Botox untuk lutut

Christiane Fux belajar kewartawanan dan psikologi di Hamburg. Editor perubatan yang berpengalaman telah menulis artikel majalah, berita dan teks fakta mengenai semua topik kesihatan yang dapat difikirkan sejak tahun 2001. Selain bekerja untuk, Christiane Fux juga aktif dalam bidang prosa. Novel jenayah pertamanya diterbitkan pada tahun 2012, dan dia juga menulis, merancang dan menerbitkan drama jenayahnya sendiri.

Lagi kiriman oleh Christiane Fux Semua kandungan diperiksa oleh wartawan perubatan.

Kesakitan di lutut memaksa banyak atlet berehat dari latihan. Penyebabnya adalah keseimbangan terganggu dalam statik kompleks sendi lutut, yang selama ini sukar dirawat. Kini doktor telah mengetahui: suntikan dengan neurotoksin yang serupa dengan botox dapat melegakan.

Sindrom nyeri patellofemoral yang disebut (PFSS) tersebar luas di kalangan atlet profesional dan rekreasi. Ia memukul pelari dan penunggang basikal khususnya. Mereka menderita sakit tikaman atau kusam di kawasan tempurung lutut - kutu yang juga dikenali sebagai "lutut pelari". Lazimnya tidak ada perubahan organik seperti kerosakan tulang rawan. Rasa sakit itu disebabkan oleh gabungan beban latihan yang tinggi dan ketidaksejajaran lutut, yang ditarik keluar oleh ligamen dan otot.

Adakah rehat hanya membantu?

Setakat ini, atlet disyorkan untuk mengambilnya dengan mudah - dan menunggu sehingga lutut yang jengkel menjadi tenang. Tetapi setelah tempoh latihan yang singkat, gejala banyak atlet kembali.

Kini para penyelidik dari Imperial College di London mungkin telah menemui kaedah yang membantu dengan lebih baik dan lebih mampan: Mereka menyuntik atlet yang terkena dengan bahan aktif toksin abobotulinum A ke otot pinggul luar (lateral). Seperti Botox yang lebih terkenal, ia adalah racun dari bakteria botulinum dan biasanya digunakan terutamanya untuk merawat kekejangan otot.

Seramai 45 atlet dengan sindrom kesakitan patellofemoral menyuntik racun itu dengan pasukan ketua kajian Jo Stephen di bawah bimbingan ultrasound. Ini diikuti oleh rawatan fisioterapeutik individu.

Otot pinggul terlampau
Para saintis mendapat idea ketika mereka mendapati bahawa pesakit dengan PFSS menggunakan otot pinggul tertentu semasa latihan: otot tensor fasciae latae, yang berjalan di depan dan ke pinggul. Dia mengambil alih sebahagian besar kerja yang sebenarnya harus dilakukan oleh otot gluteal. Para penyelidik mengesyaki bahawa fisioterapi tidak berfungsi dengan kerap kerana pesakit menguasai tugas terutamanya dengan otot pinggul.

Sebenarnya, walaupun dalam kajian ini, fisioterapi sahaja tidak memberi kesan. Hanya selepas otot pinggul lumpuh dengan neurotoksin, atlet berlatih dan memberi tekanan pada glute mereka. Pada masa yang sama, neurotoksin mengurangkan ketegangan pada tensor fasciae latae, yang segera mengurangkan ketegangan lateral pada lutut. Sakit lutut hilang.

Perkara yang mengagumkan: 69 peratus pesakit yang dirawat dengan cara ini masih bebas daripada gejala lima tahun selepas terapi dan dapat meneruskan aktiviti sukan mereka tanpa sekatan. Tahap kejayaan yang tinggi, kerana sindrom kesakitan patellofemoral biasanya merupakan pendamping yang sangat keras kepala: 80 peratus dari mereka yang terkena bencana bermasalah secara kekal, 74 peratus dibatasi dalam aktiviti mereka.

Terapi standard yang gagal
Sejauh ini, selain langkah-langkah fisioterapeutik, rawatan dengan ubat-ubatan anti-radang atau suntikan kortison telah tersedia untuk terapi PFFS, tetapi ini sering kali tidak memberikan hasil yang berpanjangan. Oleh kerana seringkali tidak ada kerosakan organik, operasi tidak masuk akal - tetapi ia dilakukan berulang kali kerana pendekatan terapi lain gagal.

Para peserta kajian telah menghabiskan semua pilihan terapi lain, jadi mengambil bahagian dalam eksperimen ini adalah peluang terakhir mereka, lapor para penyelidik. Sebilangan dari mereka datang dari jauh untuk mengikuti kajian ini.

"Ini sangat mengecewakan bagi ahli terapi fizikal kerana tidak dapat menawarkan pertolongan kepada pesakit dalam keadaan yang menyakitkan ini," kata pengarah kajian Jo Stephen. "Kami gembira kerana eksperimen kami telah menunjukkan hasil yang positif. Ini boleh menjadi penting bagi orang aktif di seluruh dunia. "

Sumber: Joanna M. Stephen: Penggunaan Suntikan Botulinum Toksin Berpandu Sonografik Jenis A (Dysport) Ke dalam Tensor Fasciae Latae untuk Rawatan Sindrom Overload Patellofemoral Lateral, Am J Sports Med 22 Februari 2016, doi: 10.1177 / 0363546516629432

Tags.:  remaja kecergasan keinginan untuk mempunyai anak 

Artikel Yang Menarik

add