Coronavirus dikesan dalam susu ibu untuk kali pertama

Ana Goldscheider belajar kewartawanan dan komunikasi korporat di Hamburg dan kini menamatkan latihan tambahan sebagai penyunting. Di pejabat editorial perubatan, dia menulis teks untuk majalah cetak dan, antara lain.

Lebih banyak mengenai pakar Semua kandungan diperiksa oleh wartawan perubatan.

Para penyelidik telah menunjukkan susunan genetik virus dalam susu ibu wanita yang dijangkiti Sars-CoV-2. Namun, tidak jelas apakah anak anda, yang juga sakit, dijangkiti.

Ahli virus dari Ulm mengesan coronavirus baru buat pertama kalinya dalam susu ibu seorang wanita yang menderita Covid-19. Bayi anda juga sakit dengan virus itu, kata para saintis di sekitar Jan Münch dan Rüdiger Groß dari University of Ulm. Masih belum jelas sama ada kanak-kanak itu benar-benar dijangkiti melalui susu ibu.

Dua ibu diperiksa

Ahli virologi memeriksa susu ibu dua wanita yang berkongsi bilik dengan bayi mereka setelah melahirkan di hospital. Ketika salah seorang wanita mengalami simptom penyakit ini, dia terasing dengan bayinya.

Ujian menunjukkan bahawa mereka berdua dijangkiti Sars-CoV-2. Rakan sebiliknya tidak menyedari gejala sehingga kemudian, tetapi kemudian - seperti anaknya - dia positif.

Hasilnya berbeza

Para saintis tidak menemui bukti coronavirus baru dalam sampel susu ibu wanita yang pertama kali terjejas. Sebaliknya, hasil sampel ibu kedua positif empat kali. Sebabnya ketika ini belum jelas, kata Münch. Selepas 14 hari, virus itu tidak lagi dapat dikesan dalam susu ibu dan ibu dan anaknya pulih dari Covid-19.

Ibu, yang kemudian jatuh sakit, memakai pelindung mulut dan hidung ketika mengendalikan anaknya dan membasmi kuman tangan dan payudaranya. Di samping itu, dia secara kerap mensterilkan peralatan untuk menyusu. Masih belum jelas sama ada bayi itu benar-benar dijangkiti semasa menyusu, para penyelidik menekankan.

"Kajian kami menunjukkan bahawa Sars-CoV-2 dapat ditemukan dalam susu ibu pada wanita yang menyusui dengan jangkitan akut. Tetapi kita belum tahu seberapa sering hal ini terjadi, sama ada virus dalam susu juga menular dan melalui penyusuan susu ibu dapat terjadi. dihantar ke bayi. "

Semua jelas dari WHO

Organisasi Kesihatan Sedunia (WHO) setakat ini tidak mencatat bukti adanya coronavirus baru dalam susu ibu. "Tidak ada alasan untuk mengelakkan atau menghentikan penyusuan," kata cadangan di laman web organisasi. (ag / dpa)

Tags.:  temu ramah Anak Bayi remaja 

Artikel Yang Menarik

add