koma

dan Carola Felchner, wartawan sains

Christiane Fux belajar kewartawanan dan psikologi di Hamburg. Editor perubatan yang berpengalaman telah menulis artikel majalah, berita dan teks fakta mengenai semua topik kesihatan yang dapat difikirkan sejak tahun 2001. Selain bekerja untuk, Christiane Fux juga aktif dalam bidang prosa. Novel jenayah pertamanya diterbitkan pada tahun 2012, dan dia juga menulis, merancang dan menerbitkan drama jenayahnya sendiri.

Lagi kiriman oleh Christiane Fux

Carola Felchner adalah penulis bebas di jabatan perubatan dan penasihat latihan dan pemakanan yang diperakui. Dia bekerja di pelbagai majalah dan portal dalam talian sebelum menjadi wartawan bebas pada tahun 2015. Sebelum memulakan latihan, dia belajar terjemahan dan tafsiran di Kempten dan Munich.

Lebih banyak mengenai pakar Semua kandungan diperiksa oleh wartawan perubatan.

Koma adalah keadaan tidak sedarkan diri yang berpanjangan dari mana orang yang bersangkutan tidak dapat dibangunkan. Dalam keadaan koma terdalam, refleks normal dilumpuhkan. Orang yang terjejas tidak lagi menangkis rangsangan kesakitan dan murid-muridnya tidak bertindak balas terhadap cahaya. Sebilangan pesakit koma memasuki koma (sindrom apallic) atau mencapai keadaan sedar minimum (MCS). Yang lain kembali sedar, tetapi hampir lumpuh (sindrom terkunci).

Gambaran ringkas

  • Apa itu koma? Kesedaran tidak sedarkan diri yang berpanjangan dan bentuk kesedaran terjejas yang paling teruk. Terdapat tahap koma yang berbeza dari ringan (pesakit bertindak balas terhadap rangsangan tertentu) hingga mendalam (tidak ada reaksi lagi).
  • Bentuk: Selain koma klasik, terdapat keadaan vegetatif, keadaan kesedaran minimum, koma tiruan dan sindrom terkunci.
  • Punca: mis. Penyakit otak (seperti strok, kecederaan otak traumatik), gangguan metabolik (seperti kekurangan oksigen, hipoglikemia / hipoglikemia), keracunan (mis. Dari ubat, racun, anestetik)
  • Bila berjumpa doktor Sentiasa! Segera hubungi ambulans sekiranya seseorang jatuh koma.
  • Terapi: Rawatan penyebabnya, rawatan perubatan intensif, jika perlu pemakanan / pengudaraan buatan, rangsangan otak melalui urut, cahaya, muzik, pertuturan, dll.

Koma: keterangan

Istilah "koma" berasal dari bahasa Yunani. Ia bermaksud sesuatu seperti "tidur nyenyak". Seseorang yang berada dalam keadaan koma tidak lagi dapat terbangun dan hanya bertindak balas terhadap tahap rangsangan luaran seperti cahaya atau kesakitan. Dalam keadaan koma yang mendalam, mata hampir selalu tertutup. Koma adalah bentuk kesedaran terjejas yang paling teruk.

Oleh kerana teknik pencitraan moden membolehkan pandangan mengenai aktiviti otak, pemahaman tentang keadaan koma telah berubah secara mendasar. Menjadi semakin jelas bahawa batas antara kesedaran aktif dan koma adalah lancar.

Bergantung pada kedalaman koma, terdapat empat tahap koma:

  • Koma sedikit, tahap I: Pesakit bertindak balas terhadap rangsangan yang menyakitkan dengan gerakan pertahanan yang disasarkan. Murid anda berkontrak apabila terkena cahaya.
  • Koma sedikit, tahap II: Pesakit hanya menangkis rangsangan yang menyakitkan dengan cara yang tidak disasarkan. Refleks murid berfungsi.
  • Koma dalam, tahap III: Pesakit tidak lagi menunjukkan reaksi pertahanan kesakitan, tetapi hanya pergerakan yang tidak disasarkan. Reaksi pupilari hanya berfungsi dengan lemah.
  • Koma dalam, tahap IV: Pesakit tidak lagi menunjukkan reaksi kesakitan sama sekali, murid-murid melebar dan tidak bertindak balas terhadap cahaya.

Koma boleh berlangsung dari beberapa hari hingga maksimum beberapa minggu. Kemudian keadaan pesakit biasanya bertambah baik atau berlaku kematian otak.

Peralihan yang lancar

Koma semakin tidak lagi difahami sebagai keadaan statik, tetapi sebagai proses yang dapat diubah. Koma, koma (sindrom apallic) dan keadaan sedar minimum (MCS) dapat mengalir satu sama lain. Sebilangan pesakit kembali sedar tetapi hampir lumpuh sepenuhnya. Pakar kemudian bercakap mengenai sindrom terkunci (LiS; ke bahasa Jerman: sindrom terperangkap / terperangkap).

