Afasia kronik: terapi pertuturan membantu

Larissa Melville menamatkan latihannya dalam pasukan editorial . Setelah belajar biologi di Ludwig Maximilians University dan Technical University of Munich, dia mula-mula mengenali media digital dalam talian di Focus dan kemudian memutuskan untuk belajar kewartawanan perubatan dari awal.

Lebih banyak mengenai pakar Semua kandungan diperiksa oleh wartawan perubatan.

Gangguan pertuturan selalunya disebabkan oleh strok. Terapi pertuturan intensif juga dapat membantu gangguan berterusan, kajian baru menunjukkan.

Selama lebih dari sepuluh tahun, garis panduan Persatuan Jerman untuk Neurologi telah mengesyorkan terapi pertuturan intensif sebagai penyelesaian ideal untuk afasia kronik. Tetapi insurans kesihatan tidak selalu menanggung kos. Sebabnya: Sejauh ini, terdapat kekurangan kajian saintifik yang membuktikan keberkesanannya. Kini terdapat kajian baru yang menunjukkan faedah rawatan.

Terapi pertuturan tiga minggu

Ahli sains saraf Caterina Breitenstein dan rakannya dari University Clinic for Neurology Umum di Münster telah mengkaji keberkesanan terapi pertuturan intensif pada 156 pesakit strok. Hasilnya: Rawatan intensif selama tiga minggu meningkatkan kemahiran komunikasi verbal subjek ujian dalam situasi sehari-hari yang tidak terlatih. Ini termasuk menangguhkan temu janji doktor melalui telefon. Kejayaan terapi itu berlangsung: Walaupun setelah enam bulan, kemahiran bahasa pesakit masih meningkat.

"Untuk projek penyelidikan kami, hanya pesakit yang memenuhi syarat untuk mereka yang mengalami strok terakhir sekurang-kurangnya enam bulan sebelum permulaan terapi dan yang mengalami gangguan bahasa kekal," jelas Breitenstein. Kerana setelah setengah tahun gejala afasia telah mengeras dan tidak ada peningkatan yang diharapkan tanpa rawatan intensif.

Sepuluh jam seminggu sesi kumpulan dan individu

Pada awal kajian, para peserta menyelesaikan banyak ujian bahasa. Ini membolehkan para penyelidik menentukan tahap keparahan afasia. Kemudian mereka membahagikan subjek secara rawak kepada dua kumpulan. "Untuk kumpulan intervensi, terapi pertuturan intensif tiga minggu dimulakan segera, untuk yang lain, kumpulan kawalan, hanya setelah tempoh menunggu tiga minggu," kata Breitenstein.

Untuk tujuan ini, para peserta menyelesaikan satu program kumpulan dan sesi individu sekurang-kurangnya sepuluh jam seminggu. Mereka juga diminta untuk berlatih sendiri sekurang-kurangnya satu jam sehari. Sebagai contoh, mereka menyelesaikan latihan mencari perkataan yang sama beberapa kali, di mana mereka harus mengisi istilah yang tidak ada dalam klausa. Kalimat-kalimat itu mengandungi situasi sehari-hari, kerana para penyelidik mengesyaki bahawa otak belajar secara lestari melalui pengulangan dan kemudian menemukan kata-kata yang tepat dengan lebih cepat dalam kehidupan seharian.

Main peranan dengan tangan dan kaki

Di samping itu, para peserta belajar dalam permainan main peranan untuk menggunakan keseluruhan repertoar mereka sebagai alat ekspresi. Contohnya: Subjek ujian harus menunjukkan kepada terapis cara yang betul di peta bandar - tidak hanya dengan kata-kata, tetapi juga dengan bahasa tubuhnya. "Dengan permainan peranan seperti ini, kami ingin mendorong pesakit untuk mengimbangi gangguan mereka dengan bentuk komunikasi bukan lisan," kata pengarang bersama Annette Baumgärtner.

Aphasia berasal dari bahasa Yunani dan sebenarnya bermaksud "ketiadaan ucapan". Mereka yang terjejas tidak lagi dapat mencari kata-kata yang tepat, sukar untuk membuat diri mereka difahami dan sering merasa sukar untuk memahami apa yang cuba diberitahu oleh orang lain. Dan mereka juga menghadapi masalah membaca dan menulis. Keterukan afasia berbeza dari pesakit ke pesakit. Dalam 85 peratus kes, afasia kronik disebabkan oleh strok yang merosakkan pusat bahasa.

Sumber:

Breitenstein C. et al.: Terapi pertuturan dan bahasa intensif pada pesakit dengan afasia kronik selepas strok: percubaan rawak, titik terbuka, titik buta, percubaan terkawal dalam persekitaran rawatan kesihatan. The Lancet. DOI: http://dx.doi.org/10.1016/S0140-673630067-3

Siaran akhbar Westfälische Wilhelms-Universität Münster dari 03.03.2017: Kajian unik di seluruh dunia membuktikan keberkesanan terapi pertuturan intensif dalam afasia kronik

Tags.:  penjagaan warga tua kecergasan sukan ubat perjalanan 

Artikel Yang Menarik

add