Kanser Payudara: Lebih Banyak Ayam, Kurang Stik!

Christiane Fux belajar kewartawanan dan psikologi di Hamburg. Editor perubatan yang berpengalaman telah menulis artikel majalah, berita dan teks fakta mengenai semua topik kesihatan yang dapat difikirkan sejak tahun 2001. Selain bekerja untuk, Christiane Fux juga aktif dalam bidang prosa. Novel jenayah pertamanya diterbitkan pada tahun 2012, dan dia juga menulis, merancang dan menerbitkan drama jenayahnya sendiri.

Lagi kiriman oleh Christiane Fux Semua kandungan diperiksa oleh wartawan perubatan.

Wanita yang banyak makan daging merah cenderung menghidap barah payudara. Sebaliknya, ayam boleh memberi kesan perlindungan.

Ini adalah hasil dari pasukan penyelidik AS ketika ia menilai data lebih dari 42,000 wanita yang telah mengambil bahagian dalam apa yang disebut Sister Study. Kajian itu dilakukan pada wanita yang saudara perempuannya telah mengalami barah payudara.

Kerana adik-beradik mempunyai banyak persamaan dari segi gen, persekitaran, dan pengalaman, para saintis berharap dapat membantu mereka mengetahui faktor risiko barah payudara dengan lebih cepat.

Banyak daging merah, berisiko 23 peratus lebih tinggi

Dalam tempoh pemerhatian 7.6 tahun, 1,536 peserta menghidap barah payudara. Analisis keutamaan daging dan jumlah daging yang dimakan menunjukkan bahawa risiko barah payudara bagi wanita yang makan daging merah paling banyak (rata-rata 1.6 hidangan sehari) adalah 23 peratus lebih tinggi daripada peserta yang makan daging merah paling sedikit ( purata 0.2 hidangan sehari).

Kategori "daging merah" merangkumi daging lembu, domba, permainan dan daging babi serta produk daging yang dibuat dari mereka, seperti burger atau sosej.

Gantikan daging merah dengan ayam

Sebaliknya, wanita yang memakan daging unggas putih dalam jumlah besar mengurangkan risiko terkena barah payudara sebanyak 15 peratus. Wanita yang menggantikan daging merah dengan daging putih dalam diet mereka mendapat banyak manfaat. Risiko anda menghidap barah payudara menurun sebanyak 28 peratus.

"Mekanisme di mana daging unggas mengurangkan risiko barah payudara tidak jelas. Walau bagaimanapun, kajian kami menunjukkan bahawa mengganti daging merah dengan unggas boleh menjadi langkah yang mudah dilaksanakan untuk mengurangkan barah payudara," kata penulis kajian senior Prof Dale Sandle dari Institut Sains Kesihatan Alam Sekitar Nasional.

Peningkatan risiko barah usus besar

Daging merah telah lama dianggap masalah kesihatan. Jumlah yang lebih besar terbukti dapat mendorong barah usus besar. Kanser perut dan prostat juga dapat disukai. Di samping itu, diabetes dan penyakit kardiovaskular lebih kerap berlaku di kalangan penggemar steak & co.

Penjelasan yang mungkin adalah bahawa sediaan menghasilkan bahan seperti amina aromatik heterosiklik dan hidrokarbon aromatik poliklik, yang boleh menjadi karsinogenik. Ini lebih banyak berlaku pada sebatian nitroso yang terdapat dalam produk sosej.

Ini juga boleh timbul semasa penyediaan atau pemprosesan daging putih. Oleh kerana daging unggas biasanya mengandung lebih sedikit lemak dan juga sering kurang pedas, seperti stik, namun ia dihasilkan dalam jumlah yang lebih kecil.

Agensi Antarabangsa untuk Penyelidikan Kanser (IARC) kini mengklasifikasikan sekurang-kurangnya daging merah dan produk sosej walaupun karsinogenik.

Adakah daging merah mengandungi virus penyebab barah?

Walau bagaimanapun, penyelidik kanser Jerman Harald zur Hausen mempunyai hipotesis yang sama sekali berbeza untuk hubungan antara daging merah dan barah: Virus yang hidup dalam daging merah boleh menyebabkan barah - sama dengan bagaimana virus HP mempromosikan kejadian barah serviks. Atas kesedaran ini, zur Hausen menerima Hadiah Nobel Perubatan 2008.

Tags.:  ubat-ubatan pertolongan cemas penjagaan warga tua 

Artikel Yang Menarik

add