Hipoglikemia (gula darah rendah)

dan Carola Felchner, wartawan sains

Marian Grosser belajar perubatan manusia di Munich. Di samping itu, doktor, yang berminat dalam banyak perkara, berani membuat jalan memutar yang menarik: mempelajari falsafah dan sejarah seni, bekerja di radio dan, akhirnya, juga untuk seorang Netdoctor.

Lebih banyak mengenai pakar

Carola Felchner adalah penulis bebas di jabatan perubatan dan penasihat latihan dan pemakanan yang diperakui. Dia bekerja di pelbagai majalah dan portal dalam talian sebelum menjadi wartawan bebas pada tahun 2015. Sebelum memulakan latihan, dia belajar terjemahan dan tafsiran di Kempten dan Munich.

Lebih banyak mengenai pakar Semua kandungan diperiksa oleh wartawan perubatan.

Hipoglikemia adalah istilah perubatan untuk gula darah rendah. Tahap gula darah yang terlalu rendah sangat berbahaya bagi otak kerana bergantung pada gula sebagai sumber tenaga. Tubuh bertindak balas terhadap kekurangan dengan gejala tekanan seperti berpeluh, jantung berdegup dan gegaran. Hipoglisemia yang teruk malah mengancam nyawa. Diabetes khususnya berulang kali dipengaruhi oleh perkara ini. Baca semua yang anda perlu ketahui mengenai sebab, gejala, dan rawatan hipoglikemia.

Gambaran ringkas

  • Apa itu hipoglikemia? Hipoglikemia, iaitu penurunan kadar gula dalam darah di bawah 50 mg / dl
  • Gejala: i.a. Gementar, jantung berdegup, kulit pucat, mengidam, mungkin loya, sakit kepala, sukar menumpukan perhatian
  • Punca: Hipoglikemia berlaku apabila badan menggunakan lebih banyak glukosa daripada yang ada. Pencetus yang mungkin berlaku ialah diabetes mellitus dan gangguan metabolik lain, gangguan hormon, intoleransi, ubat-ubatan.
  • Pertolongan cemas: Tahap gula darah dapat dinormalisasi semula dengan minuman manis atau glukosa. Dalam kes yang teruk, infus mungkin diperlukan.
  • Bahaya: Hipoglikemia yang teruk boleh menyebabkan kejang, lumpuh, gangguan pernafasan dan peredaran darah dan tidak sedarkan diri. Dalam kes yang melampau, hipoglikemia yang teruk boleh membawa maut.

Hipoglikemia: keterangan

Hipoglikemia (sehari-hari: gula darah rendah) adalah apabila kepekatan gula darah (glukosa) turun ke nilai di bawah 50 miligram per desiliter (mg / dl).

Biasanya, pada orang yang sihat, pelbagai hormon memastikan kepekatan glukosa dalam darah tetap berada dalam julat tertentu. Dalam keadaan berpuasa, ia adalah antara 70 dan 100 mg / dl.

Sekiranya gula darah turun terlalu rendah, pelbagai gejala berlaku seperti kegelisahan, keinginan, gegaran dan berdebar-debar, kemudian juga kebingungan dan akhirnya koma.

Apabila hipoglikemia menjadi ketara berbeza dari orang ke orang. Pada sesetengah orang, tanda-tanda hipoglikemia muncul pada tahap melebihi 50 mg / dl, sementara yang lain tidak merasakan sebarang gejala walaupun pada tahap yang lebih rendah.

Mencegah hipoglikemia

Pesakit kencing manis lebih cenderung menderita hipoglikemia. Malangnya, mereka merasakan simptom hipoglisemia terlambat atau tidak sama sekali. Lebih penting lagi bagi mereka yang terjejas untuk mengetahui keadaan gula darah yang terlalu rendah.

Dalam kursus latihan khas - yang dijalankan sama ada oleh doktor atau penasihat diabetes - orang yang menghidap diabetes belajar bagaimana mengenali hipoglisemia yang akan datang pada masa yang tepat dan bagaimana untuk bertindak balas terhadapnya dengan betul.

Hipoglikemia: gejala

Tahap gula yang rendah bermaksud tekanan yang tinggi bagi organisma. Di atas segalanya, tubuh mesti memastikan bekalan otak, yang bergantung pada glukosa sebagai pembawa tenaga. Selain itu, mempercepat glikogenolisis (pemecahan glikogen menjadi glukosa) dan pembentukan gula baru (glukoneogenesis). Ini dicapai oleh fakta bahawa kelenjar adrenal semakin melepaskan hormon stres kortisol dan adrenalin ke dalam darah.

