam badan. Perkara yang sama berlaku untuk peningkatan kadar sink sel darah (ESR) dan peningkatan nilai CRP (protein C-reaktif).

Walau bagaimanapun, ujian darah tidak menunjukkan dengan tepat di mana keradangan di dalam badan. Hanya ujian fizikal yang dapat menjawab soalan ini.

Siasatan lanjut

Pada kanak-kanak, wanita hamil, dan orang tua, mendiagnosis radang usus buntu sering kali lebih sukar kerana gejalanya tidak selalu jelas. Kemudian ujian air kencing dapat berguna untuk mengesampingkan penyakit ginjal dan saluran kencing sebagai penyebab gejala.

Kaedah pengimejan juga dapat membantu jika diagnosisnya tidak jelas: pada ultrasound, apendisitis muncul sebagai bayangan dalam gambar. Tomografi yang dikira dapat ditunjukkan dalam kes-kes yang rumit di mana gejala tidak dapat ditentukan dengan jelas dan komplikasi juga diharapkan.

Penyakit ginekologi seperti radang ovari atau saluran tuba boleh menyebabkan gejala yang serupa dengan radang usus buntu. Oleh itu, pemeriksaan pelvis disarankan pada pesakit dengan usus buntu yang disyaki.

Sekiranya diagnosis apendisitis tidak pasti, satu-satunya kepastian terakhir adalah laparoskopi: melihat ke dalam perut membolehkan doktor melihat dengan jelas sama ada terdapat apendisitis atau tidak. Sekiranya demikian, dia juga dapat membuang tisu yang meradang sebagai sebahagian daripada laparoskopi (laparoskopi apendektomi).

Apendisitis: kursus dan prognosis

Pada prinsipnya, radang usus buntu boleh berlaku pada usia berapa pun. Walau bagaimanapun, kebanyakan orang muda berusia antara 10 dan 19 tahun terjejas. Kanak-kanak kecil dan orang tua cenderung terkena radang usus buntu. Setiap tahun, rata-rata 110 daripada 100,000 penduduk mengalami radang usus buntu. Secara keseluruhan, sekitar tujuh peratus penduduk di Jerman akan mengalami radang usus buntu sekali dalam hidup mereka.

Prognosis apendisitis bergantung pada seberapa awal ia dikesan dan dirawat. Sekiranya apendiks yang meradang dikeluarkan awal dan sepenuhnya, prognosisnya biasanya baik - apendisitis biasanya sembuh tanpa kerosakan akibatnya.

Sekiranya apendisitis diakui dan dirawat lewat, bagaimanapun, ia boleh mengancam nyawa. Peningkatan tekanan pada lampiran dapat menyebabkan berlubang pada usus. Ini membuat lubang di dinding usus melalui mana najis dan bakteria masuk ke rongga perut sekitarnya. Ini boleh menyebabkan keradangan peritoneum (peritonitis) yang mengancam nyawa, yang mesti dikendalikan dengan segera.

Radang usus buntu yang tidak dirawat juga dapat merebak ke tisu usus di sekitarnya. Sebagai peraturan, operasi yang lebih besar dan sukar kemudian diperlukan. Jarang, apendisitis juga dapat menyebabkan kelumpuhan usus (kelumpuhan usus) atau penyumbatan usus (ileus). Fistula juga dapat berkembang pada pesakit penyakit Crohn. Ini adalah hubungan tubular antara organ, dalam hal ini antara lampiran dan bahagian usus lain.

Komplikasi apendisitis seperti ini sangat jarang berlaku.

Tags.:  vaksinasi anatomi remaja 

Artikel Yang Menarik

add