Keadaan ini berbeza terutamanya dalam tahap aktiviti otak, refleks dan reaksi kesakitan yang ada dan kemampuan untuk bertindak balas terhadap rangsangan luaran. Dan kemungkinan semakin jelas bahawa pulau-pulau kesadaran juga dapat hadir dalam keadaan koma.

Koma sebagai reaksi pelindung

Beberapa pakar neuropsikologi sekarang menganggap bahawa koma bukanlah keadaan pasif, tetapi reaksi pelindung aktif. Diasumsikan bahawa mereka yang terjejas telah mundur ke tahap kesedaran yang sangat mendalam setelah kerosakan otak. Namun, dengan bantuan terapi, mereka dapat berjaya mendapatkan kembali akses ke dunia.

Koma: penyebab dan kemungkinan penyakit

Koma boleh disebabkan secara langsung oleh kecederaan atau penyakit pada otak. Kadang kala, ketidakseimbangan metabolik yang teruk menyebabkan koma. Selain itu, mabuk oleh ubat-ubatan atau racun lain boleh menjadi penyebab ketidaksadaran yang mendalam.

Penyakit otak

  • strok
  • kecederaan otak trauma
  • Meningitis
  • Keradangan otak (ensefalitis)
  • Pendarahan otak
  • Serangan epilepsi
  • Barah otak

Gangguan metabolik (koma metabolik)

  • Kegagalan peredaran darah
  • Kekurangan oksigen
  • Gula darah rendah (hipoglikemia)
  • Hipoglikemia (hiperglikemia, koma hiperosmolar, koma diabetes)
  • Kegagalan ginjal (koma uremik)
  • Kekurangan hepatik (koma hepatik)

Keracunan

  • Dadah (mis. Alkohol, mabuk)
  • Racun
  • Anestetik

Koma: bentuk utama

Selain koma klasik, terdapat bentuk koma di mana kesedaran masih kelihatan hingga tahap tertentu.

Keadaan vegetatif (sindrom apallic)

Keadaan vegetatif adalah keadaan di alam bayangan antara koma dan kesedaran. Istilah ini dicipta pada tahun 1970-an. Dianggarkan sehingga 5,000 orang di Jerman tinggal di negara vegetatif.

Kerana mata terbuka dan kemampuan bergerak, mereka yang terjejas kelihatan terjaga walaupun tidak sedar. Namun, pandangannya tetap atau berkeliaran selama-lamanya. Pesakit dalam keadaan vegetatif harus diberi makan secara buatan, tetapi mereka boleh, misalnya, menahan, tersenyum atau menangis. Walau bagaimanapun, dalam keadaan vegetatif sebenar, pergerakan ini adalah refleks tidak sedar. Istilah bahasa Inggeris "Persistent Vegetative State" (PVS) menunjukkan bahawa fungsi sistem saraf autonomi seperti pernafasan, degupan jantung dan irama tidur masih berfungsi, sementara fungsi kognitif yang lebih tinggi lumpuh.

Sebab keadaan koma adalah kerosakan pada serebrum, yang membentuk lapisan luar organ pemikiran manusia. Ini menyelimuti struktur otak yang lebih dalam seperti mantel, itulah sebabnya seseorang bercakap tentang "sindrom apallic" (bahasa Yunani untuk "tanpa mantel"). Serebrum memproses semua kesan deria: melihat, mendengar, merasakan, merasakan dan berbau. Ia menyimpan kenangan dan merupakan tempat duduk kesedaran. Ia hampir gagal sepenuhnya kerana kecederaan, penyakit, atau kekurangan oksigen ke otak.

Pesakit dapat bertahan hidup dalam keadaan vegetatif selama bertahun-tahun. Dalam beberapa kes, otak pulih dan berfungsi secara beransur-ansur kembali, walaupun hanya sebahagian. Mengikut keadaan pengetahuan semasa, sukar untuk meramalkan otak mana yang akan bangun kembali dari alam bayangan antara kesedaran dan koma.

Keadaan Sedar Minimum (MCS)

Pada pandangan pertama, keadaan kesedaran minimum dan keadaan vegetatif nampak serupa. Pesakit mempunyai irama tidur-bangun yang dikendalikan oleh sistem saraf autonomi. Kerana mata terbuka, pergerakan dan permainan saya, mereka kelihatan terjaga buat sementara waktu.

Tetapi sementara pesakit dalam keadaan vegetatif, sekurang-kurangnya menurut doktrin, hanya mampu refleks tidak sedar, pesakit dalam keadaan kesedaran minimum kadang-kadang menunjukkan reaksi yang disasarkan terhadap rangsangan luaran (seperti suara, sentuhan) atau bahkan ekspresi perasaan di kehadiran saudara-mara.

Ketika beberapa pesakit meluncur dari keadaan vegetatif ke tahap kesedaran minimum, para saintis dan doktor melihat batas antara kedua keadaan semakin cair.

Kemungkinan seseorang akan terbangun dari Keadaan Minimum Kesadaran jauh lebih tinggi daripada ketika mereka terbangun dari keadaan vegetatif. Sekiranya keadaan tidak bertambah baik dalam dua belas bulan pertama, kemungkinan pesakit akan sembuh berkurang dengan ketara. Walaupun begitu, pesakit yang bangun tidur biasanya cacat teruk kerana kerosakan otaknya yang teruk.