Gejala khas hipoglikemia berkembang akibatnya:

  • Pening
  • kegelisahan dalaman dan kerengsaan dalaman
  • berpeluh secara tiba-tiba (peluh sejuk)
  • Menggeletar
  • Kulit pucat
  • Palpitasi dan peningkatan tekanan darah
  • Mengidam, kadang-kadang loya dan muntah

Gejala hipoglikemia yang teruk

Kekurangan glukosa di otak juga boleh menyebabkan gejala neurologi ketika hipoglikemia berkembang. Tanda-tandanya ialah:

  • sakit kepala
  • Keletihan dan kelemahan
  • Kesukaran menumpukan perhatian dan disorientasi
  • Gangguan pertuturan
  • Lumpuh, jarang juga gejala kelumpuhan
  • Tidak sedar, pengsan
  • Kejang
  • Masalah penyelarasan

Hipoglikemia: Gejala Semasa Tidur

Ramai pesakit diabetes takut jatuh ke hipoglikemia semasa tidur. Sebenarnya, pengawalan hormon tidak berfungsi dengan baik pada waktu malam seperti yang berlaku ketika terjaga. Gejala hipoglikemia pada waktu malam adalah sama seperti pada siang hari. Walau bagaimanapun, selalunya tidur tidak menyedarinya, tetapi hanya tidur dengan teruk. Oleh itu, jika anda merasa keletihan yang tidak dapat dijelaskan pada waktu siang, anda harus berbincang dengan doktor anda. Ini mungkin disebabkan oleh penurunan gula darah setiap malam. Maka dapat membantu menyesuaikan dos ubat diabetes (terutama insulin basal), untuk makan sebelum tidur dan untuk mengelakkan senaman dan alkohol pada waktu petang.

Hipoglikemia: penyebab dan kemungkinan penyakit

Hipoglikemia selalu berlaku apabila badan menggunakan lebih banyak glukosa daripada yang ada. Biasanya, ketika kadar gula darah turun, hormon memicu pembebasan glukosa dari kedai (iaitu, pemecahan glikogen), menyebabkan kadar gula darah meningkat lagi. Walau bagaimanapun, mekanisme ini dapat terganggu - baik kerana peraturan hormon tidak berfungsi atau kerana penyimpanan glikogen kosong.

Walaupun gula darah habis dengan cepat, mis. B. Bersenam, hasilnya kadang-kadang hipoglikemia. Latihan diabetes adalah selamat jika anda makan dengan cukup.

Terdapat banyak kemungkinan penyebab hipoglikemia. Walau bagaimanapun, selalunya pesakit diabetes terjejas. Namun, selalunya gangguan metabolik, gangguan hormon dan penyakit hati juga menjadi penyebab hipoglikemia.

Hipoglikemia pada pesakit diabetes

Fakta bahawa orang yang menderita diabetes mellitus agak kerap masuk ke dalam hipoglikemia nampaknya tidak logik pada pandangan pertama. Kerana dengan pesakit diabetes masalahnya sebenarnya adalah peningkatan kadar glukosa dalam darah kerana insulin hormon penurun gula darah tidak lagi berfungsi dengan baik atau dihasilkan dalam jumlah yang terlalu kecil. Oleh itu, mengapa pesakit diabetes mempunyai gula darah yang terlalu rendah?

Kesalahan permohonan ubat

Sebilangan besar kesalahan (tetapi tidak selalu) kesalahan dalam terapi. Diabetes dirawat dengan ubat-ubatan yang menurunkan gula darah - ubat hipoglikemik oral dan / atau suntikan insulin.

Dalam kes ubat diabetes oral, yang disebut sulfonylureas (seperti glibenclamide) khususnya boleh menyebabkan hipoglikemia sekiranya berlaku overdosis. Ubat itu merangsang pankreas untuk mengeluarkan lebih banyak insulin ke dalam darah.

Orang yang menghidap diabetes biasanya melakukan suntikan insulin sendiri. Mereka selalu perlu menyesuaikan dos mengikut berapa banyak karbohidrat yang terkandung dalam makanan yang dirancang dan seberapa aktifnya mereka. Walau bagaimanapun, jika pesakit menyuntik terlalu banyak insulin (contohnya kerana mereka terlalu tinggi jumlah karbohidrat dalam makanan atau tidak aktif), hipoglikemia boleh berlaku.

