Sirosis hati: menyelamatkan hati

Christiane Fux belajar kewartawanan dan psikologi di Hamburg. Editor perubatan yang berpengalaman telah menulis artikel majalah, berita dan teks fakta mengenai semua topik kesihatan yang dapat difikirkan sejak tahun 2001. Selain bekerja untuk, Christiane Fux juga aktif dalam bidang prosa. Novel jenayah pertamanya diterbitkan pada tahun 2012, dan dia juga menulis, merancang dan menerbitkan drama jenayahnya sendiri.

Lagi kiriman oleh Christiane Fux Semua kandungan diperiksa oleh wartawan perubatan.

Hati yang mengecut - disebut sirosis hati oleh doktor - belum dapat disembuhkan dan sering membawa maut. Tisu hati menjadi semakin parut dan secara beransur-ansur tidak dapat dikendalikan. Sekarang, untuk pertama kalinya, ada harapan untuk membantu pesakit pada tahap lanjut.

Hati sebenarnya adalah keajaiban pertumbuhan semula. Hati berlemak, misalnya, dapat pulih sepenuhnya dalam beberapa minggu. Situasinya berbeza dengan fibrosis hati, di mana tisu hati semakin parut dan akhirnya membawa kepada sirosis hati. Proses pembentukan semula ini adalah akibat keradangan organ yang kronik, jika tidak disedari. Pencetus yang mungkin adalah, misalnya, penyalahgunaan alkohol, kegemukan, ubat-ubatan tertentu atau bahkan penyakit hepatitis B atau C.

Tisu parut yang meluas

Alkoholik, misalnya, sering dapat menghentikan pembusukan organ detoksifikasi dengan menghindari alkohol - tetapi hanya sampai pada titik tertentu: "Sekiranya kerosakan pada hati terlalu besar, tisu parut mula merebak," kata Ronald Evens dari Howard Institut Perubatan Hughes. Walaupun organ sebenarnya tidak lagi tertekan. Tetapi sekarang penyelidik dan pasukannya telah menemui bahan aktif yang dapat menghentikan proses maut ini - dan malah membalikkannya lagi. Ini sudah berjaya, sekurang-kurangnya dalam percubaan dengan tikus.

Sel-sel stellate hepatik yang disebut memainkan peranan penting dalam mengubah tisu hati. Fungsi utama mereka adalah penyimpanan dan pelepasan vitamin A. terkawal. Di hati yang berpenyakit, sel-sel menolak beban vitamin A mereka dan berubah menjadi kilang mini penghasil fibrosis yang membentuk tisu parut di kawasan hati yang rosak.

Berhenti pengubahsuaian

Setakat ini, doktor telah berusaha menghentikan proses pembentukan semula menggunakan ubat anti-radang. Tetapi itu tidak berhasil: "Sel hati mempunyai pelbagai pilihan untuk mematikan kesan ubat," kata penulis kajian senior Michael Downs. Oleh itu, para penyelidik mencari kaedah lain untuk mencegah proses parut. Dengan berbuat demikian, mereka menemui calon yang sangat menjanjikan: bahan aktif JQ1. Ia menyekat protein BRD4, yang memainkan peranan utama dalam proses parut hati. "JQ1 tidak hanya melindungi dari parut, malah membalikkan reaksi fibrotik pada tikus," kata para penyelidik.

Dengan pendekatan baru, para saintis berharap dapat menemukan pilihan untuk memulihkan tisu hati yang parut untuk pertama kalinya. Terapi ini juga dapat membantu proses parut kronik pada organ lain - contohnya paru-paru, pankreas atau buah pinggang.

80,000 orang dengan penyakit hati

Di Jerman, lebih daripada 80,000 orang menderita penyakit hati, 20,000 dari mereka menderita sirosis hati. Penyebab utamanya adalah penyalahgunaan alkohol, diikuti oleh kegemukan dan jangkitan virus. Orang yang mempunyai pelbagai faktor risiko sangat berisiko - contohnya, orang yang berlebihan berat badan yang banyak mengambil alkohol. (rujuk)

Sumber: Ning Dinga et al .: BRD4 adalah sasaran terapi baru untuk fibrosis hati, Diterbitkan dalam talian sebelum dicetak 7 Disember 2015, doi: 10.1073 / pnas.1522163112, PNAS 7.12. 2015

Tags.:  kesihatan wanita tekanan majalah 

Artikel Yang Menarik

add