Koma buatan

Kes khas adalah koma tiruan, di mana doktor meletakkan orang yang cedera parah atau orang sakit dengan bantuan anestetik. Tegasnya, ini bukan koma, tetapi anestetik jangka panjang. Apabila ubat dihentikan, pesakit bangun. Oleh kerana pesakit hanya mengalami sedikit penenang, ada yang mengingati kejadian koma buatan.

Sindrom terkunci

Sindrom terkunci yang disebut sebenarnya bukan bentuk koma. Namun, tanpa penyelidikan lebih lanjut, ia dapat dengan mudah dikelirukan dengan keadaan vegetatif, yang berkaitan dengan paraplegia. Pesakit sindrom terkunci terjaga dan sedar sepenuhnya tetapi lumpuh sepenuhnya. Sebilangannya masih ada yang dapat mengawal mata mereka dan dapat berkomunikasi dengan sekelip mata.

Koma: Bilakah anda perlu berjumpa doktor?

Kehilangan kesedaran selalu menjadi kecemasan perubatan. Oleh itu, selalu hubungi doktor kecemasan. Sehingga ini tiba, anda menyediakan pertolongan cemas. Khususnya, pastikan pesakit bernafas. Sekiranya ini tidak berlaku, mulailah tekanan dada dengan segera.

Koma: Doktor melakukan perkara itu

Selalunya sukar untuk menentukan sejauh mana sebenarnya koma. Fakta bahawa pesakit tidak bertindak balas terhadap arahan seperti "melihat saya" atau "memerah tangan saya" tidak semestinya mengatakan apa-apa mengenai tahap kesedaran mereka.

Ia juga sukar untuk membezakan antara keadaan vegetatif dan keadaan kesedaran minimum. Telah ditunjukkan bahawa sebilangan pesakit koma masih memproses pernyataan lisan.

Kaedah yang memetakan aktiviti elektrik di otak adalah bantuan diagnostik yang penting. Penggunaan tenaga otak dapat ditentukan dengan bantuan tomografi pelepasan positron (PET). Pengimejan resonans magnetik fungsional (fMRI) menunjukkan sama ada dan kawasan otak mana yang dapat diaktifkan oleh gambar atau ayat.

Tetapi imbasan otak seperti itu tidak boleh dipercayai 100 peratus. Diagnosis dapat dipalsukan oleh fakta bahawa pesakit dengan keadaan kesedaran yang minimum terjebak dalam keadaan tidak sedarkan diri yang lebih dalam semasa pemeriksaan. Dalam kes itu, momen sedar tidak ditangkap. Oleh itu para pakar meminta pesakit koma dihantar melalui imbasan otak beberapa kali sebelum diagnosis dibuat.

terapi

Terapi koma pada mulanya memberi tumpuan kepada merawat penyakit yang mencetuskan koma. Selain itu, orang yang berada dalam keadaan koma biasanya memerlukan rawatan intensif. Bergantung pada kedalaman koma, mereka diberi makan secara artifisial atau bahkan berventilasi. Di samping itu, kadang-kadang ada tindakan fisioterapi dan terapi pekerjaan.

Bagi orang yang berada dalam keadaan vegetatif atau dengan keadaan kesedaran yang minimum, para penyelidik koma semakin menuntut langkah terapi kekal yang menawarkan rangsangan deria otak. Otak yang ditangani dengan cara ini lebih cenderung untuk kembali bekerja. Contohnya, urut, cahaya berwarna, pergerakan di dalam air atau muzik sesuai, tetapi di atas segalanya sentuhan penuh kasih sayang dan alamat langsung pesakit. Saudara mara memainkan peranan penting dalam pengaktifan.

Sekurang-kurangnya, imbasan otak harus digunakan untuk memeriksa secara berkala sama ada keadaan pesakit koma jangka panjang telah bertambah baik, walaupun tidak ada tanda-tanda luaran ini.

Koma: Anda boleh melakukannya sendiri

Seseorang yang koma memerlukan pertolongan. Selain penjagaan fizikal, ini juga merangkumi sokongan manusia. Bukan hanya persoalan etika, tetapi terdapat bukti yang semakin meningkat bahawa banyak orang yang koma tidak sedarkan diri sepenuhnya. Oleh itu, merawat pesakit dengan penuh kasih dan hormat adalah sangat penting.

Ini mempunyai kesan, walaupun tidak selalu dapat dilihat dari luar. Pesakit koma khususnya sering bertindak balas terhadap rangsangan yang mencintai dengan perubahan pada degupan jantung dan pernafasan mereka. Nada otot dan ketahanan kulit juga berubah.

Walaupun pengasuh dan saudara-mara tidak dapat mengetahui berapa banyak pesakit benar-benar merasakan koma, mereka harus selalu bersikap seolah-olah pesakit dapat melihat dan memahami segalanya.

Tags.:  kecergasan mata terapi 

Artikel Yang Menarik

add