Osteoporosis: Pendengkur cenderung mempunyai tulang rapuh

Semua kandungan diperiksa oleh wartawan perubatan.

MunichBerdengkur pada waktu malam tidak hanya mengurangkan kualiti tidur. Sekiranya pernafasan berhenti semasa tidur (sleep apnea), kestabilan tulang juga boleh menderita.

Kai-Jen Tien dari Pusat Perubatan Chi Mei di Taiwan, para penyelidik dan rakan-rakannya, menganalisis apakah jeda pernafasan pada waktu malam memberi kesan kepada kesihatan tulang. Untuk melakukan ini, mereka membandingkan data dari 1377 pesakit dengan apnea tidur dengan nilai dari 20,656 orang yang tidak mengalami gangguan tidur ini. Dalam jangka masa enam tahun, ditindaklanjuti adakah dan di mana terdapat kehilangan tulang.

Dan memang: pesakit dengan gangguan tidur menderita hampir tiga kali lebih kerap tulang berpori daripada subjek perbandingan. Hubungannya sangat jelas pada wanita dan orang tua. "Gangguan tidur berulang yang disebabkan oleh apnea tidur obstruktif merosakkan badan - termasuk kerangka," Tien menyimpulkan. Nampaknya kekurangan oksigen secara berkala melemahkan tulang dan meningkatkan kemungkinan terkena osteoporosis. Oleh itu, penting untuk memasukkan fakta ini semasa mencegah kehilangan tulang.

Kekurangan bekalan oksigen

Dengan apnea tidur, otot lelangit lembut mengendur semasa tidur - lidah jatuh kembali ke kerongkong. Ini sebahagian atau bahkan menutup saluran udara. Dengkur terlalu sedikit atau tidak ada udara - ini boleh memakan masa hingga dua minit. Ini menyebabkan bekalan oksigen ke tisu tidak mencukupi. Badan menyedari ini dan memulakan panggilan bangun - orang yang berkenaan bangun sebentar. Bagi kebanyakan orang, kualiti tidur menderita akibatnya - dan prestasi pada keesokan harinya - ketara. Tetapi organisma juga rosak. Kita tahu bahawa apnea tidur meningkatkan risiko serangan jantung atau penyakit kardiovaskular yang lain.

Berdengkur adalah petunjuk penting

Petunjuk penting mengenai berhenti bernafas pada waktu malam adalah berdengkur - terutama jika tidur "gergaji" dengan kuat dan tidak teratur. Namun, tidak semua orang yang berhenti bernafas secara tidak sengaja pada waktu malam pergi ke doktor - terutamanya kerana kebanyakan mereka tidak menyedari masalah itu sendiri. Itulah sebabnya mengapa tidak ada angka konkrit mengenai berapa banyak orang yang benar-benar menderita apnea tidur. Walau bagaimanapun, para pakar menganggarkan bahawa gangguan itu mempengaruhi sekitar dua hingga empat peratus orang dewasa berusia antara 30 dan 60 tahun. Lelaki mengalami jeda pernafasan lebih kerap daripada wanita, terutamanya apabila mereka mempunyai berat badan yang terlalu banyak pada tulang rusuk mereka.

Oleh itu, jika anda mengetahui bahawa anda mendengkur dan merasa lemas dan keletihan pada waktu siang, anda harus berjumpa doktor. Sekiranya perlu, dia boleh merujuknya ke makmal tidur untuk mendapatkan penjelasan. (lh)

Sumber: Yu-Li Chen et al. Apnea Tidur Obstruktif dan Risiko Osteoporosis: Kajian Kohort Berdasarkan Penduduk di Taiwan. Jurnal Endokrinologi & Metabolisme Klinikal, 2014; jc.2014-1718 DOI: 10.1210 / jc.2014-1718

Tags.:  kaki sihat Anak Bayi khasiat 

Artikel Yang Menarik

add