Remdesivir: Pusingan seterusnya untuk pembawa harapan

Christiane Fux belajar kewartawanan dan psikologi di Hamburg. Editor perubatan yang berpengalaman telah menulis artikel majalah, berita dan teks fakta mengenai semua topik kesihatan yang dapat difikirkan sejak tahun 2001. Selain bekerja untuk, Christiane Fux juga aktif dalam bidang prosa. Novel jenayah pertamanya diterbitkan pada tahun 2012, dan dia juga menulis, merancang dan menerbitkan drama jenayahnya sendiri.

Lagi kiriman oleh Christiane Fux Semua kandungan diperiksa oleh wartawan perubatan.

Selepas Amerika Syarikat, Agensi Ubat-ubatan Eropah (EMA) kini telah meluluskan rawatan dengan ubat Remdesivir untuk lebih banyak orang dengan coronavirus. Berbeza dengan apa yang awalnya diharapkan, ubat ini tidak memberikan kejayaan untuk menyelamatkan pesakit Covid 19 yang meluas. Tetapi dengan ketara dapat memendekkan tempoh penyakit bagi orang yang sakit parah.

Harapan besar, kekecewaan yang mendalam

Pada mulanya, remdesivir dianggap harapan besar dalam rawatan orang yang dijangkiti Sars-CoV-2. Pertama, terdapat beberapa kajian kes dari China yang kelihatan menjanjikan. Kemudian, hasil interim dari penyelidikan yang tidak ditujukan untuk orang awam bocor, menunjukkan kemungkinan penembusan: pesakit hospital yang sakit parah hampir pulih secara konsisten setelah menerima remdesivir.

Tetapi kemudian kajian lain dari China tiba-tiba membantutkan harapan: Ia tidak menunjukkan bukti yang jelas mengenai pengurangan kematian akibat Covid-19 melalui ubat tersebut (houseofgoldhealthproducts dilaporkan dalam artikel Remdesivir: Adakah ubat Ebola membantu Covid-19?).

Remdesivir memendekkan tempoh penyakit

Sekarang calon memasuki pusingan yang lain.Ubat itu, jika tidak melindungi orang sakit parah dari kematian, setidaknya mempercepat pemulihan orang yang sakit parah. Ini bukan sahaja penting bagi setiap pesakit. Ini dapat membantu mencegah hospital yang ditakuti ramai dalam gelombang kedua wabak ini.

Menurut hasilnya, remdesivir dapat mengurangkan lama penyakit pada pesakit yang sakit parah tetapi belum memerlukan pengudaraan dari 15 hingga 11 hari. Itu sepertiga yang baik. Data tidak menunjukkan bahawa ubat itu sebenarnya mencegah kematian. Ia juga positif bahawa produk tersebut dapat diterima secara keseluruhan. Penilaian akhir kemungkinan kesan sampingan masih belum selesai.

Menurut Christoph Spinner, pakar penyakit berjangkit di Klinik Rechts der Isar di Munich, Remdesivir adalah ubat pertama yang menunjukkan pengaruh positif terhadap perjalanan Covid-19 dalam kajian. "Ini lebih dari awal," kata doktor di ZDF.

Penggunaan yang lebih luas sekarang juga di Jerman

AS membenarkan penggunaan Remdesivir secara meluas pada awal Mei - dalam proses pantas. Ini belum mendapat persetujuan sebenar. Tetapi ia membolehkan ubat itu digunakan secara meluas di luar kajian. Kini EMA telah mengikutinya.

Pada asalnya, Remdesivir dikembangkan untuk melawan virus Ebola yang berkaitan. Tetapi walaupun mekanisme yang mendasari - untuk memperlambat replikasi virus - nampaknya berfungsi di makmal, remdesivir tidak membantu melawan patogen Ebola dalam praktiknya. Nampaknya berbeza dengan Sars-Cov-2.

Tags.:  pencegahan menopaus kesihatan wanita 

Artikel Yang Menarik

add