Kanser ovari: glutamin membantu menilai risiko

Semua kandungan diperiksa oleh wartawan perubatan.

MunichKanser ovari dianggap sangat berbahaya: Sukar untuk mengesan dan cepat membentuk ulser anak. Profil metabolik sederhana tumor pada masa akan datang dapat membantu menilai potensi bahaya dengan lebih baik dan dengan itu mengobatinya dengan cara yang lebih disasarkan.

Jangka hayat kanser ovari berbeza secara dramatik, bergantung pada apakah tumor sudah bermastasisasi atau tidak. Tetapi bagaimana anda dapat menentukan pada tahap awal apa potensi sel barah pencerobohan? Deepak Nagrath dari University of Texas dan pasukannya menyiasat soalan ini. Untuk melakukan ini, para saintis mengkaji metabolisme pelbagai kultur sel kanser selama tiga tahun dan melakukan analisis genetik terperinci tambahan terhadap 700 pesakit barah.

Tumor agresif memerlukan banyak tenaga

"Kami menemui perbezaan yang jelas dalam metabolisme sel tumor agresif dan tidak agresif," jelas Nagrath, dan ini berlaku khususnya untuk pengeluaran dan penggunaan glutamin. Sel barah yang ingin dibahagikan mempunyai keperluan yang sangat tinggi untuk asid amino ini. Mereka tidak dapat menutupinya dengan pengeluaran mereka sendiri, itulah sebabnya mereka juga memperoleh glutamin dari persekitaran sel.

Dengan pengetahuan ini, para penyelidik dapat membuat ujian sederhana yang menjadikan bahaya tumor dapat diramalkan. Untuk tujuan ini, nisbah glutamin ditentukan, sel mana yang diserap dari luar dan yang dihasilkannya sendiri. "Nilai rujukan ini adalah penanda yang boleh dipercayai untuk prognosis," jelas pengarang bersama kajian Anil Sood. Di samping itu, para saintis menemui biomarker bernama STAT3. Semakin agresif tumor, semakin banyak ia dapat dijumpai di badan pesakit. Glutamin juga memainkan peranan penting di sini kerana asid amino memastikan pengeluaran biomarker dirangsang.

Ubat yang disesuaikan

Menurut Nagrath, keperluan yang berbeza untuk glutamin juga dapat memainkan peranan penting dalam terapi di masa depan: "Dalam ujian makmal, kami dapat secara khusus membunuh sel-sel barah metastatik dengan bahan aktif yang menghilangkan glutamin dari lingkungan sel." ubat masa depan dapat disesuaikan dengan profil metabolik tumor. Walau bagaimanapun, tidak cukup untuk mengganggu pengeluaran dalaman glutamin sel - pendekatan ini kini semakin banyak dilakukan dalam penghasilan terapi baru. Kerana contoh sel barah ovari menunjukkan bahawa hanya sel yang kurang agresif yang menjadi sasaran.

Para penyelidik berasa hairan kerana pelbagai jenis barah biasanya memerlukan produk metabolik yang berbeza. Sama seperti sel barah ovari, tumor prostat, misalnya, juga memerlukan glutamin sebagai sumber tenaga. "Sel barah ginjal, sebaliknya, tidak bergantung pada glutamin," kata penyelidik. Sel barah payudara, pada gilirannya, terutama menggunakan glikolisis, iaitu pemecahan gula, untuk mendapatkan tenaga untuk pertumbuhannya.

Terkesan selepas menopaus

Kanser ovari berlaku pada kebanyakan kes pada wanita pascamenopause. Setiap tahun antara 7000 dan 8000 wanita di Jerman menghidap bentuk barah ini. Tumor pada ovari biasanya hanya menyebabkan simptom pada tahap lanjut dan sering diperhatikan lewat. Pada sekitar 50 peratus kes, barah itu menyerang kedua ovari. Semakin awal tumor dikesan, semakin baik - kemungkinan pemulihan akan berkurang sekiranya metastasis telah berkembang di rongga perut. (lh)

Sumber: L. Yang et al. Pergeseran metabolik ke arah glutamin mengatur pertumbuhan tumor, pencerobohan dan bioenergetik pada tin ovaricerium; Biologi Sistem Molekul; 2014; DOI: 10.1002 / msb.20134892

Tags.:  kulit kelahiran kehamilan alkohol 

Artikel Yang Menarik

add