Namun, mengenai insulin, bukan hanya jumlah yang diberikan, tetapi juga waktu sebelum makanan disuntik. Sekiranya suntikan terlalu awal atau pengosongan gastrik ditunda kerana kandungan lemak atau protein yang tinggi, kadar gula darah akan turun sebelum glukosa baru masuk ke dalam darah. Walau bagaimanapun, hipoglikemia juga boleh berlaku jika pesakit diabetes menyuntik insulin waktu makan tetapi kemudian tidak memakan apa-apa.

Penting juga agar pesakit selalu menyuntik insulin ke dalam lemak subkutan dan tidak secara tidak sengaja ke dalam otot. Kerana dari situ hormon mungkin masuk ke dalam aliran darah terlalu cepat.

Hipoglikemia dari alkohol

Beberapa faktor dapat mengurangkan tahap glukosa dalam darah. Alkohol, misalnya, mengurangkan pembebasan glukosa dari hati dan dengan itu meningkatkan risiko hipoglikemia.

Hipoglisemia: Senaman

Latihan fizikal dan sukan juga menurunkan kadar gula dalam darah dan dengan itu keperluan untuk insulin atau tablet penurun gula darah. Hasilnya kadang-kadang hipoglikemia.

Hipoglikemia: kelenjar tiroid

Tiroid juga boleh memainkan peranan. Hipoglisemia "secara tidak sengaja" boleh berlaku sekiranya terdapat kelenjar tiroid yang tidak aktif (belum ditemui). Ini kerana kerosakan berfungsi meningkatkan kepekaan insulin sel, sehingga gula darah masuk ke dalam sel dengan lebih cepat.

Pengeluaran insulin yang berlebihan

Pada diabetes mellitus jenis 2, pengeluaran insulin sering meningkat pada awal penyakit. Tubuh berusaha untuk mengimbangi keberkesanan hormon yang dikurangkan. Setelah makan, jumlah berlebihan insulin mengangkut terlalu banyak glukosa yang terkumpul ke dalam sel. Fenomena ini dikenali sebagai hipoglikemia postprandial.

Hipoglikemia tanpa diabetes

Walaupun biasanya berlaku berkaitan dengan diabetes, hipoglikemia juga mungkin berlaku tanpa diabetes.

Penyebab hipoglikemia hormon

Pelbagai gangguan hormon dapat mencetuskan hipoglikemia, yang biasanya terjadi bersamaan dengan gejala lain. Sebagai contoh, hipoglikemia boleh disebabkan oleh korteks adrenal yang tidak aktif. Ini menghasilkan pelbagai hormon, termasuk kortisol dan adrenalin. Kedua-duanya membantu tubuh mengatasi hipoglikemia. Sekiranya pengeluaran hormon di kelenjar adrenal terganggu, kesan ini tidak berlaku.

Korteks adrenal tidak berfungsi secara bebas, tetapi dikendalikan oleh kelenjar pituitari (kelenjar pituitari). Sekiranya fungsi mereka disekat, korteks adrenal juga menghasilkan lebih sedikit hormon. Di samping itu, TSH dan somatotropin terbentuk di kelenjar pituitari - dua hormon yang secara langsung atau tidak langsung meningkatkan kadar gula darah. Oleh itu, kelenjar pituitari yang tidak aktif sering dikaitkan dengan hipoglikemia.

Insulinoma jarang berlaku, kebanyakannya tumor jinak di pankreas yang menghasilkan semakin banyak insulin dengan cara yang tidak terkawal. Mereka yang terkena berulang kali menderita hipoglikemia yang awalnya tidak dapat dijelaskan.

Glukagon sangat penting untuk meningkatkan kepekatan glukosa dalam darah. Walau bagaimanapun, kekurangan glukagon sahaja sebagai penyebab hipoglikemia jarang berlaku.

Hipoglikemia dari berpuasa dan berdiet

Diet yang tidak betul juga boleh menyebabkan hipoglikemia - terutamanya berpuasa dan diet yang terlalu ketat. Tetapi jika anda melewatkan makan, anda tidak perlu bimbang dengan hipoglikemia yang mengancam. Tubuh biasanya mempunyai cadangan yang cukup untuk menampung kekurangan glukosa sementara. Namun, jika ada faktor risiko tambahan seperti pengambilan alkohol sebelumnya atau penggunaan ubat-ubatan tertentu, anda harus memastikan bahawa karbohidrat diisi semula pada waktunya.

Punca lain dari hipoglikemia tanpa diabetes

Terdapat banyak pencetus hipoglikemia lain, misalnya:

  • penyakit hati yang teruk di mana kerosakan glikogen dan pembentukan glukosa baru terganggu. Tubuh tidak dapat mengimbangi gula darah rendah.
  • Gangguan metabolisme karbohidrat: Ini termasuk, misalnya, penyakit di mana penumpukan glikogen dan penyimpanan glukosa terganggu (glikogenosa).Intoleransi fruktosa (intoleransi fruktosa) juga sering menyebabkan hipoglikemia.
  • Terlalu banyak gula dalam satu gerakan: Jika anda memakan banyak gula sekaligus, tubuh akan bertindak balas dengan mengeluarkan sejumlah besar insulin. Ini boleh menyebabkan berlebihan hormon, yang kemudian menurunkan kadar gula darah terlalu banyak - apa yang dikenali sebagai hipoglikemia reaktif. Dengan cara ini, hipoglikemia boleh berlaku pada orang yang sihat.
  • Sindrom Dumping: Fenomena ini berlaku terutamanya pada orang yang telah membuang sebahagian perutnya. Pulpa makanan kemudian tiba-tiba memasuki usus dalam kuantiti yang banyak. Akibatnya, sejumlah besar glukosa berkumpul di dalam darah, yang menyebabkan pelepasan insulin yang berlebihan dan setelah beberapa jam (sebab itulah istilah yang tepat "pembuangan lewat") menyebabkan hipoglikemia.
  • Pengambilan makanan terganggu: Terdapat penyakit yang menghalang tubuh daripada menyerap glukosa yang cukup dari usus. Salah satu contohnya ialah penyakit seliak - bentuk intoleransi gluten yang merosakkan lapisan usus.
  • Ubat-ubatan seperti antibiotik sulfonamida tertentu dan beberapa penyekat beta juga boleh mencetuskan hipoglikemia. Biasanya, penggunaan ubat ini sahaja tidak menyebabkan hipoglikemia. Ini hanya timbul dalam interaksi dengan faktor risiko lain.
  • Penyalahgunaan alkohol kronik: Di satu pihak, alkoholik sering kekurangan zat makanan; di sisi lain, alkohol itu sendiri menyebabkan kadar gula darah turun.
  • Diabetes semasa kehamilan: Janin terbiasa dengan tahap glukosa yang terlalu tinggi dalam darah ibu dan menghasilkan lebih banyak insulin. Selepas kelahiran, berlebihan insulin ini menyebabkan hipoglikemia pada anak selama beberapa hari.

Hipoglikemia: apa yang harus dilakukan jika anda menghidap hipoglikemia?

Hipoglikemia sedikit pada pesakit bukan diabetes (dengan pening, pucat, berdebar-debar, tetapi sedar sepenuhnya) sering dapat disembuhkan dengan langkah-langkah mudah: Beri orang yang meminum glukosa dan / atau minuman bergula (mis. Teh manis, cola) dan membuatnya tenang. Dia kemudiannya pulih dengan cepat. Sekiranya tidak, hubungi ambulans.

Sekiranya hipoglikemia lebih parah dan orang yang berkenaan hilang kesedaran, anda mesti membawanya ke posisi lateral yang stabil dan segera hubungi doktor kecemasan!

Pertolongan cemas untuk pesakit kencing manis

Pesakit kencing manis cenderung menderita hipoglikemia. Ramai yang bersiap sedia untuk menghadapi keadaan darurat seperti itu dengan selalu menggunakan meter glukosa darah. Sekiranya terdapat tanda-tanda hipoglikemia, anda harus terlebih dahulu mengukur tahap gula darah anda untuk menentukan sejauh mana kekurangan glukosa. Prosedur selanjutnya bergantung pada hasil pengukuran:

Pertolongan cemas untuk hipoglikemia ringan (40 - 50 mg / dl)

Pesakit kencing manis masih boleh menolong diri mereka sendiri jika mereka mempunyai tahap gula yang rendah:

  • Makan sedikit glukosa (disarankan sekitar 20 gram).
  • Sebagai alternatif, anda boleh minum segelas (kira-kira 200 ml) teh manis, jus buah, cola atau limun (tentu saja tidak ada produk ringan!).
  • Ukur kadar gula darah sekali lagi selepas 15 minit. Sekiranya masih tidak melebihi 50 hingga 60 mg / dl, anda harus mengambil minuman glukosa atau gula.
  • Sekiranya tahap gula darah meningkat, anda harus menstabilkannya dengan makan makanan kecil yang mengandungi karbohidrat, mis. B. buah, roti, yogurt manis.

Pertolongan cemas untuk hipoglikemia yang teruk (<40 mg / dl)

Dalam hipoglikemia yang teruk, pesakit diabetes bergantung pada bantuan luar dari pertolongan cemas. Sekiranya pesakit kencing manis masih sedar, pertolongan pertama kelihatan serupa dengan yang di atas: bekalan kira-kira 30 gram karbohidrat cepat dicerna (lebih baik dalam bentuk minuman glukosa atau manis), kawalan gula darah, penstabilan tahap gula darah dengan makanan kecil.

Sekiranya pesakit kencing manis tidak sedarkan diri, anda harus bertindak balas seperti berikut:

  • Segera hubungi ambulans.
  • Letakkan orang yang tidak sedarkan diri pada kedudukan sisi yang stabil.
  • Tanggalkan sisa makanan atau gigi palsu yang longgar dari mulut mangsa.
  • Suntikan 1 miligram glukagon, jika ada, di bawah kulit atau ke otot (mis. Otot paha).
  • Sekiranya penghidap hipoglikemia kembali sedar, berikan glukosa atau minuman manis kepadanya.

Amaran: Jangan sekali-kali cuba memberikan apa-apa kepada orang yang tidak sedar! Terdapat risiko mati lemas!

Hipoglikemia: apa yang doktor lakukan?

Hipoglikemia yang diucapkan adalah keadaan yang berpotensi mengancam nyawa yang harus selalu dirawat oleh doktor. Kerana jika ia berkembang, hipoglikemia akhirnya membawa kepada apa yang dikenali sebagai kejutan hipoglikemik. Orang yang terjejas kemudian tidak sedarkan diri dan boleh koma. Oleh itu, anda harus selalu menghubungi doktor kecemasan sekiranya kesedaran terganggu dengan kecurigaan hipoglikemia.

Sejarah perubatan (anamnesis)

Oleh kerana simptom hipoglisemia juga boleh berlaku pada penyakit lain, doktor terlebih dahulu akan mendapatkan maklumat penting mengenai sejarah pesakit (anamnesis). Sebagai contoh, dia bertanya mengenai penyakit yang ada (seperti diabetes), penggunaan ubat-ubatan dan pengambilan alkohol sebelumnya.

Ujian glukosa darah

Pengukuran cepat kadar gula darah juga penting. Untuk tujuan ini, alat mudah alih tersedia yang dapat menentukan tahap gula semasa dengan pasti dalam beberapa minit dari setetes darah yang kecil.

glukosa

Sekiranya kecurigaan hipoglikemia disahkan, doktor akan memberikan glukosa kepada pesakit. Selagi dia masih sedar dan responsif, dia dapat menyerapnya dalam bentuk minuman glukosa atau gula. Sekiranya tidak ada yang lain, gula-gula akan sama, seperti gula-gula. Namun, bergantung pada komposisi, tahap gula dalam darah memerlukan masa lebih lama untuk meningkat.

Infusi Glukosa

Sekiranya anda mengalami hipoglikemia yang teruk dengan kesedaran yang lemah atau jika anda mengalami mual dan muntah, doktor mesti memberikan glukosa sebagai infusi terus ke vena. Semasa infusi, dia secara berkala memeriksa kadar gula darah pesakit untuk mengelakkan overdosis.

Pentadbiran glukagon

Cara lain untuk menaikkan kadar gula dalam darah dengan cepat adalah dengan memberi glukagon. Walau bagaimanapun, ini hanya berfungsi jika simpanan glikogen tidak kosong, iaitu jika pesakit tidak berpuasa dalam jangka masa yang lama atau terlalu banyak tekanan fizikal pada dirinya sendiri. Glucagon juga tidak berfungsi pada pesakit dengan gangguan metabolisme glikogen (glikogenosis) atau setelah pengambilan alkohol yang banyak.

Penyiasatan penting

Pelbagai pemeriksaan membantu doktor untuk mengetahui punca gejala. Ini termasuk, sebagai contoh:

  • pemeriksaan sinar-X khas saluran empedu, pundi hempedu dan saluran pankreas (ERCP)
  • Ujian nafas H2
  • Ujian air kencing

Hipoglikemia: bahaya hipoglikemia

Hipoglikemia yang teruk (gula darah <40 mg / dl) boleh membawa akibat yang serius. Terdapat risiko kejang dan lumpuh, gangguan pernafasan dan peredaran darah dan tidak sedarkan diri. Kadang-kadang hipoglikemia teruk seperti koma.

Bilakah hipoglikemia mematikan?

Tidak ada ambang yang jelas dari mana hipoglisemia berakhir dengan kematian. Perlembagaan individu dan jangka masa hipoglikemia sangat menentukan.

Walau bagaimanapun, kursus maut dalam hipoglisemia jarang berlaku. Menurut statistik, hipoglikemia yang teruk bahkan tidak berlaku pada satu daripada 100 pesakit diabetes jenis 2 per tahun. Walau bagaimanapun, mereka lebih biasa pada diabetes jenis 1 yang lebih jarang berlaku.

Orang yang berumur lebih dari 70 tahun, pesakit yang mengalami kegagalan buah pinggang, pesakit yang harus minum banyak ubat-ubatan dan orang yang makan dengan teruk sangat mudah terkena hipoglikemia yang teruk dan akibatnya.

Ini adalah bagaimana badan mengatur gula darah

Setiap sel dalam organisma kita mesti dibekalkan dengan tenaga. Tubuh memperoleh tenaga ini dengan menggunakan pelbagai nutrien. Yang paling penting dari sumber tenaga ini adalah glukosa molekul gula. Karbohidrat yang diambil oleh manusia dengan makanan tidak lebih daripada sebatian gula tersebut. Sebilangan besar dari mereka dipecah menjadi glukosa ketika masih dalam saluran pencernaan, yang kemudian diserap ke dalam aliran darah.

Tubuh juga mempunyai pilihan lain untuk menjana tenaga, misalnya dengan memecahkan lemak dan protein. Tetapi pengambilan karbohidrat secara langsung sangat penting, terutamanya untuk bekalan tenaga yang cepat.

Selain itu, ada sel yang memperoleh tenaga secara eksklusif melalui pemecahan glukosa (glikolisis). Ini termasuk, di atas semua, sel-sel saraf di otak dan saraf tunjang. Oleh itu, mereka sangat terancam dengan hipoglikemia.

Bagaimana gula darah dikawal?

Adalah penting bahawa tahap gula dalam darah tetap berterusan dalam julat yang sempit, iaitu tidak terlalu rendah atau terlalu tinggi. Dengan hipoglikemia, tubuh kekurangan bekalan tenaga yang diperlukan. Sebaliknya, kepekatan glukosa yang terlalu tinggi menyebabkan jangka masa panjang kepada pelbagai kerosakan, terutamanya pada saluran darah dan sel saraf.

Mengawal hormon: insulin dan glukagon

Pengendalian nilai gula darah biasanya dilakukan secara automatik melalui hormon, terutamanya melalui insulin dan glukagon:

  • Insulin adalah satu-satunya hormon yang dapat menurunkan kadar gula dalam darah. Ia dibuat oleh pankreas dan memastikan bahawa glukosa diserap dalam sel otot, lemak dan hati. Dalam sel otot dan hati, banyak molekul glukosa bergabung untuk membentuk apa yang dikenali sebagai glikogen, bentuk penyimpanan gula. Tubuh membebaskan insulin terutamanya setelah memakan makanan kerana jumlah glukosa yang lebih besar kemudian memasuki darah dari saluran pencernaan.
  • Glucagon adalah, antagonis insulin. Ini menyebabkan kadar gula darah meningkat dengan menyebabkan pemecahan glikogen menjadi molekul glukosa individu (glikogenolisis). Ini kemudian mengalir dari sel ke dalam darah. Sebagai tambahan, glukagon mendorong glukoneogenesis, iaitu pengeluaran glukosa baru dari blok bangunan protein (asid amino).

Hormon lain yang menyebabkan kadar gula dalam darah meningkat adalah adrenalin, kortisol, hormon pertumbuhan somatotropin (STH) dan hormon tiroid tiroksin.

Tags.:  simptom Anak Bayi rawatan rumah 

Artikel Yang Menarik

add